Friday, December 05, 2014

Hello Syaura

Welcoming Syaura Khadija Raihanun to the family !
semoga menjadi anak yang shalihah, sehat dan cerdas.

Doa abi dan bunda semoga Syaura menjadi anak yang cantik (Syaura) sehebat istri Rasulullah, Siti Khadija, seharum wangi surga (Raihan) dan penyayang (Hanun)

Lahir dengan berat 3,7 kg panjang 51 cm di RSIB Premier Bintaro

Setelah ditunggu-tunggu selama tepat 40 minggu akhirnya dokter dan gue menyerah dan sepakat untuk melahirkan Syaura secara SC.
Iya, gue tadinya berencana VBAC, secara jarak juga udah memungkinkan karena terakhir SC gue 4,5 tahun yang lalu. Trus Dokter meriksa kondisi luka dlsb nya juga bagus.
Gue pengen bisa melahirkan normal tanpa operasi.
Minggu ke 37 sampai 39 posisi kepala udah di bawah tapi belum terkunci di jalan lahir.
Dan berhubung persalinan pertama gue SC, kalo gue berniat VBAC nggak bisa dibantu oleh obat-obatan apapun semisal induksi atau ILA. ini gue baru tau loh.
Jadi kalo induksi kan seolah-olah "memaksa" bayi untuk masuk ke jalan lahir, untuk anak kedua dst dengan persalinan sebelumnya, normal sih bisa. Tapi kalau yang sebelumnya SC itu nggak bisa soalnya bisa jadi mengganggu luka SC yang lama. bisa robek lagi kalo dipaksa, eoowww...

Kemudian untuk VBAC juga nggak bisa ILA kalau kemudian bisa melahirkan normal trus kesakitan, soalnya nanti susah dideteksi apakah si ibu ini kesakitan karena kontraksi atau karena ada sesuatu dengan luka bekas SC nya.

Jadilah gue dan dokter sama-sama menunggu tick tock tick tock. Kontraksi sih dari umur 38 minggu udah sering banget. Gue sampe GR berat karena rasanya nggak enak banget di bagian bawah, gue masih inget rasanya beberapa jam sebelum ketuban pecah pas fayra lahir. nah kira-kira gw ngerasain itu selama 2 minggu deh.
Tapi nggak ada flek.
Nggak ada ketuban rembes
Apalagi pembukaan.

Umur 38 minggu gue masih ke Bandung karena ada acara lamaran ade gue, Alhamdulillah nggak ada apa-apa di jalan, padahal itu kita lewat Puncak perginya karena harus nganterin si bibi dulu ke rumah kakaknya karena ada nikahan ponakannya.
Untungnya gue nggak stress, yang ada malah bahagia ngerasain dinginya sama view Puncak.
Udah lama deh nggak ke tempat-tempat dingin kaya Lembang, Dago atas gitu.

Umur 39 minggu 3 hari gue mulai rewel sama dokternya, kapan nih dok lahirnyaaaa
gue mulai pasrah kalo harus SC lagi
Untung dokter kesayangan gue itu orangnya santai.
Akhirnya dia bikin kesepakatan kalo 40 minggu tepat di hari selasa 14 oktober, belum ada tanda apapun, yah apa boleh buat harus SC lagi deh.
Hari senin malem gue harus check in dan dijadwalkan SC selasa pagi jam 8.
Walaupun gitu teteplah gue ngarep ada keajaiban gitu tiba-tiba ketuban pecah hari sebelumnya.

But it's not happen.

Jadi hari senin dengan nangis-nangis berat hati gue nginep di RS sendirian, untung fayra berkali-kali gue kasih pengertian kalo malem itu gue ga bisa tidur sama dia, sedih banget deh ga tidur meluk fayra. 
Berkali-kali gue peluk cium fayra, menyadari juga bahwa dalam beberapa waktu lagi mungkin gue akan sibuk sama bayi baru jadi ngak bisa full waktunya buat Fayra.
gue juga minta fayra berdoa agar gue dan ade lahir selamat, sehat.
smepet Fayra bilang "bunda, gimana kalo bunda meninggal, Fayra ga mau bunda meninggal"
itu bikin gue nangis banget ga sih...

Tapi gue sama abiw memang mengajarkan konsep bagaimana kalau bunda abiw meninggal duluan.
Gue ajarin kalo itu terjadi Fayra harus jadi anak soleh dan tetap berdoa sama Allah biar kita semua nanti bisa ketemu lagi di surga. Doa dari anak soleh pasti dikabulkan Allah dan bunda sama abiw pasti seneengg banget didoakan sama anak soleh.
Nanti fayra bisa sama nenek, om, tante, kalo bunda abi nggak ada dsb.
Kalo Fayra ga mau bunda abi meninggal, Fayra harus rajin berdoa sama Allah biar bunda abi sehat-sehat, selamat. Semua orang pasti akan meninggal, nggak tau kapannya terserah Allah. bisa sekarang, besok atau udah tua.

Jadi gue pengen Fayra lebih siap kalo apapun terjadi sama gue atau Abiw.
Nggak ada yang lebih pasti di dunia ini daripada kematian, kan ?

ada yang mellow
  oke, balik ke cerita melahirkan,

abiw ato nyokap jg gue larang nungguin gw malem itu.
Save the energy for tomorrow
and the day after :)

Sebelum masuk kamar gue harus cek darah dulu persiapan operasi dan ada prosedur test HIV segala, yang mana kata orang RS Premier nya ini emang prosedur baru juga di mereka, semua pasien yang mau melahirkan, harus cek HIV.

14 oktober 2014
Jam 5 gue harus udah mandi dan keramas pake antiseptik yang disediain RS. Ga lama Abiw dateng.
Nyokap baru dateng setengah 8 soalnya nganter fay dulu ke sekolah, ngehibur fay.
Fayra sendiri sih dia udah bilang nggak mau liat gue ngelahirin karena dia "kasian liat bunda berdarah" dan dia udah bilang-bilang bahwa dia akan ke RS sore-sore kalo ade udah lahir.
Jadi pas abiw shubuh-shubuh ke RS dia udah nggak nanya lagi, karena tau abi mau jagain bunda melahirkan.
Good girl.
Trus jam 7, suster dateng dan ngedorong gue ke kamar operasi.
Rasanya ? lebih santai dari SC pertama sih.
Tapi hari-hari setelah appointment SC itu justru yang bikin gue deg-degan banget duh gimanaa gitu kalo udah ketauan harinya.
Dulu kan gue SC spontan jadi, mau ga mau harus dihadapi.
Kalo ini kan direncanain jadi malah takut ini itu sendiri.

Tapi pas blarrr kejadian didorong ke kamar operasi sih gue lebih santai.
Apalagi pas tau Abiw boleh masuk ke ruang operasi.
emang sih sebelumnya ditanya dulu, bapak kuat ga ? trus dikasih tau ntar ya standardlah ngadpenya ke gue aja gausah liat-liat ke bawah.
Tapi ya dasar si abiw penasaran juga dia lirik-lirik.
Sampe-sampe di 1 kesempatan dia nanya" kamu ga kerasa apa-apa ya ?
enggak.
beneran ?
iya beneran.
Sepanjang operasi sambil megangin tangan, kita malah ngobrolin santai macem-macem termasuk, yah sementara dadah dulu ya XXI. soalnya kamar operasi nya pas banget di depan XXI Lotte mall jadi gue tiduran, itu mulu yang keliatan hehe.
Jadi inget dulu nonton lagi setelah fayra umur 7 bulan.
Long way to go ya, biw :)

Jadi kata abiw padahal dibawah sana lagi diobrak-abrik bak lemari baju penuh trs ditarik 1 baju paling bawah, kan ambyar semua atasnya. hauuuuuuuuu.

Jam 8.50 dokternya bilang sebentar lagi bayi nya akan keluar trus, dokter dan 3 perawat susah payah ngedorong dan narik bayi, yang 2 ngedorong dari atas, yang 2 di bawah gatau ngapain deh.
Abiw cuma bilang " itu udah keliatan rambutnya sama matanya ngintip "
dan akhirnya jam 9.00 kedengeran tangis bayi yang melegakan hati....
Welcome to the family, bidadari bunda yang kedua.

Dokternya sampe bilang "din, pantesan nggak mau turun bayinya, gede banget. Keringetan saya narik-nariknya"
Jadi berat Syaura diprediksi terakhir 3,4 kg ternyata 3,7 aja lahirnya.
Alhamdulillah sehat, lengkap dan selamat. sempet ditaro diatas dada buat ngerayap2 nyari nipple IMD tapi ga sampe menyusui, abis itu Syaura dibawa untuk dibersihin.



Jam 11.30 gue udha dianter ke kamar setelah sebelumnya di recovery room. sambil nungguin SYaura, gue pompa-pompa PD pake medela harmony walaupun ga dapet apa-apa sih cuma keliatan udah ada titik-titik ASI.
dan jam 14.00 Syaura dianter ke kamar dan gue menjalani proses IMD sebenernya, bra-less dan membiarkan SYaura nyari-nyari sumber ASI.
Alhamdulillah dia jago nyarinya dan langsung minum dengan kuat. walaupun masih nggak tau pas atau enggak.
Rasanya tetep amazing koooqqqqqqq menggendong dan menyadari ada 1 mahkluk mungil yang akan nempel terus ke gue sebagai perantara kehidupannya.

colostrum, my precious investment
Abis ashar, Fayra dateng dan dia seneeenggg banget finally ketemu adiknya.
Bolak balik nanya, hari apa bisa ngajak ade main masak-masakan.
Yaampun nak, nggak bisa langsung main juga kalo udah pulang.


their first meet

Berhubung ini SC kedua, gue jadi udha lebih tau trik-trik nya biar cepet pulih adalah HARUS KUAT, jangan cengeng jangan manja, sakit ini itu. 
Hari pertama abis SC kan emang masih harus tiduran
Hari pertama sore, gue udah belajar miring-miring, emang luar biasaaa sakitnya apalagi luka SC + kontraksi + kepanasan karena efek bius, sementara itu AC kamar ga boleh terlalu dingin karena bayi nya rooming in.
Tapi gue tau this shall pass, hari pertama abis SC emang berat banget, kalo dulu sih gue manja, sakit dikit ngek, ngok, ngek, aduh...
Sekarang demi Syaura dan kelancaran ASI, gue ngerasa harus bisa berjuang cepet pulih, biar infus dan kateter cepet dibuka dan posisi gue bisa lebih enak kalo menyusui, nggak tiduran miring.
Gue juga makan segala makanan yang disediain RS, 3x makan berat+ 3x snack. Untung menurut gue sih enak, entah karena gue laper berat ya. segala roti-rotian dan cemilan sehat yang dibawain nyokap juga gue makan.
Tujuannya satu biar cepet pulih dan biar ASI nya banyak, mumpung baru lahiran, makan banyak-banyak won't kill you.

 
Sore udah sukses miring kiri kanan, mulai minta dinaikin sedikit sedikit tempat tidurnya. buat ngelatih badan bisa tegak. Emang sih sakit, tapi harus ditahan. Yakin deh 2 hari aja beratnya. Ini tips buat yang belom pernah SC.

Malam pertama bersama SYaura emang masih berata, bayi masih nangis-nangis ngek ngok karena posisi menyusui belom pas, luka masih sakit banget, kontraksi rahim masih sering dan kepanaasaaaannn tapi ga bs nurunin suhu AC.
susternya galak.
Ketaua aja AC 23 pas masuk kamar langsung diputer lg ke 25 sambil rada marah.
Jadi malem-malem ga bisa tidur kan gue, kipas2an dgn baju keringetan. efek bius mau ilang kan suka panas tuh keringetan.

Hari kedua 
pagi gue udaha belajar duduk karena kateter udah dicopot dan dokter ngeliat perkembangan gue kayanya cepet pulih. trus karena di encourage suster untuk belajar jalan. dengan meringis-ringis gue belajar jalan.
susah nggak ?
nggak koq
nggak salaaahhhhh......
awalnya udahmau nangis sakiiit tapi dipaksain dipapah abiw, akhirnya siang, infus dicabut dan gue udah berhasil sendiri ke toilet.

Merdeka banget rasanya bisa nyusuin sambil duduk di tempat tidur, duduk di kursi walaupun jalannya pelaaann...pelaaann....tapi beneran gue ngerasa lebih kuat dibanding pas Fayra dulu.
dan karena sakitnya ditahan dan dipaksain itu malah lama-lama berkurang loh sakitnya.
Siang hari kedua syaura sempet bobo lama dan gue mompa dapet 15ml, bahagia banget.
Langsung gue kasihin suster buat diminumin abis Syaura mandi sore, jadi gue bisa tidur dulu sebentar.

Hari ketiga 
malah pas Syaura pagi kan abis disusuin kenyang suka dibawa ke ruang bayi buat dimandiin dan diangetin, gue mandi dandan pake lipen sama ngalisin segala huehe trus ganti baju menyusui yg ketje.
Nehi lah pake daster walau di RS, pokoknya harus tetep ketje buat moodbooster biar ga kumel kucel ntar ngaruh ke produksi ASI.
Sambil nunggu syaura biasanya gue mompa dapet 10-15 ml lumayan lah. muucchh better dibanding pas lahiran fayra yang asi susah keluar awal-awalnya. ini asip yang ngasihin susternya di kamar bayi.
Sampe susternya pas nganter Syaura ke kamar, kaget, lhoo mamanya udah dandan wangi aja nih cepet sembuhnya.

Biasanya asip yang gue pompa gue titip di kulkas kamar bayi ke susternya. Trs kan jam 1 malem biasanya Syaura dibawa ke kamar bayi buat ditidurin disana biar gue bisa tidur barang 3 jam. biar produksi ASI juga bagus kan kalo gue ga kecapean. nah waktu-waktu itu kalo Syaura nangis, ASIP nya dikasihin.

Ini banget yang gue salut dari RS premier Bintaro, mereka tau kalo ibu juga butuh istirahat, jadi semua muanya diambil alih sama mereka ditawarin pokoknya kalo ganti pampers dan apapun biar susternya yang handle. Ibu tinggal nyusuin aja, trs diminta belajar mompa biar punya asip jadi bayinya bisa ditaro di kamar bayi biar gue bisa istirahat.
Nah kalo ibu-ibu yang ga nyimpen asip, pas malem kan gimanapun bayi akan tidur beberapa waktu dibanding siang, kalo dia nangis keliatan laper, ya dibalikin lagi ke kamar ibunya.

Yang gini gue ga dapet di RS tempat lahiran pertama dulu. Malah gue dulu kan bolak balik ngebel suster minta gantiin popok pas Fayra pipis ato poop, susternya sempet agak jutek bilang gini bu caranya, dilihat ya biar ibu atau bisa minta bantuan bapak, bisa ganti popok sendiri. 
Oya pas fay lahir, di RS nya masih pk popok kain. Pas syaura kemaren pake diapers sih.
Intinya RS pertama dulu tuh ibu harus lebih mandiri gitu deh. Fayra juga sama gue terus dan kurang encourage dari susternya untuk manajemen waktu tidur ibu dan bayi. 

Oya hari ketiga ini gue ikutan kelas mandiin bayi jadi training gitu sama susternya di kamar bayi. ya walaupun udah pernah kan gue lupa lagiii.

Hari keempat gue udah jalan kemana-mana dan berasa lebih kuat aja deh gitu, suster udah bilang kayanya udah bisa pulang deh hari ini bu liat pas visit dokternya sama hasil cek bilirubin.
Oya satu lagi yang bikin gue semangat cepet pulih itu adalah biar bisa menyusui lebih lancar banyak, biar bayi nya nggak kuning kaya Fayra dulu.
Fay dulu sempet kuning karena asi gue blm banyak dan kayanya belum menemukan posisi pas buat menghisap dgn baik.
Kalo syaura kmaren gue merasa kerjasama gue dan Syaura oke banget untuk memperlancar proses ini, dianya juga gigih banget mencari dan gue juga berjuang buat bisa lancar ASI nya.
Syaura hampir nggak mengalami fase bayi-newborn-tidur-terus
Hari pertama aja dia kaya gitu.
Hari selanjutnya gue bangun2in terus siang, gue paksa menyusui. Jadi malemnya ga terlalu ngek ngok walau tetep bangun.

Hari keempat, pagi ikut training menyusui sma ibu-ibu lain, dikasi tau cara pompa pake tangan *yang mana dulu gue ga bisa* trus teknik pijat dlsb.
Alhamdulillah pas dokter Rudianti visit langsung acc gw buat pulang, dia juga bilang udah ngebut aja nih jalannya, ini lahiran sesar apa normal.
demi dok, demiii asiii....
Alhamdulillah bilirubin Syaura 9.5 masih di batas boleh pulang
jadi hari itu 17 oktober, Syaura pulang ke rumah barunya....
I'm hoomeee...

foto dulu sebelum pulang

Miriipp

Jadi berhubung sekarang masih remfong ngurusin bayi dan kakaknya, blog kayanya nganggur lagi deh. Semoga cepet bisa punya waktu buat nulis lagi.
Kangen nulis !





















































4 Comments:

Assalamualaikum Syaura... selamat ya Dinniw, Abiw&Fayra... Kalo baca cerita lahiran itu selalu takjub ya, ga peduli lah mau caesar atau normal, sama2 hidup mati perjuangannya...

Hai Dinniw selamat ya :) . Aku juga sesar, dokter ga mau klo aku lahiran normal krn anakku besar, kuatir nyangkut. Untung sesar leher anakku kelilit tali pusar. Beratnya 3,7 kg. Asiku ga keluar, hari kedua berat Ben turun totalnya 400 gram :( .
Fayra ketika bayi mirip sekali dg Syaura.

Dinniwwwwww
aku ketinggalan byk inihh heheh..congrats ya sayangg...sama cantiknya ama Fay ihhh..gemeshh!! kangennnn

Dinii...selamat yaa... Yaampun baru baca.