Thursday, July 25, 2013

School is cool

udah lama nggak nulis tentang Fay.
Fay udah sekolah, kemaren juga udah sih ikutan Paud deket rumah doang. Sekarang jadi anak bawang, masih di TK deket rumah. Masuknya kelompok belajar.
Dan Fay adalah kedua termuda di kelasnya.Milih disitu adalah 1. karena deket rumah 2. karena gampang anter jemputnya, banyak armada deh dari bibi, nyokap, bokap, ade hehe.
tetangga-tetangga gue juga anak-nya beberapa disitu, Fay pun udah sering main-main disitu.
Jadi orangnya familiar, temen-temennya sebagian udah familiar.
Sesuai dengan cita-cita gue sih nggak muluk2 kalo PG sama TK mah yang penting anaknya hepi sambil belajar.
Masuknya tiap senin sampe jumat, tapi gue punya aturan sendiri, kalo fayra keliatan reluctant atau lagi cape, gue nggak akan maksa dia masuk tiap hari. Again, setiap orangtua punya aturan sendiri ya.
Karena buat gue school now is a place where she is happily learn something.
Fay masih 3 tahun 5 bulan dan buat gue belom waktunya buat di"push" sekolah. Kalo udah 4 tahun it's okay karena memang udah waktunya masuk TK.
Nah dari segi bayaran juga ga se jedaarrr sekolah-sekolah lain, ya lumayanlah pokoknya. Jadi nggak rugi-rugi amat kalo misal fay belang-belang masuknya. Kan sering tuh gue denger emak2 bilang udah bayar mahal-mahal, anaknya nggak mau sekolah.

Yang paling Alhamdulillah sebenernya ini fayra malah masuk dulu baru bayar hehe. Jadi kebetulan kenal sama pengurus sekolahnya, gue minta fay nyoba dulu 2 hari kalo dia hepi dan bisa mengikuti, baru gue daftarin.
Ya salah gue sih nggak trial dari awal-awal, baru kepikiran nyekolahin pas anak-anak di sekolahnya udah libur.
Jadi gue cuma bayar uang pendaftaran aja. dan ternyata boro-boro hari kedua, hari pertama aja dia udah excited banget. Selanjutnya setiap ditanya juga dia seneng.
Kalo gue tawarin hari ini mau sekolah nggak, dia pasti jawab mau.
Ini udah hari ke 8 sekolah dan nggak pernah bolos.
Guru-gurunya laporan kalo fayra semangat banget sekolahnya, malah dia tuh aktif banget di kelas.
Kalo guru nya nanya apa-apa pasti dia yang jawab, tunjuk tangan dsb.
Pas hari kedua ditanya siapa yang bisa nyanyi balonku, dengan pede dia tunjuk tangan : fayraaa. trus akhirnya disuruh mimpin temen-temennya yang mana lebih tua dari dia, nyanyi balonku.
Pas diajarin huruf hijaiyah, karena di rumah udah belajar Iqra, fay jadinya ngejawab-jawab melulu. sebenernya gue agak nggak enak kalo fay terlalu aktif, takut dikirain gimana sama (orangtua) anak-anak lain yang mungkin emang sekarang masih tahap belajar.
Pas lagi milih ketua regu kecil, dia juga yang mau.
Pas acara ikrar dan pelepasan balon di hari ke 6 kmaren, fayra yang mengajukan diri jadi perwakilan murid ngelepasin balon.

Hampir semua guru di salim sama dia setiap pulang sekolah, dateng sekolah juga suka nyapa semua Bu guru yang dia temuin "bu guru, fayra udah dateng....."
Lebih zzz... pas hari ketiga tuh kan gue beliin sepatu baru, eh dateng-dateng dia pengumuman ke bu guru pas abis salim mau masuk kelas "bu guru fayra pake sepatu baru loh" Gubraak.


Hari pertama sekolah, gue nggak bisa nemenin karena nggak enak izin terlambat. Berhubung itu hari pertama juga buat gue back to office di Bandung setelah selama 3 bulan gue emang ngantor di Jakarta dan ngerjain project di Seoul. hari pertama dianter nenek sama  bibi. hari kedua gue anter agak berat sih dia kaya dilema antara pengen maen sama temen-temennya sama pengen meluk2 gue. Tapi akhirnya gue kuatin, gue berani-beraniin. Berakhir dengan cuma 5 menit aja ngebujuknya terus salim dan peluk2 tanpa nangis.

Agak berat di hari ke 5, pas Abiw lagi kerja dari Bandung kan kita berdua anterin fay. Kebayang dong berat banget dia, apalagi si anak abiw ini. Udah masuk kelas langsung lari keluar lagi nyamperin abiw. Dan pake acara memble2 mau nangis tapi ditahan. Tapi karena dipanggil-panggil sma temen-temennya Fayra...fayra.. main yuuk. Akhirnya luluh juga deh dia.



Kalo liat dari programnya, berhubung ini mau libur lebaran, jadi 3 minggu pertama masih observasi dan pengenalan lingkungan, belajarnya masih ringan-ringan aja, karena bulan puasa juga. Dan masih belom pake seragam. Setelah lebaran nanti baru dibagiin seragamnya dan jam belajarnya juga lebih lama kan.
Oya karena bulan puasa di sekolah aturannya nggak ada acara buka bekal. Karena sekolahnya cuma 2 jam. Emang dikasih pemberitahuan juga sebaiknya anak sarapan dulu dan makan di rumah dan diberi arahan untuk berpuasa minimal 2 jam di waktu sekolah. Tapi tetep sih gurunya memperbolehkan kalo misal mau makan, harus izin keluar kelas atau pas lagi istirahat. 
Gue sih selalu naro bekal cemilan dan minum di tas fayra. Hari pertama kata bibi, dia bolak balik keluar ya ngemil ya minum. Padahal di rumah udah makan sepiring nasi & lauk.
Pas ditanya sama gurunya Fayra ngga puasa ? | Puasa bu guru | Koq makan ? | abisnya fayra masih laper sih bu guru, kan puasanya di kelas aja
duh, ngeles aja deh nak.
Semoga fayra betah, semoga sekolah menjadi salah satu pintu untuk menjadi anak cerdas dan shalih :')

Wednesday, July 24, 2013

Seoul historical trip part 2 : The palaces

Sebenarnya di Seoul ada 5 palace yang bisa dikunjungitapi yang terkenal ada 4 palace. Karena itulah ya kemudian gue dan temen-temen nekat beli tiket terusan buat 5 palace seharga 10.000 won yang berlaku selama sebulan sejak dibeli. Kalo eceran kan tiket masuk palace tuh 3.000 won
Sebulan kekejar lah ya ngeliling 5 palace.

Tapi ternyata, hati kecil tak bisa dibohongi, bahwa I'm not a kind of historical person hehe.
Palace pertama masih excited, palace kedua udah agak males abisan sama aja bentuknya gitu-gitu dan nggak ada guide nya sih, nggak tau jadi sejarah-sejarahnya apa. palace ketiga, agak menarik karena ada special place yang mana disitu ada english tour guide nya yang jelasin sejarah-sejarahnya.
Padahal gue stay di daerah jongno dimana disitu cuma jalan kaki aja sih ke palace, tapi ya sutralah ya hasrat membawa diri ke myeong dong melulu :p


Gyeongbokgung Palace
22, Sajik-ro 9-gil, Jongno-gu, Seoul
Closed every Tuesday
How to get there by subway :
Gyeongbokgung Palace Station (Line 3), Exit 5. or
Gwanghwamun Station (Line 5), Exit 2. 

Baby stroller is available at the entrance

Ini istana terbesar di Seoul dibangun tahun 1394 masa Joseon dynasty. Di depan Gwanghamun Gate yang sekarang udah direnovasi jadi Gwanghamun square tempat gue foto ini. Sekarang di sekitar sini juga ada rumah para pejabat pemerintahan termasuk blue house, rumahnya presiden Korea.
Area nya geday bangeet dan salah satu atraksi yang terkenal adalah momen pergantian penjaga di jam-jam tertentu. Pas gue kesana emang sengaja ngepasin waktunya sih jam 11 pagi liat penjaga berwajah lempeng baris-baris trus digantiin penjaga lainnya.



Setelah melewati para penjaga, ada 1 area buat foto-foto pastinya ya. yang mana di sebelah kanan ada loket tiket dan di kiri ada tempat penyewaan hanbok (baju tradisional Korea) cuma ngeliat antriannya panjang bener gitu gue males. Soalnya foto pake Hanbok juga bisa di tempat lain contohnya di M-plaza myeongdong. Nah ternyata setelah baca thread Korea di FD, sekarang udah gaada lagi sewaan hanbok disitu, yang ada malah sewaan baju penjaga, jadi foto-foto pake baju penjaga gitu.

Masuk ke dalem gempor juga secara luasnya 410.000 meter persegi. Jadi ceritanya istana ini penting banget buat sejarah Korea. pas zaman dulu diserang sama Jepang taun 1592 an gitu istana ini hancur trus dibangun lagi tahun 1860 dan berisi 5.792 kamar *gilebener* tapi tahun 1895 raja Korea saat itu pundung dan pindah dari istana ini setelah pembunuhan istrinya oleh mata-mata Jepang.

Tahun 1911 istana ini dihancurin lagi sama Jepang yang lagi ngejajah Korea dan dibangunlah pemerintahan jepang disana. Emang si Jepang sama Korea ini kan frenemy sekarang juga gitu, padahal secara culture dan geografis kan mirip2 karena mereka tetanggaan cuma kayanya Korsel sih masih menyimpan "luka" atas kejahatan2 perang jepang di masa lalu. Taman belakang istana yang pernah dipake sebagai tempat tinggal Gubernur jenderal selama masa penjajahan Jepan diteruskan dengan tempat tinggal presiden Korea sampe tahun 1992, nah tahun 1993  presiden Kim Young-sam , rumah kediaman itu dihancurkan untuk menghilangkan simbol penjajahan Jepang atas Korea.

Berhubung bangunannya banyak banget dengan nama yang bikin lidah keseleo krn eo-eo gtu deh gue yang inget cuma beberapa dan foto di depannya

Geunjeongmun (Gate)

Yeongjegyo (Bridge)
Geunjeongjeon hall ini aula besar tempat raja berkumpul bersama pegawai dan tamu-tamunya. Ngasih pemberitahuan dan di depannya ada lapangan empat upacara kerjaan biasa diselenggarakan




Gue tuh suka kebayang film-film kolosal Cina gitu ya pas berdiri di depannya, bayangin dulu di depan gue ada ratusan pegawai istana yang baris pake seragam warna-warni kaya film The Last emperor ini
walau itu bukan di Korea sih tapi dulu adegannya pasti sama ya


Hyangwonjeong , ini kaya bangunan kecil heksagonal diatas pulau kecil buatan di tengah danau gitu. 

Hyangwonjeong
  




Sajongjeon, ruang kerjanya a.k.a kantornya raja


Lebih lengkap nama-nama bangunannya bisa diliat disini ya

Masih 1 komplek dengan palace ini, di belakang ada National Folk Museum deket pintu keluar yang di samping. Setelah ngos-ngosan keliling palace, waktunya duduk dan "memanaskan diri" di dalem museum. Pas gue kesini suhu masih 14-15 degree dan gerimis terus.

National Folk Museum
Dibangun taun 1946oleh US government yang waktu itu termasuk dalam negara pendukung Korea Selatan. Dulu lokasinya nggak disitu, tapi kemudian disatukan dengan National Museum of Korea yang berlokasi di tempat sekarang. 
Ada 3 exhibition halls yaitu : History of Korean People isinya segala macem dari kehidupan sehari-harinya orang Korea dari zaman dulu sampai akhir masa Dinasti Joseon tahun 1910. Yang kedua, Korean Way of Life, isinya tentang kehidupan bentuk rumah dan bangunan-bangunan Korea zaman dulu; dan Life Cycle of the Koreans yang menjelaskan asal usul Confucianism dalam kebudayaan Korea dan bagaimana ideologi ini mempengaruhi perkembangan budaya Korea selanjutnya.


Gue nggak banyak foto-foto isi museum nya sih soalnya udah gempor jalan, ngeluarin kamera pun jadi males.

Pas lagi ngaso *sambil browsing dengan free wifi cencunya* di lobby nya national folk museum tiba-tiba gue dong disamperin sama 2 orang anak SMP , yang kayanya lagi study tour kesitu. Dengan malu-malu mereka bilang mau minta difotoin. Gue udah siap-siap nerima kameranya tapi trus mereka minta fotoin ke temen gue " I mean, can we take the picture WITH YOU "
doengg, antara berasa artis atau berasa bakal jadi object di artikel pelajaran geografi mereka tentang berbagai ras di dunia atau jenis-jenis turis di Seoul. ya sudahlah gue berpose dan...
cheeseee.... mendadak gue terlihat tua dibanding mereka, ya iayalah emang jauh kali umurnya. ya secara gaya plis deh. masa gue harus ikut-ikutan gaya ceribel juga ? *jaim*



Nah dari pintu samping gyeongbokgung ini jalan sedikit ke belakang ke arah blue house, rumah presiden itu, ada satu jalan kecil bernama Samcheong-ro dan Bukcheon-ro isinya butik-butik dan cafe yang ternyata tempat nongkrong nya anak-anak gaul seoul sambil santai ngupi-ngupi.
Gue liat barang-barang di butiknya nggak terlalu mahal ya ukuran Seoul *harus digaris bawah*, sepatu2 cantik yang kayanya indies production gtu, kaya distro disini. harganya 200 ribu-500 ribu rupiah. sempet naksir beberapa yang lagi sale tapii nggak ada nomernya ih sebel.
Kalo di korea kan ukuran sepatu pake 230, 235, 240 dst gitu artinya 230 mulai dari 37 dan nomer kaki gue 40 which is 255 adalah terlangka disana. Apalagi kalo lebih, ya wassalam pesen di pabriknya aja ceu. ya secara orang sana langsing-langsing. Kebanyakan mentok di 245, benci aku. 

View di Samcheong-ru ini nya cantik sih, backgroundnya mount bunkhasan. Trus jalannya tuh ibarat dago-nya bandung kali ya tapi versi lebih kecil jalannya. Ada juga tempat-tempat makan yang antri banget dari Korean food, chinese food. 
Korean eatery yang terkenal disini bernama Nunnamujib, antrinya sampe pintu keluar. Tempatnya sebenernya nggak terlalu gede koq. Cuma gue nggak nyobain ini. Sempet diajak makan di daerah sini sama salah satu partner pas ada informal meeting gitu.
Abis makan kan kebiasaan mereka tuh sebenernya nge-beer atau minum soju. Cuma karena dia tau most of team gue nggak minum jadi abis makan dia ngajakin ngopi di Homestead coffee di seberang tempat kita makan, cafe ini tenar banget katanya, enak dan tempatnya rame buat ngupi-ngupi cantik. Selain caffe bene yang ibarat starbucks-nya Seoul. Ttempatnya nggak terlalu gede tapi cukup strategis dan kita milih tempat di rooftop.
Picture source : here

Kopi nya enak trs dessertnya kaya es kacang merah pake mochi gitu enaaak. Sayang nggak bisa foto-foto makanan deh soalnya nggak enak sama yang ngundang hehe.
Perempatan gyeongbokgung palace dan samcheong-ro


picture source : here



Changdeokgung Palace
99, Yulgok-ro, Jongno-gu, Seoul 
How to get here by subway : 
  • Anguk Station (Subway Line 3), Exit 3. Go straight for 5min or
  • Jongno 3(sam)-ga Station (Subway Line 1, 3 or 5), Exit 7. Go straight along Donhwamun-ro Street for 10min
Closed every Monday

Lokasinya masih nggak terlalu jauh dari Gyeongbok gung.
Yang paling menarik dari Palace ini adalah adanya Secret Garden yaitu taman raja yang hanya bisa dikunjungi pada waktu tertentu dan 300 orang saja per hari.
Kalo dibandingin sama Gyeongbokgung jelas lebih gedean Gyeongbokgung dan lebih bagus.

Injeongjeon (main hall)



Berhubung ini palace kedua jadinya udah kurang euforia nya gitu. karena bangunannya relatif sama sih, nggak ada penjaganya juga. Kita sih penasaran sama secret garden dan emang nungguin buat masuk yang jam 15.00 pas guide nya english speaking.
Sambil nunggu jam 15 kan udah beres muterin palace nya, perut kerucukan. Trus ke cafe terdekat eh ga jual makanan *nangis* cuma ada souvenir sama minuman botolan doang huhuhu. Coba ya di Indonesia pasti di luar udah nongkrong tukang baso, batagor, soto. Di dalem tempat wisata minimal ada 1 cafetaria. Untung aja pas itu temen gue nemu harta karun sebatang cadbury di tasnya setelah korek-korek.
Lumayan buat ganjel.


 Barengan sama gue ada banyak turis yang pasti dr berbagai negara soalnya pada nyengajain nunggu jam yang pas guide nya english speaking kan. Rasanya gimana gitu deh ya ngumpul sama orang2 dari berbagai negara. Pas ketemu org timur tengah ada yang ngucapin Assalamualaikum. Tapi pas lagi jalan ada juga yang ngobrol sama temennya ngomentarin jilbab temen gue *dia ga nyadar gue ada di belakang dia* kan emang lagi panas tuh 30 degree dia bilang rasanya dia gerah banget liat temen gue pake jilbab di cuaca kaya gini.

Tournya sendiri 90 menit. Ih koq lama ya, tapi pas dijalanin ternyata nggak berasa koq. di tempat perhentian pertama itu ada toilet yang mana guide nya bilang kalo mau ke rest room disini doang, di dalem sampe 70 menit ke depan nggak ada rest room. rus kalo mau keluar, harus balik ke tempat masuk, nggak boleh nerusin jalan sendiri ke jalan keluar.
Jadi secret garden emang cuma boleh dikunjungin sama raja dan keluargan intinya doang terutama para wanita, buat menyepi dan bersantai gitu deh dulu. Walaupun ada acara yang sangat penting, nggak boleh sembarangan orang masuk tanpa izin raja. Malah ada beberapa bangunan dimana pintu masuknya ada 2 bersebelahan, yang 1 lebih tinggi dari kita, yang satu setengahnya tinggi pintu pertama. Konon yang tinggi itu tempat raja lewat, sedangkan para pengawal lewat di pintu pendek sambil menundukan kepala sebagai tanda penghormatan sama raja.













 
Ada aja yang colongan bikin drama korea sendiri, suasana mendukung sih ya





Tenang banget kayanya ngelamun sambil merajut disitu

jalanan nanjak, musuuhhh

Konon pohon tertua di Seoul

Yang lucu lagi bangunan berisi kamar raja itu berada di depan bangunan kamar ibu nya, dan bangunan kamar istrinya ada di belakangnya. jadi setiap kali akan mendatangi istrinya, raja pasti melewati bangunan kamar ibunya. o-ow banget.
Tapi gue ngebayangin jadi putri raja sepi nggak sih hidupnya, nggak boleh kerja, nggak ada kerjaan, ga bisa jalan-jalan sepuasnya apalagi kalap shopping. Trus dikurung di taman indah tapi mo ngapain ? menenun, melukis, baca buku, didandanin, dirawat dan nunggu dilamar sama raja seberang gitu kali ya.

Sebenernya di dalem palace ini ada palace lainnya juga yaitu Changyeonggung tapi gue nggak sempet masuk kesana.

Sunday, July 14, 2013

Do as Romans do

Sebelum gue pergi ke Seoul buat mengemban tugas negara, gw beberapa kali ketemu sama salah satu orang di komunitas Korea Indonesia buat ngobrolin job related pleus sedikit berguru tentang business culture di Korea, know-how nya Korean company, etc. sebutlah orang ini Mr. X
Trus dia cerita kalo suatu hari temennya sesama Korean juga, ngomel-ngomel tentang betapa payah nya pelayanan S*msung center disini, beda banget sama di Korea. Omelan termasuk antrian lama, CS nya nggak terlalu pinter, waktu pengerjaan lama dsb.

Trus si Mr. X ketawa-ketawa cuma bilang gini dengan cadel lidah korea nya " When in Rome, do as Romans do "
intinya, ya elo tinggal di Indonesia nikmatilah fasilitas seperti orang Indonesia lainnya, you have no choice gitu. Mau premium service kaya S*msung Korea ya di korea tempatnya.

Entah kenapa cerita ini nempel banget di kepala gue sampe gue menginjakan kaki di Seoul. Trus menemukan bahwa Korean people are really...really...nice and helpful.
Sebagai foreigner tentunya gue bahagia, setiap nanya arah misalnya mereka akan sekuat tenaga ngebantuin, nggak cuma bilang "sorry I don't know"
Asli gue kagum, ya sejauh ini zalan2 ke beberapa negara Asia, ya baik2 juga sih cuma cenderung lebih cuek daripada Korean.

Most of orang yang gue tanya kebetulan bisa berbahasa Inggris, karena gue selalu memilih orang muda buat bertanya, berdasarkan cerita salah satu partner ada language gap antara kalangan muda dan tua, biasanya kalangan tua emang nggak terlalu bisa berbahasa Inggris karena di masa mereka, pemerintah belom mewajibkan pemakaian bahasa Inggris di berbagai aspek (kantor, sekolah, public place) sedangkan kira-kira usia 40 taun ke bawah biasanya bisa karena mereka sudah mengalami era ketika pemerintah Korea mencanangkan gerakan berbahasa Inggris.
Thus, gue biasanya memilih bertanya sama orang dibawah usia 40 apalagi anak sekolah ala ala girls generation gitu ya mereka biasanya lebih bisa bahasa Inggris. Tapi bukan berarti yang tua2 nggak bisa semua ya, ada juga sih yang jago.

1. Di suatu station subway gue bingung nyari naik line manakah ke Lotte mart trus gue menangkap mas-mas rapi untuk gue tanya. Dia sempet mikir sebentar trus bilang "actually I don't really know but, wait..." taraaa dia ngeluarin smartphone trus nge googling in buat gue dan, gotcha dapet deh kalo gue harus naik line 1 dan exit 1.
Gue jadi malu sendiri karena ngandelin wifi gratisan dan pas di station itu ga nemu yg gratisan hihi.
case ini terjadi beberapa kali ketika gue nanyain arah, mereka ngeluarin smartphone buat nyariin di google maps atau di web lain bertulisan hanggul yang gue ga ngerti

2. Di suatu jalan yang agak sepi gue dan temen gue berdua celingukan nyari outlet Toms trus pas gue masih dalam tahap mengincar korban buat ditanya, temen gue udah ngeloyor nyamperin mas-mas ganteng yang lagi berdiri ngerokok di luar starbucks. Dari penampakannya yang sungguh metros, gue agak ciut apakah mas ini mau bantuin kita dengan usaha agak lebih ya, kalo semisal dia nggak tau.
Eh bener aja dia nggak tau dimana outlet Toms tapi dengan sigap dia bilang " just wait a second here, don't go anywhere.." trus dia matiin rokoknya dan masuk ke dalem starbucks buat ngambil smartphone-nya and again, ngebantu kita googlingin.
dan ternyata kita salah turun station aja gituu...harusnya di Apgujeong station malah di Apgujeong rodeo.
Ih segitunya yaa...

3. Masih di area yang sama, setelah mengucapkan kamsahamnida sambil dadah2, karena tengsin kebanyakan nanya, kita pun berlalu dengan sotoy mencari entrance subway terdekat. sok-sokan nggak mau balik ke exit awal kita terdampar disitu karena agak jauh, berdasarkan petuah mas nya, deket situ ada entrance menuju subway juga. Tapi koq setelah jalan agak jauh, nggak nemu ya, petunjuk juga nggak ada. 
Lirik kiri kanan.
aha, ada bapak-bapak rapi berdiri di depan salah satu boutique.
melangkah pasti bersama rindi kita mendatangi si bapak, nanyain entrance terdekat.
trus ternyata dia nggak tau karena jarang ke daerah situ "...but wait here, I ask my wife, first"
trus dia BELA-BELAIN masuk ke butik nyari istrinya yang ada di lantai 2 lagi asik milih baju *butiknya nggak terlalu gede dan kaca semua depannya jadi keliatan sama kita di luar*
dengan baik hati tanpa muka gondok, istrinya keluar dan ngasih tau jalan mana yang harus kita tempuh, trus meyakinkan kalo kita udah paham baru dia masuk lagi nerusin belanja.

ooh.... aku terharu, but wait , keep reading sampai menemukan yang lebih mengharukan.

4. Pernah juga nanya tempat sama mbak-mbak dan dia nggak tau tempat yang kita tanya tapi kemudian dia mengedarkan pandangan ke sekelilingnya dan menemukan GS25 di seberang jalan *minimarket sejuta umat di korea, kaya sevel gitu* trus dia nyuruh kita nunggu disitu sementara dia nyebrang, nanya ke penjaga GS dan nyebrang lagi buat ngasih tau ke kita.
oh, blessed you mbak.

5. Pernah juga salah target, nanya ke ibu-ibu yang ternyata kurang bisa bahasa Inggris, dia ngoceh2 pake bahasa Korea dan kita bingung tadinya memutuskan buat ya-udah-gapapa-kalo-ibu-nggak-tau-kita-cari-korban-lain-kamsaham... eh si ibu nahan kita buat tetep disitu dengan bahasa isyarat dan manggil anaknya yang lagi di dalem sevel di belakang dia. keluarlah seorang gadis ceribel kira-kira sih kelas 1 smp kali ya yang bahasa inggrisnya bagus, jadi si ibu ngomong pake bahasa Korea ke anaknya menerangkan tempat yang kita cari, anaknya translate-in buat kita.

6. Salah target selanjutnya adlaah pas makan di McD sambil bingung browsing google maps *free wifi, biasaa...* dan buka-buka primbon nggak nemu, temen gue memutuskan buat nanya aja lah yuk sama orang. cari-cari korban, dapetlah mbak yang duduk di belakang kita bersama pacarnya, mereka lagi ngobrol pake bahasa korea gitu deh. Trus pas temen gue nyamperin, mbaknya sampe nganterin keluar McD buat nunjukin arah jadi darisini lurus trus belok trus...sementara gue kan masih di dalem. Nah pas temen gue masuk lagi, gue masih beres-beresin makanan dan chatting di hp nggak lama gue liat si mbak koq matanya berkaca-kaca mau nangis gitu ya, kayanya ngomongnya serius gitu sama mas-nya.
Oalah, kayanya mereka tadi lagi berantem yak, pas diinterupsi temen gue nanya tempat. mana kita tau orang ngobrolnya pake bahasa korea, tapi dengan baik hati dia bantuin.
Langsung melipir pelan-pelan nggak enak hati. sambil berdoa semoga mbaknya dan mas nya cepet baikan ya.

7. Jangankan nanya, nggak nanya aja, kita berdiri-berdiri dengan tampang bingung baca map ato liat-liat petunjuk subway suka ada aja yang nyamperin " can I help you ? " " are you okay ? " " are you lost ? " " where do you want to go ? "

8. ter-mengharukan adalah temen gue yang beda team, mereka berempat nyampe seoul seminggu lebih cepet dari gue dan pas turun dari airport bus, kebingungan nyari lokasi guest house nya. Pas lagi bingung bersama koper bawaan, tiba-tiba dari seberang ada mas-mas lari nyamperin mereka dan bilang " do you lost ? can I help you ? "
itu baru takjub part 1
part 2 nya ternyata setelah ngasih print2an alamat guest house bertulisan latin dan hanggul, mas nya nggak tau trus dia nelepon temennya buat nanyain alamat itu sampe temennya yang ternyata ada di deket situ dateng ke tempat mereka, setelah itu dia nganterin sampe deket ke guest house.
Kebayang nggak, orang model gini di Indonesia UDAH PASTI UUD - ujung-ujungnya duit, tapi dia engga loh malah langsung mau capcus pas udah yakin plang guest house nya keliatan, ternyata nggak jauh sih dari TKP awal.
Temen gue sampe inisiatif nahan buat.... foto bareng hahahah
sayang nggak nanya namanya

Buat gue hal-hal kaya gini yang harus banget dicontoh dari negara lain. Cuma masalahnya di indonesia kadang bukan nggak mau nolong tapi penuh kecurigaan sih. Kalo kita sebagai penolong, curiga yang nanya mau nipu atau hipnotis atau komplotan copet pengalih perhatian, jadi keseringan memutuskan buat bilang nggak tau and pergi. Kalo pun ngasih tau juga nggak se effort itu, boro2 foto bareng, natap matanya aja jangan ya bo, serem dihipnotis pleus siap-siap nepok balik, kalo ditepok pundak sebagai inisiasi modus hipnotis.
ah susah ya hidup penuh kecurigaan gitu.

Kembali teringat ucapan si Mr. X, beberapa kali gue mencoba meniru Korean people dengan mengawali menawarkan bantuan, membuang jauh jauh kecurigaan, toh disini nggak ada ajian gununglawu dan mantra eyang-eyangan.
Hasilnya dari beberapa kejadian ada 1 orang Italy yang gue bantuin reload T-money trus gue kasih tau arah ke tujuannya dia, dia bilang sih itu hari pertama dia di seoul jadi masih bingung2 . Setelah selesai dia bilang thank you trus dia ngirain gue orang Korea karena menurut dia Korean tuh baik-baik banget. dari sejak pertama di bandara, banyak orang yang nolongin dia.

Gue cuma senyum dan kembali inget kata Mr. X, nah pas udah balik ke Indonesia, should I act like penuh-kecurigaan-person again ?

Friday, July 12, 2013

Seoul trip jurusan belanja part 1


historical trip might be boring , here we go to the main part.
Palace trip.
No, I mean shopping palace, yay !
Pas pertama keluar dari exit 6 Myeong dong station dan ngeliat banner uniqlo segede gajah pleus keriuhan shopping district, I kinda saying “aaa...this is my place” dengan tampang licik ala mafia.
Watch out you, credit card bill !


Myeong dong



Ada apa disini ? apa aja ada ! 
resto, cafe makanan macem-macem, cosmetic shop, hawker food, traditional stall, fashion outle, anything.
Terutama cosmetic shop, korean cosmetic shop yang terkenal oke dan murah dibandingin di indonesia, yaiyalah. Etude, Innisfree, skin food, skin79, it’s skin, apieu, the saem, tonymoly, laneige, faceshop, nature republic, aritaum *aritaum ini isinya ada berbagai cosmetic brand but IMHO, more expensive ya dibanding tempat lain* etc. dan biasanya toko2 itu di 1 jalan tokonya bisa lebih dari 1.
Beberapa brand juga emang udah ada di indonesia, tapi ya harganya 2x nya. Belom lagi cosmetic shop disini royal banget sama sample. Beli sebiji aja, bonus sample nya segabruk. Apalagi kalo beli banyak. Oya jangan lupa cosmetic shop disini sering sale.
Kurang apalagi, udah murah, sale pula. Buy 1 get 1, buy 2 get  1. 10+10 *biasanya mask sheet nih 1 pack isi 10 berbonus 1 pack lagi, yah sama kaya diskon 50% deh*
Selain cosmetic shop di myeong dong juga ada fashion store uniqlo, H&M, zara, forever21, giordano etc. Uniqlo nya murah karena deket pabrik aslinya kali ya, doyan deh eike nongkrong di uniqlo sini soalnya suka nemu harta karun sale 10.000 – 14.900 won-an gitu baju anak malah ada yang 5.000 won-an.Tiap kesini, pulangnya ada aja yang ditenteng. Kalo H&M masih lebih murah di hongkong IMO. Di Myeong dong ada 2 H&M yang kecil *saking kecil jadi kelewat gue liatnya* itu kayanya lebih ke anak muda korea banget, yang 1 lagi di arah menuju Lotte dept. store itu ada H&M kids nya juga.

picture source : here
Intinya sih sebenernya, kalo bukan produk korea ato jepang, disini sama atau lebih mahal dibanding counternya di Indonesia.
Picture source : here






Pedagang pinggir jalan ? checked.
Dari yang jual aksesoris, sepatu, tas, topi
Tukang cemilan ? checked
Walaupun harganya agak sedikit lebih mahal dari di tempat lain, beda 500-1000 KRW tapi kalo dirupiahin kan beda 5-10 ribu yak. Ya berhubung emang makanan disini above the average harganya, jadi sekali jajan emang 1.000-3.000 KRW gitu (x 10 , yeuk) misalkan harga ubi goreng sebiji 700 KRW, yang kalo di Indo bisa beli 7. Toppoki seporsi 2.000 KRW, cumi-cumi bakar yang dibikin gepeng gitu 5.000 KRW sebiji, sate otak-otak seafood 2.000 KRW. Yang mana temen gue ngomel-ngomel abis beli cumi bakar gepeng, gila gue buang 50.000 buat makan sendal jepit bau laut, huahaha.

perlu dicatat lapak-lapak disini tuh nggak permanen nongkrongnya. Bisa jadi hariini tukang cumi nongkrong depan starbucks, besoknya depan toko lain. Gitu. jadi kalo ada yang ditaksir di lapak2 itu, tawarlah sekuat2nya hariitu juga, lapak pindah senin depan. Ya sebagai shopping street, lapak2 disitu bisa banget ditawar dan nawarnya harus tega koq. wlau harganya nggak segetok ladies market hongkong, tapi temen gue ada yang berhasil nawar sepatu dari 35.000 won jadi 20.000 won (coba dikali 9) sambil diusir-usir sama yang jualan biar cepet2 bungkus dan pergi biar nggak mempengaruhi pembeli lainnya.
gigih banget nongkrong sambil rayu2 mas-nya padahal temen gue itu cowok hehe









Di myeong dong station exit 3 itu banyak yang jual merchandise Kpop lengkap dan mukenye ga ada yang gue hafal *sigh*
and who is Exo, by the way ?

 Ada juga Lotte departement store yang duty free. Ada 2 section, lotte young plaza *ada Gongcha disini ! wlpun harga ya lebih mahal, rta-rata 50 ribu rupiah*, isinya merk anak-anak muda dan lotte dep.t. store yang isinya high-end brand/span>
Dan disini juga ada kantornya manajemen artis korea gitu, gue nggak tau deh namanya apa. Tiap hari selalu rame, apalagi weekend sampe yang kampanye agama juga ada. 
Gue sampe punya pengalaman disamperin orang buat kampanyein suatu agama, jilbab kayanya nggak cukup menahan mereka ya. Tapi berhubung sebelumnya gue udah pernah dapet cerita-cerita semacem ini, jadi ya gue santai aja sih menolak dan terus pergi.

Kalo dari data kan hampir 40% korea itu atheis dan katanya sih itu berhubungan dengan tingginya angka bunuh diri yang jadi nomer 1 di dunia. Karena mereka tuh stress dikit, nggak tau lari kemana ujug2 ke lantai 20 dan loncat kamehamehaaa… koit deh. Aih syerem.

How to get there :
Take the subway line 3 to myeong dong station, exit 6 or 
subway line 1 to eujiro 1(il) ga exit 7 or 8 (keluarnya di deket lotte departemen store)

Dongdaemun market
Dari judulnya, dongdaemun lebih mengarah ke pasar segala ada. Harganya tentu tawar-able. Tapi disini kayanya dibagi per area khusus, area clothing store isinya bajuuu semua.. dan kalo masuk ke buildingnya tuh 1 lorong panjang tiada akhir *lebay* isinya itu semua, ga bisa belok kiri ato kanan *soalnya nggak ada belokan* sampe berakhir keluar,  abis keluar kita bisa masuk ke row selanjutnya yang misalkan isinya jual topiiiii semua, next row jual alat-alat kue, plastik, party favooorr semua. Bosen juga sih.

Picture source here

Clothing section, picture source here


Trus ada 1 area yang jual berbagai sepatu, terutama sepatu kulit buat cowo, ya 1 area itu penjualnya sama. Ih nggak takut saingan ya.
Ada juga mall Migliore sama Doosan tower (Doota) yang isinya fashion , kalo Doota lebih ke isinya designer lokal gitu, kalo migliore lbh murah sdikit dr doota sih, tp gw jg ngga beli apa-apa disana.

disini juga ada yg jual souvenir tapi gue lebih suka ke namdaemun market

How to get there :
Take subway line1 or line 4 stop at Dongdaemun or dongdaemun history & culture park

Namdaemun market
Kalo ini lebih ke souvenir market. Cari oleh-oleh korea an disini deh wholesale nya. Harga kaos korea biasanya 10.000 won per 3 biji, magnet pengantin korea 8.000 won serenceng isi 12, pajangan pengantin korea dr keramik yang lucu banget 10.000an.
Kebetulan kemaren nemu toko souvenir yang lumayan murah dan yang punyanya bisa bahasa Indonesia sedikit-sedikit. 
Tapi kalo disuruh nerangin letaknya gue juga lupis, kalo dateng langsung sih gue tau dia dimana pokonya ditengah2 gitu.

Banyak juga yang jual seaweed per pack maksudnya salah satu oleh2 Korea yang terkenal kan seaweed tapi gue males soalnya harus nawar, mending beli di Lottemart deh soalnya gue liat jenisnya sama dan harganya lebih murah di Lotte, ga pake gotok2an nawar pula.
Selain itu disini banyak baby & kids store, lucu-lucu bangeett… sepatu-sepatu anak cewe apalagi, girly parah. Masalah harga sih ya kalo dikonversi ke rupiah nggak murah-murah amat, misal sepatu anak cewe diatas 150.000 tapi kualitasnya bagus. Most store is close on Sunday, tapi kalo lapak-lapak di depannya sih tetep buka.






picture source here

picture source here



Oya disini ada hotteok yang enak banget 1.000 won. Yang kaya pancake isinya kayumanis sama brown sugar, dimakan anget-anget jadi isinya meleleh gitu. Hedeh jadi pengen. Ada juga yang mirip hotteok tapi isinya beef, chicken, atau vegetable. Intinya selalu bertanya sebelum makan, biar nggak terjebak sama “si dia”

Ada juga turkish halal resto disini yang kebabnya enak banget dan lumayan murah dibanding di tempat lain. 4.000 won sajah.

How to get there :
Take the subway line 4 stop at Hoehyeon (namdaemun market)

Donghwa duty free shop
Awalnya gue agak bingung nyari tempatnya dan ragu-ragu karena pas keluar station koq kaya gdung perkantoran biasa, bernama kwang hamun building. Ternyata judul donghwa duty free shopnya ada di belakang. We can find a lot of premium brand with lower price as low as no tax ya, tapi lumayanlah bedanya. Nah cosmetic shop disini juga lebih murah and they sell wholesale, kalo beli 8 diskon berapa gitu. Cumaa…mereka juga nggak ikutan sale kalo di toko lain sale, aturannya beda gitu sih. Jadi misal mau beli brand A tapi lagi nggak sale mendingan beli di Donghwa aja deh, bedanya lumayan 20% an bahkan ada yang ampir 30% *memandang sebel pada aritaum myeong dong*

Mnurut gue kalo ada merk cosmetic yang diincer tapi lagi nggak sale di regular store, mending beli disini aja. Selain cosmetic juga tas, sepatu acessories international brand ada disini. The famous korean skincare history of whoo and suwlhasoo can be found here.

Jangan lupa bawa pasport kalo kesini dan inget-inget flight number pas pulang. Kalo lupa atau belom beli tiket ? sebut perkiraan jadwal pulang aja, misal flight GA berapa gitu ke indonesia, mereka sebenernya connected ke jadwal pesawat koq tapi nggak sampe bisa ngecek passanger name.

Gwanghamun building, dari subway exit, masuk kesini. tulisan Donghwa nya ada di belakangnya


Me love this shopping spot, kan gue posting bistip.com dan buka PO jadi kebanjiran order titipan skincare korea, sampe ada ols yang nitip juga ke gue. Nah kalo tokonya nggak lagi sale, mendingan gue beli disini sih. mana cuma 1 station doang dari guest house gue.

Di depan gwanghamun building ini ada tourist information center kalo mau nanya-nanya anything tentang tourism. orangnya sangat helpfull, ada korean speaking sama english speaking staff.

How to get there :
Take subway line 5 to gwanghamun station exit 6

Oya kalo kita keluar di exit 3 ke Gwanghamun square itu spot keren buat foto-foto karena ada patung  King Sejong the Great, the fourth and most respected king of the Joseon Dynasty and creator of Hangeul, Korea's alphabet dan patung tokoh Korea Admiral Yi Sunshin, a naval commander noted for his victories against the Japanese navy during the Japanese invasions of Korea.
plus ada air mancur dan penyewaan baju raja gratis buat foto setiap jam 5 sampe jam 6 sore.
Yang jaga stall sewa baju gratisnya opa dan oma yang judulnya social service gitu deh, mereka nggak bisa bahasa inggris tapi ngebantuin kita pake bajunya. Cuma jangan sampe pas lagi pake baju raja, kita duduk, pasti diomelin gitu sama dia, ceritanya harus hormat gitu deh sama baju raja.

Spotnya bagus soalnya gwanghamun square berada tepat di seberang gyeongbokgung palace dan belakangnya ada mount namsan. Cuaca cerah, baju keren, view keren, say cheeeseee !









to be continued