Wednesday, April 25, 2012

BFF

Kepo dikit sama kaka naya & bibinya. Temen boleh kepo doong :)





Sasa koq kabur siih


Pipi bapaonya bisa ditusuk sedalem ini loohh...

Traveling budd(y)ies

Seorang temen memBBM  : lo kmaren abis ke hongki ya ama siapa ?
Gue : iya sama temen gue dan suami anaknya, trus sama kakanya temen gue juga sama anaknya
Temen : koq bisa akur ? pake "berantem" ga ? gue ngerencanain jalan sama keluarga, ga jadi-jadi. Mulai dari nentuin jadwal, tempat, macem-macem, ada aja yang ga sinkron. Kayanya kudu pake travel aja biar semua disiplin

Gue jadi kepikiran eh bener juga ya kali kalo pergi sekeluarga besar terdiri dari berbagai kelompok keluarga (ayah-ibu dan anak itu disebut 1 kelompok keluarga ) kayanya agak sedikit ribet kalo tanpa tour travel, minimal guide dan minimal ada seksi sibuk yang mengontrol jadwal setiap orang biar tetap on schedule. Berhubung gue belom pernah sih ya perginya sekeluarga besar palingan sama nyokap bokap & 2 ade yg blom pada nikah. dan ga pake management budget dari berbagai sumber segala jadi nggak tau ribetnya gimana. Apalagi kalo banyak kepala yang nyumbang jadwal dan nyumbang "kerusuhan" . Kalo gue kan berhubung rencanain sendiri, modal sendiri biasanya tight budget jadi kita rencanakan sesuai kemampuan jiwa raga dan budget tentunya. Kalo ada apa-apa tinggal switch plan tanpa merasa nggak enak sama yang lain.

Untung juga ada bigsale airasia tiap tahun, jadi ibarat merencanakan liburan tuh nyicil, beli tiketnya bulan ini, beli hotelnya beberapa bulan kemudian setelah dengan cermat mengcompare harga di asiaroom, agooda, booking.com dlsb. trus baca review orang-orang di tripadvisor, googling mencari penampakan sebenarnya, beli tiket-tiket wisatanya bulan selanjutnya kalo di luar kan tiket-tiket wisata bisa dibeli online malah lebih murah, beli bagasi dan prebook meal mendekati keberangkatan dsb. Jadi gak langsung jedeeer abis sekian, kan berasa banget. Ntar pas hari keberangkatan tinggal siapin budget buat makan, beli perbekalan makanan darisini dan budget belanja tentunya. Emang sih setelah beres jalan-jalan pas ngaudit pengeluaran untuk  trip suka agak syok, wah abis segini ya ternyata, tp karena "dicicil" setaun jadi ga berasa segitunya.
 Selain budget juga menentukan dengan siapa kita akan pergi itu penting banget. Sangat menunjang kelancaran berjalan-jalan. Kalo gue sama Mia sejak trip taun kemaren kayanya udah sreg jadi traveling partner, ditambah sama Teh Lia yang orangnya sejenis juga sama kita. we're google best friend dan sedikit banyak punya jiwa petualang dan pengiritan yang sama hehe. Nah kalo kata Trinity di bukunya, carilah traveling partner yang minimal interest nya sama dengan kita. Jadi kan nyambung. ga lucu kan kalo yang satu pengen belanja, yang satu pengen ke museum.


Sebenernya traveling sama temen kan lebih rawan perselisihan ya, catet kalo nggak saling toleransi. Untungnya gue sama Mia santai aja gitu dan nggak harus yang kemana-mana kaya kembar siam.

1. Susun itinerary bareng, kalo pas nemu info2 menarik, bookmark atau copas ke word. trus pas hunting penginepan juga gitu, berbagi referensi hasil browsing sampai akhirnya mengerucut jadi beberapa pilihan dan kita bikin plus minusnya yang sesuai budget dan keinginan kita. Nah mungkin dari karena merencanakan bersama ini jadi masing-masing juga udah kebayang dan agak hafal medannya. maksudnya ini akan berbeda kalau 1 orang yang merencanakan, yang lain ngikut aja. Ntar kalo ada perubahan ngedadak atau switch plan gitu nggak ada yang bisa diajak diskusi. dan kalo ada apa-apa bisa2 si planner ini malah kena getahnya lah padahal kan udah mending diurusin. Ya maksudnya beda kalo planner itu tour & travel yang dibayar secara profesional ya.

2. Keuntungan dari menyusun bersama, kita bisa saling ngasih masukan dari hasil browsing dan kita punya gambaran + pengetahuan tentang tempat-tempat yang akan kita datengin. dan ini berguna pada saat hari H, namanya juga keluarga yang berbeda ya pasti kepentingan dan aktivitas internalnya beda-beda. Misalkan tadinya sepakat jam 9 mulai start dari hotel tapi 1 keluarga ga bisa on time karena domestic stuff semacam anak rewel, ya udah , jalan aja duluan. paling ntar BBM ketemu dimana gitu. Begitupun pas misal pergi bareng-bareng yang namanya belanja kan bisa mencar, yaudah pulang masing-masing deh. kan masing-masing juga pegang peta dan udah kebayang ini lagi ada dimana, dan gimana cara pulang ke hotel. Begitupun masalah makanan, mungkin ada yang selera makanannya beda, ya misah aja ntar janjian ketemu lagi dimana.

3. Kemampuan komunikasi penting juga sih, incase misah itu kan kita bisa nanya-nanya ke orang. Mungkin yang susahnya kalo pergi bareng orang yang nggak bisa berbahasa Inggris tentunya dia akan tergantung sama kita dong karena takut nyasar dan nggak bisa nanya. Nah ini sih harus kesepakatan di awal, gimanapun travelling itu kadang capek, emosi gampang kepancing dan jadi gak sabaran apalagi untuk sekedar menunggu temen yang ngaret. Jadi kalo menyadari bahwa kita memang susah baca peta, ga sempet ngafalin medan, susah komunikasi ya bergantunglah pada teman seperjalanan yang punya kemampuan itu. dengan catatan : kita harus ngikutin schedule dong, lah kan kita yang butuh juga sih ya.

4. Sharing perlengkapan
penting banget ya, karena bareng-bareng ya saling menolong deh. misalnya kmaren pas jalan kemana gue cuma bawa 1 uht kotak taunya di jalan fayra nangis pengen lagi, untung mia bawa. Trus mia lupa bawa cairang pencuci piring, buat nyuci kotak bekal untung gw bawa lumayan banyak. trus kalo salah 1 dapet "kesusahan" ya berempatilah menolong. Misalnya kerepotan bawa barang, kerepotan sama anaknya dsb. Masih inget kan "disaster" yang terjadi sama gue dan Mia di trip tahun kmaren di pesawat KL-Bandung. Sebisa mungkin sih saling nolong, jgn sampe misal kalo yang 1 single, pas yg lain sibuk ngurusin anak nangis, si single cuma pukpuk sambil bilang "derita lo.." trus pasang earphone. ciss

Gue pernah koq punya pengalaman jalan sama ibu-ibu yang nggak hafal medan, nggak bisa baca peta, maksudnya mungkin karena faktor usia, ga secepat kita dalam menterjemahkan arah dan nyari-nyari alamat, kurang bisa berkomunikasi dlm bahasa Inggris tapi tetep fine aja. karena dia juga cooperative sih, nggak sotoy, nggak nyusahin. Ngikut aja kemana jadwal yang dibikin dan on time, catet. kan enak tuh kalo gitu.

Pernah juga berpengalaman nyebelin sama traveling buddy yang suka semaunya, ditengah jalan dia ngilang dari rombongan kecil trus ga bisa dihubungi karena oh-ternyata HPnya yang wkt itu baru ganti nomor entah gimana belom diaktifin international roamingnya (zzzz...abis) jadinya buang waktu nyariin dia, buang energi bete sama dia. Penting banget mengecek hp traveling buddies udah pada aktif belom int'l roamingnya, atau siapa aja yang ngaktifin BB int'l roaming. jadi kalo ada apa-apa kita tau harus saling menghubunginya gimana. Akhirnya setiap kita pergi ke suatu tempat, dan akan berpencar (misalnya di pusat perbelanjaan) gue kasihtau in case nanti misah, balik ke hotel jalannya gini gini, naik ini. Tapi orang ini emang suka bermasalah dengan yg namanya trip. Entah orangnya terlalu santai ato gimana. pernah dia ketinggalan flight dari KL ke Korea akibat asyik jalan-jalan di duty free pas transit dan LUPA ngegeserin jamnya 1 jam lebih cepet dari WIB. HP pun LUPA dinyalain abis dari pesawat. dan mungkin kupingnya lagi ditaro dimana, jelas2 sampe dipanggil namanya buat last call. dia ga ngeh. Untung bukan pake AA, akhirnya dia pake flight selanjutnya dengan menambah sesuai harga tentunya. Mengingat track record demikian, gue sih akan mundur teratur kalo harus keluar kota/travelling bareng dia. kecuali kepaksaaa banget karena dinas.

Ada juga tipe yang sotoy, di tengah jalan banyak maunya ngerubah itinerary awal (yang belum tentu cocok sama anggota rombongan lain), dan keukeuh sama pendapat pribadi. ya kecuali kalo dia mau misah sih gapapa ya tapi yang ngeselinnya minta ditungguin dan ditemenin.
Emang sih travelling buddies yang begini biasanya accidental gitu, ga bisa dihindari misalnya pas tugas dari kantor emang harus bersama rombongan itu perginya, dimana di dalemnya terdiri dari berbagai sifat dan jenis manusia yang belum tentu cocok satu sama lain. sabar-sabar aja dan jangan expect too much kalo gitu.

Nah kalau Sebagai orang yang misalnya lebih tau dalam rombongan juga jangan sampe mendominasi juga, dengerin kata hati temen-temen lain. Misalnya kalo buat kita tempat A nggak menarik, tapi buat travelling buddy kita menarik dan wajib dikunjungi misalnya. ya perlu disepakati dari awal, apakah mau misah atau kita berbaik hati nemenin dia kesana dengan batas waktu. Biar jalan-jalannya juga efektif kan, semua rencana bisa dipenuhi.

4. Pinjem-pinjeman uang. sering terjadi karena pas nggak ada receh. kan nuker di money changer biasanya pecahan besar tuh. Nah mungkin pas bayar apa, biar nggak kegedean duitnya, bayarnya digabung sama traveling buddies kita. atau pas beli barang di tempat yang jual lebih murah kalo kita beli lebih dari satu jadinya kita joinan sama temen kita. selalu catat berapa jumlah hutang dan usahakan bayar dalam mata uang yang sama dengan pas kita pinjem. Soalnya kalo udah balik ke Indo kan ribet kalo pas kursnya beda. Jangan sampe jadi ga enakan gara-gara urusan "pake duit lo dulu deh"
Ini bukan tips sih, siapa guee bikin-bikin tips traveling. baru juga kesitu doang. Masih ada langit diatas langit ya kaka...ini mah cuma sharing aja sapa tau bermanfaat. so next hunting belom tau keman, secara gw sama Mia mau hiatus jalan2 dulu krn berencana punya anak kedua taun ini. Tapi nggak tau ya kalo babymoon hihhihi.

Sunday, April 22, 2012

Holiday day 4 : Causewaybay, Ammar & Osman Ramju Mosque Hongkong

Di Hongkong ada 2 tempat keramaian buat turis, daerah Kowloon (tsim sha Tsui, Mongkok) dan Causewaybay. Kedua wilayah ini sama-sama banyak tempat belanja, sama-sama banyak hotel, hostel, guest house dan mudah dicapai via MTR. Hariini kita rencana mau ke Causeway Bay, ngubek-ngubek dan sekalian karena hari Jumat, mau shalat di mesjid Wanchai atau namanya Ammar and Osman Ramju Saddick Islamic Center Mosque. panjang yah... Tujuan lainnya karena di CWB ini banyak resto indonesia halal dan di Mesjid Wanchai ada kantin halal yang terkenal dengan dimsumnya yang super enaak. Sebagai pecinta dimsum sejati *yang kalo kondangan ada dimsum, bisa ngendon di deket stand itu terus **tutup muka** gue merasa wajib nyobain dimsum di negara asalnya, yang udah halal dong pastinja.

Pagi-pagi seperti biasa kita meng-MTR, pas keluar guest house barengan sama rombongan beberapa orang dari Indonesia juga. kayanya mereka pake tour atau semacam itu sih ya soalnya pake acara ngumpul dulu di depan guest house trus dikasih pengarahan. Kenapa ya koq gue kayanya agak kurang sreg aja pake tour2an gitu. selain sayang aja duitnya, kan suka lebih mahal bayarnya kan. sedangkan Google is available 24 hours a day, 7 days a week buat nyari berbagai info holiday on a budget. yah itu mah gue aja kali yang mau ngirit kan ada juga yang punya pohon duit dan maunya tau beres aja , ya tapi kayanya ga nginep di guesthouse juga kali yah kalo punya pohon duit. eh ini apaan sih koq jadi kemana-mana.

Kita naik MTR dari A1 seperti biasa, jalur tsuen wen line turun di Causeway Bay langsung. Exit D2 trus bingung mau kemana, hahaha. Oke, tujuan pertama liat di peta halal food kita, nyari sugar street sama Pennington street.Chandra Mart dan resto Sedap Gurih terletak bersebrangan di Sugar Street. Sedangkan Warung Malang terletak di 9 Pennington Street, 2nd Floor, Flat B-2. Pennington Street terletak bersebrangan dengan Sugar Street. Di Building yang sama dengan Warung Malang juga terdapat Bank BCA.

How to get there : dari exit D2 stasiun causeway Bay berjalan menyusuri Yee wo Street , sugar street terletak di belokan ke kiri sedangkan untuk menuju Pennington street, kita harus menyebrang ke arah kanan bersebrangan dengan sugar street.
Setelah menemukan pennington street, dan melihat oh-ada-warung-malang di sebuah building. Ragu-ragu mau masuk soalnya masih jam 9.45 pagi, sementara si warung malang ada di lantai 2 building itu. Malesnya udah nunggu lift lama, desek2an eh taunya tutup. Jadi cuma gue foto aja tulisannya trus kita lanjut jalan.


Warung Malang, New indonesian resto, Warung Chandra & Chandra Mart. ChandraMart picture taken from here
Kita terus jalan sampe ke ujung dan sampai di per-5an gitu, bingung mau kemana akhirnya memilih belok kiri yang terdekat dari Pennington Street. Pas jalan lurus eh ternyata ketemu Konsulat jenderal indonesia di sebelah kiri, yang di seberangnya ada New Indonesian Resto dan Warung Chandra dan ada Bank Mandiri. nah loh bener ternyata Chandra Mart sama warung Chandra itu beda walaupun sama-sama menjual makanan Indonesia. Karena udah laper banget, kita makan di New Indonesia resto deh.
Liat pricelistnya, kwakwaaawww. mahal ya bo. Belom lagi ada tulisan untuk non nakerwan, harga ditambah 10 % dari pricelist. Hayoo pilih mana dituduh TKi atau nambah 10 %.


Gue pesen soto ayam, abiw pesen nasi pecel. Alhamdulillah rasanya enak, mengobati kangen makanan rumahan ciss baru juga 4 hari. tapi ga enak liat harganya. 
Soto Ayam   40 HKD + 10% --> 44   HKD which is Rp  52.800
Nasi pecel   37 HKD + 10% --> 40,7 HKD which is Rp 48.840
Total 84,7 HKD equal to Rp 101.640
KRIK.
Gue ngeluarin duit dari dompet. Pura-pura lempeng sama Abiw.Pas keluar diem-dieman.
Trus 5 menit kemudian baru bahas, mahal bangeeet. huhuhu.
Berasa makan makanan Indonesia di hotel bintang 5 yah. 
Tapi ya sudahlah, apa yang udah masuk ke dalam perut asalkan itu halal, jangan disesali deh. Rezekinya si perut, kesenangannya si lidah. Alhamdulillah masih diberi kemampuan untuk membelinya. 
Dari New Indonesia Resto, kita jalan balik arah dan menuju ke jalan yang ada kaya jembatan penyebrangan gitu deh, tapi ga nyebrang lewat situ. nyebrang ke jalan kecil di depannya. Sampailah kembali ke pojokan Yee Wo Street yang mana disitu ada Indo Market tapi lupa difoto. Supermarket yang ngejual makanan Indonesia, lebih lengkap dan lebih murah deh dibanding di New Indo resto tadi. Gue beli teh kotak *teuteup* harganya setara Rp 5.000 beli sambel botol ABC setara Rp 6.000 *si abiw sakau, stok sambel sachet menipis* dan beli trenz selai kacang. penting abis. 

Keluar dari Indo Market langsung ketemu Victoria Park. Jadi si Indo Market ini emang letaknya di pojokan gitu deh. 

Victoria park kan heitz abis di kalangan orang Indonesia di Hongkong (baca : para TKI) inget kan film minggu pagi di Victoria Park ? disini emang tempat berkumpul dan janjiannya para TKI (dan terutama TKW) Indonesia di sela-sela waktu break kerjanya. tapi sih ya di sepanjang gue jalan di CWB banyak banget ketemu wajah melayu berbahasa jawa hehehe, ya itulah para pahlawan devisa kita. Dandanannya juga macem-macem dari yang aneh-aneh kaya bintang pelem korea, sampai ada juga para akhwat yang sedang mengadakan kajian kecil, menggelar alas di sudut Victoria Park. Fayra sih seneng banget dia lari-larian ngejar-ngejar burung. Sebenernya sih burung merpati banyak di Indonesia yah, tapi nggak ad atamannya. dan oh kalo dilepas di taman curiga cuma sehari umurnya trus ditangkepin buat digoreng -___-"


Seneng banget emang liat anak lari-larian di area terbuka kaya taman atau lapangan rumput. ketawanya, bahagianya tuh beda sama lari-larian di mall atau ketemu mainan-mainan masa kini.






Halte tram yang wrn putih itu
 Dari Victoria Park pas lirik-lirik kiri eh koq Ikeanya udah deket banget sih, tinggal nyebrang doang. Tapi berhubung udah mau masuk dzuhur, dzuhur waktu sana jam 13.30 GMT+8 gue sama Abiw prefer nyari mesjid Ammar & Osman Ramju Saddick dulu buat shalat dan (tentunya) berburu dimsum enak yang halal di Islamic Center Canteen nya. Kalo liat di peta emang agak bingung, dan baca-baca di blog juga, soalnya gaada stasiun MTR terdekat darisitu, adanya ya si causewaybay exit D2 tadi atau bisa juga berenti di stasiun Wanchai. Cuma abis itu tetep harus naek tram dulu, kalo jalan kaki agak jauh soalnya. Akhirnya kita balik ke Yee wo Street (tempat ada halte tram) trus karena agak bingung nanya deh sama mbak-mbak TKi disitu yang lagi ngumpul bertiga. Tapi kitanya malah tambah pusing soalnya mereka bertiga malah "berantem" ngasihtau arahnya haha baik sih maksudnya nolong koq. Cuma mbak yang 1 keukeuh bisa jalan kaki, mbak 1 lagi keukeuh harus naek tram, trus nerangin belokan2nya juga mreka malah ribet. ya sutralah ya, pokonya naik tram dulu turun di halte di bawah kaya flyover gitu katanya yang banyak jembatan-jembatan. Bismillah aja.


Tram itu sejenis kereta kecil, jalannya di rel tapi ada di main street. Bayarnya cencu saja pake si sakti octopus. Gue feeling aja sih pas berenti di halte yang dibawah flyover gitu, kayanya disini nih. Kita turun ke arah kiri, tepat di seberang DBS bank. trus nanya lagi sama mbak-mbak TKI dan dengan baik hati dia anterin "ayo, saya juga searah mau ke jalan sana" sampe perempatan, dia cuma kasitau abis ini belok kiri trus belok kanan, sedangkan dia gatau mau kemana. yaudah kita telusurin jalan sesuai petunjuk dan sampailah di sebuah tempat bingung dimana fay rewel, kita berenti dulu di depan CCW Building dan kebingungan baca peta.


Pas itu ada orang Arab melintas pake baju gamis putih dan peci dari arah sebrang CCW building, menuju ke dalem CCW. abiw bilang nah tuh kayanya mau jumatan tuh, gimana kalo kita ikutin aja. Nah kalo gue sih ga setuju, mending ditanya dia mau kemana. Ya ngeliat dandanannya sih dia muslim dan cowo ya pasti mau jumatan kayanya. kelamaan berdebat keburu si arab ilang dan kita bingung. Akhirnya memutuskan belok ke jalan di seberang CCW building trus sampe perempatan, bingung lagi deh ditambah fay rewel kayanya ngantuk dia. hedeh, ujian ini mah pasti ujian. Pas dibaca pelan-pelan lebih seksama, akhirnya si Abiw ngerti deh harusnya belok kiri dari tempat kita ini dan sebenernya nggak jauh dari CCW bulding tadi, di seberang sebelum CCW building ada Tak Yan street nah harusnya belok situ trus jalan itu nyambung sama Oi kwan road.


Yaudah akhirnya kita belok kiri dan terus jalan trus samar-samar kedengeran suara adzan, ih kangen rasanya padahal baru juga berapa hari ya. Gimana kalo yang beneran tinggal di negara non muslim. Trus mulai banyak laki-laki bergamis dan berbaju koko dari berbagai etnis jalan menuju satu arah, kita ikutin aja. dan akhirnya sampai disambut oleh pria chinese berpeci di lantai satu yang tersenyum dan mengucapkan Assalamualaikum brother sambil menjabat tangan setiap jamaah yang masuk. Ah rasanya sejuuk bener.


Penampakan sebelum renovasi source : google.com
Ammar & Osman Ramju Sadick Islamic Centre Mosque di 40 Oi Kwan Road, Wanchai didirikan pada tahun 1981 atas dana dari pendiri Islamic Union Hongkong yaitu Osman Ramju Sadick. Dapat menampung kurang lebih 700 jamaah.


In short, there are two ways to get there :
  1. berdasarkan blognya pak budi ini : kalau dari stasion MTR Wanchai Exit A2, keluar belok kiri menuju Hennesy road, jalan sekitar 900 meter hingga pertigaan Tonnochi road. Di seberang jalan terdapat taman dan tangga menuju ke atas jalan Wanchai, melewati lapangan basket. Jika ingin lebih cepat, naik Tram dari depan stasion Wanchai dan turun di dekat tonnochi road. Berjalan naik melewati lapangan basket hingga melewati pertigaan ke dua, belok kiri. Tidak jauh dari situ sebelah kiri kita sudah sampai di masjid Wancai. 
  2. Kalo berdasarkan gue kemaren :via MTR berhenti di stasiun Causeway Bay exit via D2. belok kanan menuju Yee Wo Street dan menyebranglah ke halte tram yang ada di tengah. Naik tram ke arah kanan dari exit D2 tadi, dan berhenti di halte tram yang berada di bawah flyover Canal Road yang di seberangnya terdapat DBS Bank. Turun ke arah kiri dan berjalan sampai traffic light pertama, belok ke kiri ke Tin Lok road lalu belok ke kanan ke Wan Chai Road kemudian belok ke kiri ke Tak Yan Street yang bersambung dengan Oi Kwan Road, sebelum Morisson Hill swimming pool ada jalan dan disitulah terletak Mesjid Ammar & Osman Ramju Sadick Islamic Center.


Karena masjid sedang renovasi jadi depannya agak ketutupan dan di dalem juga ada bagian-bagian yang sedang dibongkar. Makanya gue nggak bisa foto tampak depan, ini dapet dr mbah google,pinjem ya, yang punya. Jadi lantai 2 itu tempat wudhu dan tempat shalat pria, sedangkan tempat shalat wanita di lantai 3. Gue naik ke lantai 3 dan duduk di paling belakang, karena bawa Fayra yang sambil ngemil. Sambil mendengarkan ceramah jumat di lt 2 dalam bahasa mandarin yang ditayangkan di LCD TV di ruang shalat wanita. di bawah gambar ada runing text berbahasa Inggris yang merupakan terjemahan khutbah.


 Gue perhatikan jamaah shalat yang wanita rata-rata ibu-ibu dan bahkan manula. Tersedia cukup banyak tempat untuk shalat sambil duduk bagi para manula. Sumber kantor berita internasional BBC, menyatakan bahwa mungkin ada sebanyak 20 juta Muslim di Cina, hingga 2% dari 1,3 miliar penduduk negara itu. Ada banyak versi awal mula masuknya Islam di Cina salah satunya adalah
Rasulullah SAW pernah mengutus Abdul Wahab bin Abi Kabsyah untuk menyampaikan hadiah sekaligus memperkenalkan Islam kepada Kaisar Tiongkok. Sampailah ia di Kanton (Guangdong) dan beliau menyebarkan Islam disitu sampai meninggal juga di situ.Kaisar Tiongkok lantas mengirim langsung delegasi ke Madinah. Utusan diterima oleh Utsman bin Affan. Kemudian sang Khalifah mengirimkan delegasi pertama ke Tiongkok tahun 651. Dan fakta menunjukkan di kota Chang'an (Xi'an), ibu kota Tiongkok kuno, setelah tahun itu, dibangun Masjid yang diberi nama Huejuexiang pada tahun 684. Utusan itu disambut dengan upacara kebesaran Xianfu.
Pada awalnya, pemeluk agama Islam terbanyak di Cina adalah para saudagar dari Arab dan Persia. Orang Cina yang pertama kali memeluk Islam adalah suku Hui Chi. Sejak saat itu, pemeluk Islam di Cina kian bertambah banyak. Ketika Dinasti Song bertahta, umat Muslim telah menguasai industri ekspor dan impor. Bahkan, pada periode itu jabatan direktur jenderal pelayaran secara konsisten dijabat orang Muslim.


Pertengahan khutbah, fay tidur dong sambil ngemil keju kraft pula. hadeh, karena jamaah wanita agak penuh, gue kelur dan nunggu abiw di luar ruang shalat kebetulan ada kursi panjang. Oya stroller gue taro deket rak sepatu, dan kayanya yang bawa anak kecil cuma kita. Setelah Abiw beres shalat, fay gue taro di stroller eh dia tetep tidur dong, ngantuk banget kali ya. gantian gue shalat, agak ribet karena wudhunya di lantai 2.


Abis itu kita naik ke lantai 5, kantinnya. ada lift sih tapi nggak terlalu besar jadi daripada nunggu dan kasian jamaah yang udah pada sepuh yg nunggu lift juga, kita naik tangga aja. Masuk kantin udah rame banget dan hampir semua kursi penuh, akhirnya ada ibu-ibu bapak2 yang di mejanya ada 3 kursi kosong, nawarin kita duduk bareng. Seperti layaknya meja makan di restoran cina, yaitu meja putar dengan sistem makan tengah. Jadi nggak kaget pas pesenan mereka dateng, banyak bener yak tapi mereka berempat sih. Gue udah ngilerjaya liat dimsumnya. gede banget.


Lirik kanan kiri koq belom ada yang nyamperin ngasih menu ya, gue inisiatif datengin pak kasirnya di depan. trus dia suruh pelayannya ngasih menu ke gue beserta secarik kertas dengan tulisan mandarin semua, apaah inih. Untung aja menunya ada gambarnya dan harga dalam angka latin. Trus berdasarkan petunjuk bapak kasir tadi yang bisa bahasa Inggris, gue pesen dimsum langsung ke tempat dimsumnya, enci-enci yang bisa bahasa Inggris juga. Asli gue kalap, beli buat dimakan disana seporsi dan sisanya bungkus semua. Bapao ayam, bapao kacang merah, siomay, hakau, trus ada kaya crab cake digulung pake nori, belom beli curry puff, samosa dll. 
Semua porsinya besar-besar. Isi 3 dan harganya HKD 11-HKD 13 . 13 ribu sampe 15 ribu ajaaaa. dan enak-enak, wajib coba kalo ke Hongkong.


Baru inget difoto pas tinggal dikit.yg digulung nori ini super enaaaak


Akhirnyaa makan dimsum halal di tempat asalnya, tanpa rasa bersalah *maksudnya karena enak tapi murah dan halal, tapi tetap merasa bersalah pada kolesterol*
Trus gue bingung gimana cara mesen makanan-makanan lain selain dimsum, nekat aja gue tulis di belakang kertas pesenan yang tulisan mandarin semua itu. gue tulis nama pesenannya sesuai yang tertera di menu. eh trus si engkoh kasir nyamperin, dia bilang "he doesn't understand what you write, just show him. he will write" (sambil nunjuk2 pelayannya) okedeh kaka, untung si engkoh bisa bahasa Inggris.


Abiw pesen kwetiaw beef apa gitu ada sayurannya dan macam kwetiaw siram gitu, melihat porsi tetangga yang cukup besar, kita cuma pesen itu doang. masih kenyang juga sih makan soto 50 rebu tadi, pengennya ngemil dimsum. Trus gue pesen 2 nasi putih. yang 1 dimasukin kotak makan. Bener aja pas dateng kan banyak banget dan itu kita makan bertiga, wlpun fay makannya dikit banget, gue juga dikit krn ngemil2 dimsum. trus gue makan tuh siomaynya pake nasi. dan para orangtua yang semeja ama kita itu kayanya pada ngomongin kita deh pake bahasa mandarin soalnya sambil lirik2 sih. kemungkinan topiknya :
1. yaampun cemilan gue dimakan pake nasi, itu kan ibarat makan pisang goreng pake nasi. apa rasanya.
2. koq dese makan kwetiaw pake sendok garpu sik. kaya ceb*k pake chopstick.
3. Ksian anaknya dipaksa-paksa makan nasi pake kwetiaw, sounds wrong carbo vs carbo. heh, kan ada dagingnya ini gue selipin, sama sawinya cuuyy.

Yah percuma juga sih ngelawan dalem hati, toh dia ga mengerti apa kata hati gue dan gue juga ga mengerti kata mulut dia. yang pasti ngobrolnya sambil memandangi kami bertiga dengan entah-nyela entah-prihatin.


Ga lama juga di mesjid wanchai, gue balik lagi ke CWB dengan rute yang sama naik tram dan tujuan utamanya...IKEA haha. IKEAnya kecil di satu building kecil, jangan ngarep kaya di Singapore atau KL yang kaya mall sendiri, ini sih 3 lantai mulai dari basement. di bangunan yang kalo di bandung sih cuma gedung kaya Supermarket Griya di pasteur. cuma kan disana gedungnya menjulang banget. Emang gini yah di HK itu toko-toko bonafid bergengsi yang kalo di Indo gue mungkin ga berani masuk dengan dandanan lusuh karena penjaga tokonya yang berjas atau berstocking memandang dengan tatapan jangan-masuk-lo-ga-akan-mampu-beli. disini mah berserakan di pinggir jalan dan tokonya kecil dan lebih ramah, pramuniaganya ramah (baca : ga ngekorin kemana bayangan lo beranjak) toko berlian, outlet coach, hampir ada di setiap belokan, bahkan nyempil di jalan kecil yang nanjak semacam jalan menuju awiligar, dago bengkok dan sersan bajuri. Tapi gue syenang jadinya bisa bebas aja masuk-masuk ke toko apapun yang gue liat. Pegang-pegang barangnya dan dalem hati oh-ini-toh-merk-X yang tenar ituh.


IKEAnya murah bangeettt. jauh harganya sama di KL sama Sin. gue sampe beli2 barang ga penting macem pisau , lunch box 1 set isi 10 apa 15 box gt berbagai ukuran, bukaan botol trus manual timer buat oven yang harganya 15 ribu rupiah aja tapi lucuuu warna merah. teuteup. dan lain-lain gausah gue pajang belanjaan lah ya, malu sama KPR (loh?)  Gue masih inget harga beberapa barang pas di Ikea KL dan disini bedanya lumayaan bgt misalnya ada yang waktu itu gue beli setara Rp 18.000 disini Rp 8.400 aja dong. trus lilin aromatherapy sepak gede isinya bisa buat setaun lebih kali ya kalo gue yang pemalesan ini, 40 HKD aja, Rp 48.000. lampu bunga yang wkt itu setara Rp 160.000 disini Rp 120.000. Kata temen gue sih karena Ikea punya pabrik di cina *ya secara menurut lo, apa yang ga bikin pabrik di cina* jadi gue kalapnya karena serasa belanja di mutiara kitchen aja gitu harganya. Kayanya pengen beli barang-brang gede gitu tapi bawanya gimana. Jadi ibu-ibu, Ikea is a must ya.

Sebenernya kangen makan swedish meatball-nya IKEA foodcourt cuma yang di HK ini curiganya nggak halal, jadi ya cukup majang fay aja foto dibawah penampakannya hehe.



kabuur mau ikutan belanja
Abis dari ikea muter-muter bentar di sekitar causeway bay trus balik ke hotel, rencananya abis maghrib mau jalan sekitar Tsim Sha Tsui, ke temple night market sama avenue of star yang meleset dari hari pertama.abis maghrib mulai cus ke avenue of star, jalan kaki doang ke bawah sampe mentok trs turun tangga/pake lift ke bawah, nyebrang jalan ke sogo via underpass trus keluar deh ke Tsim sha Tsui waterfront di seblahnya avenue of star yang sebenernya tempatnya gelap-gelap gimana dan nggak terlalu gede juga sih areanya, tapi emang pemerintah HK niat banget ya jual pariwisatanya. dibikinlah itu atraksi symphony of light tiap jam 8 malem jadinya orang niat dateng kesitu minimal sejam dalam sehari. padahal tempatnya yaa pinggir laut biasa yang dikasih benteng doang.


Symphony of light ini kaya permainan lampu-lampu yang dipancarkan dari gedung-gedung tinggi di sekitar avenue of star, warna-warni lampunya berubah dan bergerak ngikutin irama lagu. Yang pas gue kesana lagunya koq pelan ya prasaaan, jadi kurang jedang aja liatnya. Trus walaupun dibilang mulainya jam 8 they never show on time, kalo kata cewe cina yang bawa anjing pudel lucu pas di lift bareng gue.


Abis nonton symphony of light kita balik menyusuri tsim sha sui dan keramaian malam nya, niatnya sih ke Temple night market, liat di peta ya jalan aja sih sambil liat-liat kiri kanan ga terlalu jauh. Pokonya sampe Tsim sha tsui police station, belok kiri trus cari jalan di kanan yang ketiga itu udah temple street. Sepanjang jalan Tsim sha tsui penuh sama yang namanya outlet fashion, toko berlian dan make up. Yang namanya luk fook jewelry ampir di tiap belokan ada, heran deh. apa disana beli berlian kaya beli kacang goreng yak. Tokonya juga bukan yang elegan mewah bikin males masuk gitu, ya macem toko emas gede gitu aja sih cuma karyawannya berjas/ber blazer semua tapi ramah-ramah koq, nanya jalan juga mereka mau ngasihtau.

sampe di ujung temple street, loh mana night marketnyaa ? trus neliti2 peta lagi, yaampun dong si temple street itu panjaaang dan night market adanya di ujung yang satu lagi. which is kalo dari situ ya harus naek MTR juga kalo jalan ya lumayan gempor. hiyaah sementara anak-anak udah mulai bergelimpangan, fay tidur, baim sama naya kelaperan. yaudah deh kita memutuskan balik lagi aja ke guesthouse, Mia sama Teh lia mampir ke resto Mughal club. salah satu makanan halal dalam list. Ini letaknya deket banget sih sama hotel kita udah gitu karyawannya sering nyebarin brosur di jalan apalagi liat penampakan melayu berjilbab macem kita, target banget buat dia. "halal, halal, come, come, eat" ada 1 lagi resto india halal namanya ziafat di deket guest house juga. Ini mereka selain nyebar brosur juga masang standing banner di deket guest house



1   Mughal Club (Indian resto)
Hai phong mansion, room 211 2nd floor, Hai Phong Road, Tsim Sha Tsui.

Harga makanan sekitar 40-70 HKD per porsi, porsinya sangat besar bisa untuk 3 orang. Jadi bisa lebih hemat. letaknya di dalam building dan kita harus menuju lantai 2. Seperti kebanyakan residential building di hongkong yang nggak terlalu besar awalnya mungkin agak aneh untuk makan di sebuah resto yang seperti berada di kamar hotel. Sebelum pergi ke hongkong, nggak sengaja gue nemu orang yang mengunggah video tentang resto ini di youtube ini. Jadi kira-kira bisa terbayang suasananya.
How to get there : jika menggunakan MTR, turun di stasiun Tsim sha Tsui dan exit via A1. Menyebrang ke sebelah kanan yaitu Hai Phong Road dan sudah sampai di depan Hai Phong Mansion. Jika menggunakan taxi atau berjalan kaki, letaknya tidak jauh dari Kowloon Park dan Kowloon mosque.


2   Ziafat Arabic, pakistani and Indian resto
6th  floor harilela Mansion, 81 Nathan Road, Tsim Sha Tsui.
Nggak sempat makan disana, tapi ngeliat dari brosurnya sih harga di Ziafat kurang lebih sama dengan Mughal.




Continue to Holiday Day 5 : The Peak, Mademe Tussaud Hongkong & Ladies Market

Monday, April 16, 2012

Biarin gombal asal sehat jiwa raga

Gara-gara barusan bikin brownies bakar kegosongan, gue jadi terinspirasi bikin postingan baru selain nerusin draft cerita liburan. Jadi brownies bakar gue kegosongan, warnanya jadi sehitam brownies kukus, crunchy tapi untuungg rasanya masih enak, masih berasa brownies bakar. Untung aja #1 fans masakan-masakan gagal gue belom ngerti penampakan masakan nggak gagal tuh gimana. 
Yang penting rasanya kalo kata Fay.
Kata #2 fans juga gitu. Kalo masakan, yang penting pedes. Kalo buat abiw sih emang cuma ada makanan enak dan super enak doang di dunia. Bahagia punya suami pemakan segala, kebalikan ama istrinya yang picky eater.
Trus gara-gara itu gue jadi inget twit siapa yang di RT sama selebtwit ini 
Kalo ada suami yang bilang masakan istrinya nggak enak, coba cek lidah, perut atau hatinya. Salah satu pasti ada yang nggak beres.

Jedang banget yah. Ih untung suamiku blom pernah bilang nggak enak walaupun masakan gue sering gagal. Kalo pas berhasil yaudah pasti sih dipuji-puji segimana soalnya si Abiw amat sangat mendukung usaha gue jadi chef handal di rumah dengan berbagai daya upaya. Padahal gue kan lebih hobi bikin dessert, side dishes, meal gitu. Tapi ya masa suami ama anak mau dikasih makan kue sama risoles doang.

Biasanya kalo gue lagi masak trus gue berasa ada yang nggak pas ada aroma-aroma bakal gagal nih masakan gue ga sesuai ekspektasi. Malah gue yang cemberut2 sendiri di dapur trus bilang "ngga enak nih biw masakannya, kurang apa gitu gatau deh. yaudah deh ngga enak pokonya. yaudah kalo kamu ga suka, buang aja" 
Ceritanya ngambek tapi minta dipuji hahahahaha. biarin.
Tapi emang nggak pernah dibilang nggak enak sih, palingan gini  "enak koq, pas ini pedesnya, gurih juga. Ini resepnya dapet darimana," "coba tambahin garem dikit biar lebih pas" (sambil ngambil garem sendiri, trus dicobain lagi) "tuh kan enak, udah koq udah enak, makan aah laper."
Trus sambil makan baru deh ditanya-tanya "ini apaan aja bumbunya, enak koq istriku pinter ya masak yang canggih2" (baca : bukan masakan Indonesia, soalnya gue ahli. Serahkan pada ahlinya itu mah, laki gue)
Trus abis gitu Abiw nambah sambel.
Gue pura-pura lempeng aja, padahal tau banget sambel kan food booster buat Abiw. Jadi apapun itu pasti akan enak kalo pake sambel. heheheh
Ah tapi berarti suamiku masih sehat jiwa raga kan ya (baca : hati, lidah dan perutnya) 

Trus wiken kmaren pas di jalan pulang dari PVJ, Abiw baca tulisan di belakang angkot gitu dan terngiang2 sampe di rumah.
Pergi karena kerja, pulang karena cinta

"aku banget ya bun"
aiihh...gombal mellow mentang2 minggu sore, dimana besok paginya harus pisah kan karena seperti biasa Abiw ke Jakarta buat banting tulang mencari berlian di tumpukan jerami #halah. I wish friday night come twice in a week :)

Ah, my mood booster to start this busy week.

Friday, April 13, 2012

We're all in a dance

Break dulu deh dari menggali ingatan nulis cerita liburan.
Gue mau bilang bulan April ini banyak hal baru terjadi dalam kehidupan sosial gue.Iya gue kan sosialita *ih apasih, jadi ngelantur* Alhamdulillah untuk semua yang sudah diberikan Allah sama gue dan keluarga kecil gue. Tight budget holiday yang akhirnya terlaksana, gue yang pindah unit kerja, Abiw yang pindah kantor, sahabat gue di kantor yang pindah ke luar kota. Semoga semuanya membawa barokah dan kebaikan. Sesungguhnya apapun hal baru yang terjadi bulan ini pengen gue syukuri walaupun itu misalnya pahit di depan, kita nggak tahu rencana indah sesudahnya kan. Bisa jadi ini adlah fase, sebelum nyampe ke pencapaian cita-cita, kita emang ahrus ngelewatin jalan ini dulu. Kalo nggak lewat jalan ini ya nggak sampe cita-citanya. hayo pilih mana.

Sebagai orangtua tentu saja nyokap bokap , mertua juga pasti pernah mengingatkan udah jangan jalan-jalan melulu, nabung sana mumpung fay belom sekolah. Iya kita juga menyadari itu koq. Sampe kemaren di injury time nyokap bilang udah deh Fayra ga usah dibawa biar ditinggal aja, maksudnya kasian kalo bawa Fay takut gue repot takut Fay cape, sakit. Di pikiran nyokap gue, ini pasti bukan liburan buat Fayra kan toh dia emang masih terlalu kecil buat mengerti arti jalan-jalan ke luar kota, ke luar negeri, ke luar komplek, apa bedanya coba buat dia. Trus gue mengajukan pembelaan, emang bener ini sih emang obsesi orangtuanya , gue sama Abiw, yang dulu pas pacaran pengen bisa jalan-jalan ke luar, berdua. Ya pan nggak mungkin yaaa dulu, selain kudu nabung buat biaya nikah kan harom bukan mahrom. So this is the time. dan berhubung kita sekeluarga sepaket jadi susah senang Fayra pasti dibawa. Kecuali ada misi-misi tertentu mungkin. nanti. err...second honeymoon mungkin *lirik-lirik abiw*
ya tapi kita tau koq batasan-batasan sampe mana boleh jalan-jalan terus sampe mana kita harus berinvestasi buat masa depan. we have planned it.

Nah tapi di dunia ini terkadang banyak hal yang nggak bisa kita rencanakan, dan kebalikan ya, Allah yang merencanakan itu buat kita. Termasuk timing yang pas Abiw pindah kerja pas banget kita liburan. Jadi liburan dalam kondisi jobless tuh si abiw, darisana udah resign, dari sini belom mulai masuk, karena agreementnya mulainya per 4 April. Antara seneng liburan tanpa beban ditelpon urusan kantor, dibayang-bayangin abis liburan yah udah kebayang kerjaan yang menanti. dan stigma, hedeh sok2an banget ini udah "jobless" pake liburan2 segala haha walaupun sebenernya break time ini harusnya disyukurin toh ? tp tetep si abiw deg2an aja bayangin kantor baru ntar kaya gimana yak.Tapi Alhamdulillah semua berjalan lancar2 aja. Pulang liburan leyeh-leyeh 2 hari trus masuk kantor baru dan sekarang dalam fase menyesuaikan diri dengan kerjaan baru.

Dan gue ? bertepatan banget juga gue dapet SK baru per 1 april, cuma bisik2nya kan udah mulai dari akhir maret, gue dimana, dia dimana. kebetulan divisi gue lagi transformasi ya semacam restrukturisasi deh. Bahkan ketika bagian lama gue bubar dan ada seremonial perpisahan, gue sama Mia cuma memantau lewat BBM dari ribuan kilometer. Bahkan gue ga nerima sendiri SK baru gue. Alhasil pas masuk kantor gue celingukan nyari meja dan barang-barang gue yang udah dipindahin ke tempat baru sama bagian support. Kerjaan baru, lingkungan baru karena sebagian orang-orangnya juga baru atau berotasi. Ada hal-hal yang dulunya enak udah fit smaa kita jadi berubah, sebaliknya ada hal-hal yang dulu kurnag fit di gue sekarang malah lebih baik. Then again walaupun kita bisa bilang " ah enakan dulu bla blabla...." itu kan cuma perumpamaan hiperbola aja sih. Hidup kita nggak bisa statis juga.
Seperti quotes dari Albert Einstein
Life is like riding a bicycle, to keep your balance you must keep moving
Keep moving or you will fall. bener kan hidup itu nggak bisa statis. Jangan menjadi apatis sama perubahan. 

If you don't like something - change it; if you can't change it, change the way you think about it - Mary Engelbreit

Yang ketiga, lingkungan kita juga berubah, bergerak, mereka memilih keputusan dan jalannya sendiri-sendiri. Salah satu sahabat gue di kantor akhirnya memutuskan untuk menerima tawaran pindah ke jakarta mengikuti suaminya. I salute her. starting life from zero. Dimana tadinya dia dan anaknya disini kan tinggal sama orang tuanya, sementara suaminya pulang setiap weekend. Akhirnya memulai hidup mereka sendiri mulai tinggal terpisah dari orang tua, jauh, dan memulai dari nol. Gue belum tentu bisa memutuskan seperti itu, tapi pasti bisa sih kalo terdesak. Manusiawi banget. Tapi juga nggak bisa dipilih mana yang benar dan salah. Semua keputusan ada pertimbangan dan kesepakatannya. termasuk kita yang masih memutuskan untuk LDR. pasti semua juga dengan pertimbangan untuk kebaikan keluarga masing-masing.

Balik lagi ke sahabat gue.
tentunya kita sedih tapi ikut bahagia, in the end dia udah bisa berkumpul dengan keluarga kecilnya. ya mugkin memang udha takdirnya hidup di Jakarta ya. Nggak seperti gue yang masih ngarep ditakdirkan membangun hidup di Bandung. Udah beli rumah di bandung, merencanakan sekolah-sekolah fayra dan rencana-rencana hidup lain dengan mind set bandung. Kayanya belom kebayang gitu kalo switch the whole life to another plan, yang mana kita sendiri udah tau sih resiko nggak enak-nggak enaknya hidup di Jakarta. Ini buat kita ya yang terbiasa hidup di bandung serba deket, serba ramah, serba murah, serba bersahabat cuacanya.

Jadi sahabat gue ini bareng-bareng sejak gue masuk ke perusahaan ini 4 taun lalu. Spending time at least 8 hours a day together. And we're just click to each other. Berguru persiapan menikah, berguru tips hamil, proses melahirkan, mengurus anak, MPASI, milestone anak dsb. sebenernya kita ada 7 orang. 1 udah pindah ke Medan dan menghilang, 1 lagi pindah ke perusahaan lain dan pindah ke jakarta. Tinggalah kita ber 5 di bandung di divisi yang sama. dan sekarang 1 pindah ke jakarta. Mungkin abis ini juga ada 1 lagi yang pindah dan Lama-lama kita memang akan mencari jalan masing-masing tercerai kemana-mana, nggak akan sama-sama terus. 

Kaya zaman kuliah, seakrab2nya sama geng kuliah kaya kembar siam 10 misalnya ngetekin bangku 1 row sendiri di ruang kuliah. serem juga yah kalo ngebayangin sama-sama terus sama geng kuliah dan menjalani kehidupan yang have fun itu terus. ih mahasiswa abadi dong cyn :D

Tadi siang gue makan di Krang Kring sama Mia, dan di sebelah meja kita duduklah sekumpulan ibu-ibu yang kita tau mereka juga bekerja di perusahaan yang sama dengan kita. Dan kita juga tau ibu-ibu itu berada di bagian yang berbeda-beda, bahkan ada yang udah pensiun dini.  tapi kita menebak bahwa they are just like us, barengan pas masuknya, seangkatan, mungkin beda 1 atau 2 angkatan. Kind of a lunch reunion. Milih tempat di krang kring pasti rekomendasi anak-anaknya yang notabene kayanya seumuran kita sekarang. wait....jadinya tadi kita seperti melihat kita 20 sampe 30 tahun lagi dari sekarang. apakah kita juga akan seperti itu, berada di stage yang berbeda-beda, di kantor. Tapi kan bukan itu akhir yang kita cari, bukan kompetisi siapa lebih tinggi jabatannya. But how we enjoy our life. Diantara sekumpulan ibu-ibu itu ada yang pensiun dini puncak karier demi keluarganya, ada yang memegang jabatan tinggi tapi keluarganya keteteran, ada yang berada di middle management but enjoying her life, ada yang di middle management dan kerjanya komplain dan mengutuk koq gue ga bisa kaya si A,B,C dan lain-lain

We were starting from zero together but will finish being a different hero. Mungkin di umur 55 tahun ada yang jadi hero di kantor karena berhasil pensiun dengan level jabatan tertinggi, mungkin ada yang menjadi hero di rumah, menjadi hero buat bawahannya karena jadi atasan yang sangat mengayomi bawahan, menjadi hero buat atasannya karena menjadi anak buah yang selalu menyenangkan atasannya, menjadi hero untuk dirinya sendiri & so on. Dan semuanya pilihan masing-masing. gue sendiri sering ngebayangin di usia 55 tahun gue pensiun di level posisi tertentu di perusahaan ini, tapi terkadang membayangkan di usia 55 tahun gue masih dipekerjakan di perusahaan yang gue dirikan sendiri, atau gue jadi hero di dapur jadi chef handal, masak pastry, cake, cookies favorit gue (yap, I love to make dessert but not the main course) sambil meneruskan hobby menulis gue jadi freelance writer.Dan cuma gue yang tau di titik mana gue harus switch dari plan A ke plan B dan plan C.

Take care Dian & Kirei, semoga betah dan Barakah di tempat baru

Life's a dance, we all have to do 
What does the music require? 
People are moving together Close as the flames in a fire
Feel the beat, music and rhyme While there is time.
We all go 'round and 'round Partners are lost and found 
Looking for one more chance  
All I know is, We're all in the dance

(Feist - We're all in a dance)

Holiday day 3 : Hongkong Disneyland

Continue from here
Sengaja milih ke disneyland diduluin, biar pas weekday dan rasanya sih kamis kan middle week, semoga ga penuh ya. Beli tiket disneyland di receptionnya Golden Crown. 370 HKD for adult, Fay belom bayar kan dibawah 3 tahun. Cheap enough ya. rata-rata tiap hotel/guest house jual tiket tempat wisata sih lebih murah dari counter tapi beda-beda juga. kebanyakan gue liat 390 HKD. Sekalian gue nuker HKD di receptionnya, ratenya bagus loh. Gue sengaja bawa bekal USD. waktu kmaren rate didia 1 USD = 7,7 HKD. di 2 money changer terdekat gue udah nanya ratenya 7,6.

Hariini jadwalnya dimulai jam 8 tapi molor ke jam 9 hehe, sambil nunggu Mia sama Teh Lia, kita jalan-jalan dulu ke Kowloon Park yang tinggal kepleset doang dari hotel. nyebrang sekali udah sampe. Disini juga banyak mbak-mbak TKI orang Indonesia. ohya berdasarkan gue baca dimana gitu 60 % TKI di hongkong emang orang Indonesia, kedua terbanyak adalah orang Philipine. Kowloon Park selain banyak TKI ngumpul2 dan ketemuan juga ada yang lagi pada ngajak maen anak majikannya. Tapi sih disini ga sebanyak di Victoria Park, tunggu deh cerita gue selanjutnyah. Trus Kowloon Park masih rimbuun banget lebih rimbun dari Victoria Park, bener-bener kaya paru-paru kota. Fay liat angsa-angsa pink yang banyak banget di kolam itu aja dia seneng. trus dia lari-larian aja di dalem taman. Ih senyumnya beda ya sama lari-larian di mall, lebih bebas aja. Coba gitu di Indonesia ada taman macem gini.







Ga lama di kowloon Park karena Mia BBM udah beres nunggu di depan guesthouse. Ohya, gue aktifin BIS pake apaan disana ? berdasarkan saran dari thread Femaledaily - hongkong mendingan bawa SIMCard dr Indonesia aja. Gue surveilah nyari yang termurah. Nah kebetulan pas gue pergi, XL lagi promo free international data roaming selama 3 hari untuk beberapa negara, termasuk Malaysia dan Hongkong. Lumayan banget deh. oya tapi sebelumnya ahrus aktivin unlimited BIS XL dulu yang sebulannya 90 ribu. Lumayan gue tinggal bayar sisanya yang 3 hari international data roamingnya. Biar kata XL nebeng jaringan Smartone Viodafone, kenceng bangeet BISnya. dan bb gue jadi nggak panas, nggak lemot dan batrenya ga cepet abis. Ngaruh kali ya, apa mungkin di Indo BIS nya tuh banyak blankspot jadinggak stabil. kan ngabisin batre tuh searching jaringan. tadinya mau pake three perharinya paling murah 35 ribu, lagian di HK juga ada three. Tapi dipikir-pikir jatohnya lebih murah XL deh krn ada gratisan itu.

Jam 10 kita cabs memulai petualangan dengan MTR (Mass Transit railway) kebalik ya sama di Spore sm Bangkok sebutannya MRT (Mass rapid Transit) tapi intinya sama sih kereta cepat bawah tanah yang baru angan-angan bisa dibikin di Indonesia.

hari ini kita mau ke Citygate Outlet yang terkenal barangnya murah-murah ituh, Trus lanjut ke disneyland. Ke disney nya sengaja siangan soalnya mau sampe malem nonton firework jam 8. Bisa aja sih dari pagi cuma mengingat itinerary padat dan takut bosen di disney ya secara bawa anak, kalo emak babe sih bisa seharian sampe malem kali maen *ih jadi inget masa2 men-dufan di waktu muda* 

Ke Citygate pake MTR tsuen wen line (red line) turun di lai king trus interchange ke tung chung line (orange line) turun di Tung Chung station, itu station paling ujung deh. masuk citygate udah pada kelaperan akhirnya beli makan di McD sama di seven eleven beli juga nasi yang di kemasan itu. karena berdasarkan peta halal yang kita punya, di sekitar citygate ga ada yang jual yang udah certified jadi Bismillah kita usahain cari yang bukan pork aja. Hati-hati kalo beli makanan di seven eleven, bener-bener dilihat komposisi makanan nya di kemasan. Walaupun itu Chicken rice, suka ada yang dicampur pork flavor sauce misalnya. Itu ketulis di ingredients nya. 1 pak makanan sevel dibawa dan gue juga ngebungkus burger, kentang dan nugget McD. harga McD disini hampir sama ama di Indo deh ada yang hemat 5 HKD-an gitu deh. kalo di KL koq rasanya mahal deh. sundae aja 15 ribu gitu jatohnya.

Oya gue udah bilang belom kemana-mana gue selalu bawa 2 kotak makanan kosong. eh nggak kosong sih, biasanya diisi cemilan-cemilan fay yang dibungkusin gitu bawa dari Indo semua. nah pas udah nemu tempat makan yang bisa di take away, cemilan dikeluarin ganti diisi makanan-makanan macem nugget, kentang, burger gitu deh. Biar ga berantakan dan hemat space di ransel. Yang paling bikin berat ya air minum pastinya, minimal bawa 2 botol plus 1 gelas minum fay. Ya tapi lebih ga rela kalo beli di tempat wisata suka ga kira-kira harganya, lumayan nyesek buat keluarga tukang minum. mendingan refil di dispenser guest house deh *irit*

Di citygate langsung kalap. Giordano sale dan emang murahnya ga kira-kira ya. masa polo shirt cowo yang disini tuh 219 ribu each KALAU BELI 2. disana bisa 320 HKD aja buat 4 pcs. jatohnya sebiji 80 HKD which is 96 ribu aja. Lumayan berhubung kita 3 keluarga, banyak tandemannya kalo mau beli yang 1 harga buat beberapa pieces. kembaran kembaran deh kapan-kapan juga barengan ketemunya hehe. ini baru ilustrasi ya...yang lainnya banyak, crocs, KS, coach (ini sih kayanya di tiap sudut HK ada), esprit, Zara, Mango,Rockport etc. Ada 1 kids shop di depan Giordano namanya petite apa gitu yang dari luar keliatan lucu-lucu bangeett bajunya, lebih lucu lagi karena di setiap rak ada tulisan -50% membuatku sungguh ngiler. sayang pintunya ketutup dan ada tulisan kalo mereka lagi stock opname. Gue sampe pake bahasa isyarat dari luar mohon-mohon dibukain, eh ga boleh juga dong. aahh gigit jari. gue yakin padahal itu harganya juga setara FO - FO disini, lebih murah malah kayanya. sebel.

Itinerary pun bergeser yaa karena keasikan belanja, jam setengah 2 baru cabs dari Citygate pake MTR balik ke sunny bay station buat interchange naik Disneyland train ke Disneyland lah pastinya. Keretanya baguuus, luas dan lebih bersih dan jendelanya bentuk kepala mickey. fay seneng banget sampe sekarang dia inget loh kereta mickey. Oya kan MTR station itu sering kali naik turun tangga gitu ya, biasanya ada lift koq kalo bawa stroller naik lift aja. Trus kalo kepepet, si abiw sih udah ahli bawa stroller di eskalator. kalo naik ya fay di depan, kalo eskalator turun ya abiwnya mundur ngebelakangin eskalator jadi posisi fay ngadep ke atas bukan ke bawah. daaan.....kita cinta banget sama si isport kesayangan. Juara banget bisa buka tutup dalam 5 detik (ini teruji loh sama abiw) bisa tenteng satu tangan dan ga susah kalo mau masuk-masuk ke restricted area nya MTR station, kan suka harus ngelewatin kiciran itu loh. Ga semua entrance ada pintu khususnya (buat stroller sama wheelchair) jadi kdg stroller harus dilipet dulu dan diangkat. Untung aja kita bawa isport murah meriah nggak berat compact dan gampang buka tutup. emang kelemahannya satu sih ga bisa recline, tapi ya udah 2 taun gini si fay kalo ngantuk ya bobo aja zzz di strollernya. dia nggak rewel juga, diselimutin sama ditopiin aja dia bobo dengan nyaman.





Balik lagi ke disneyland.
Sampe Disneyland station naek eskalator trus sampailah ke Dsineyland  gate tempat fenomenal buat foto-foto hahaha. Pas itu tapi panas banget ya walaupun ga sepanas dufan ya, cuma matahari lagi cerah ceria dan gue ga bawa payung. Lupa ga baca-baca review kalo ke Disneyland sebaiknya bawa payung takut panas ato ujan. Mia sama teh Lia bawa. jadinya gue agak males foto soalnya silau mamen, mana panas. Jadi foto2nya kurang maksimal deh, ad ayang bagusan eh guenya merem kesilauan. Dari situ jalan ke dalem sampailah di Mickey fountain, foto-foto dulu deh.
trus belok kanan ada loket pembelian tiket. karena kita udah beli jadinya langsung ke pemeriksaan.
Tepat seperti gue baca di beberapa blog kalo petugas berpakaian fantasyland itu memeriksa dan membongkar bawaan kita, selain untuk keamanan, mereka biasanya tidak memperbolehkan kita membawa makanan berat dari luar. Makanan yang disita biasanya mereka simpen dan kalo pas di dalem kita mau makan, kita boleh ambil ke tempat mereka simpen. Sejauh yang gue baca di blog orang sih gitu. Tapi gue sih udah menyiapkan alesan biar dibolehin bawa masuk makanan :
1. Bawa toddler, biasanya mereka memperbolehkan kita bawa makanan berat dengan porsi wajar kalo bawa toddler. ya maksudnya nggak macam mau piknik juga sih di dalem.
2. Gue mau bilang gue bawa self-made halal food.
Memang sih baru-baru ini Disneyland juga menjual halal food di Tahitian Terrace Adventureland. Tapi gue yakin alesan ini cukup masuk akal juga. Makanya itu gunanya bawa-bawa kotak makanan, buat mindahin makanan take away dari bungkusan aslinya ke kotak makanan.

Kita udah maen selundup2an aja tuh beberapa cemilan bungkusan disembunyiin di kantong stroller lah, ditiban jaketlah. yah orang Indonesia mau dikadalin :D eh alhamdulillah pas pemeriksaan, lolos aja tuh. Petugasnya cuma nanya " two tickets ? how about she ? " gue bilang " she's just 2 years old " trus kita dibolehin lewat, tetep sih ransel diperiksa dan keliatan kotak2 makanan itu tapi ga sampe ngobrak-ngabrik dikeluarin semua.





Di deket pintu masuk ada Fire Department dan ada tempat peminjaman stroller gratis. ya namanya di tempat luas gitu mana mau juga sih fay di stroller, asik lari2an deh dia. apalagi di depan main street, Mickey sama Minnie lagi mejeng buat difoto. tapi yang mau foto antri banget, males kan blom apa-apa udah antri lama, akhirnya Fay cuma ngeliatin aja dari deket sambil bilang "ada miki bunda, miska muska, miki mos..." yaudha sih fay juga belom ngerti bedanya difoto sama nggak difoto. Abiw sibuk videoin fay pas ngeliatin Mickey sama Minnie




Main street ini isinya gift shop lucu-lucuu...kaya rumah-rumah disney beneran isinya ya jualan souvenir macem-macem dari Disneyland. tapi hampir di semua pojok Disneyland ada gift shopnya sih. Gue nggak terlalu kalap sih, biasa aja. Soalnya nggak terlalu ngefans juga sama disney. Coba gitu ada barney-land, curiga gue sama fay kalap beli2 souvenir baby bop *malah bukan barney nya yg diidolain* .





wahana yang pertama kita naikin Autopia di Tomorrowland standard lah ya kayanya wahana ini emang menarik perhatian sih. mainannya nyetir mobil di track tertentu gitu, ya seru aja. tapi posisi fay nggak boleh dipangku sama sopirnya (abiw) padahal fay masih terlalu pendek buat megang setir sendiri. Antrinya lumayan deh 15 menit, tapi biar gitu koq rasanya lebih cepet ya dari antri uler di dufan, selain tertib juga pas antri di tempat yang ada tutupnya jadi nggak panas. Abis itu baim sama Naya maen basah-basahan di    yah sayang fay nggak bisa ikutan soalnya gue ga bawa celana ganti, cuma bawa baju sama kaos dalem fay doang. Untung faynya nggak terlalu mupeng. di tomorrowland ada banyak wahana buzz lightyear, space mountain, orbitron, stitch encounter etc. bisa lihat overviewnya disini ya
Sok-sokan mau masuk ke space mountain, ternyata fay kan belom boleh karena tingginya minimal 100 cm. Udah gitu ternyata di dalem itu isinya rollercoaster tapi dalam kegelapan jadi kita nggak tau tracknya. untuunggg gue nggak jadi masuk, gue mah udah cukup parno sama yang gitu2an. kayanya nyali gue menghilang seiring kelahiran fay. entah kenapa sejak jadi emak-emak suka parno aja sama hal2 membahayakan kaya gitu.

di tomorrowland, abis ini kita kemana ya bunda ?

Nah pas gue ke toilet di tomorrowland, menemukan space yang pw buat shalat. FYI di disneyland ini nggak ada praying room. jadinya gue baca blog2 orang, numpang shalat kalo ga di baby care center, bisa juga di ruang tamu pengunjung yang entah dimana kan tempatnya. Mumpung ad atempat lumayan pewe, kita gelarlah sajadah disitu. udah prepare kemana-mana bawa sjadah lipat sendiri. jadi posisinya ini adalah toilet di sebelah wahana space mountain. jalan sampe ujung kan mentok itu adalah pintu masuk ke backstage space mountain, tapi jarang ada orang lalu lalang kesitu. kecuali kita yang shalat gantian disitu dan ada seorang bapak yang ngeganti baju anak cewenya dari baju biasa ke kostum princess gitu disitu. ribet kali dia ya mau ganti di toilet cewe ga bisa, di toilet cowo takut anak cewenya yg kira2 umur 6 taun itu horor liat cowo2. Oya banyak banget deh anak-anak kecil sengaja berkostum disney dateng kesini. terutama anak cewe ya, pake kostum princess, tinker bell, fairy, minnie mouse.



abis di tomorrowland kita ke fantasyland dan yaa karena yang dibawa juga anak umur 2, 3 sama 4 tahun ya jadinya mainannya yang cetek2 aja. enyak babenya cukup tau aja deh, kalo ga bisa maen yasudahlahya tujuannya juga bawa maen anak. Di fantasyland juga banyak wahana yang menarik bisa dilihat disini ya. Sampe sekarnag fay masih inget banget cerita pas di It's a small world semacm istana boneka dufan dengan lagu yang mirip hehe. Tapi emang karena dikelola dengan baik ya, Disneyland ini bonekanya cantik-cantik, bersiihh banget dan bergerak dengan sinkron. Nggak ada yang rusak. dan dari sekian boneka yang cantik-cantik dari seluruh dunia itu yang diinget fay itu boneka monyet Ali-nya Aladin dengan pose lagi gelantungan nyuri pisang hahaha. Tapi dia inget koq naik perahu buat ngeliat boneka-boneka cantik ini. Pas keluar dari it's a small world di depannya banyak burung-burung gereja, seneng banget deh fay sama Baim lari-larian ngejar2 burung gereja yang jinak-jinak itu.





Tinkerbell nya miriipp bangeet termasuk warna kulitnya. ya emang karena disney beneran ya bukan abal2 makanya semua akarakter emang mirip juga.udah gitu si tinkerbell ngomongnya kaya di film kartun. Jadi misal ada anak kecil nanya-nanya apa, dia ngejawab dengan intonasi dan gesture miriip sama di film. Ohya again fay naek caroussel, jadi inget taun kemaren pas ke genting berhubung fay masih setaun, udha jauh2 ke Genting naeknya kuda puter juga, yaelaaah. untung aja ga beli tiket terusan deh pas di genting karena udah tau fay ga bakal maen apa-apa.

Dari sini kita ke toy storyland, ga sempet mampir ke adventureland. Emang bener deh ke disneyland ini kan ya macem ke dufan, ga mungkin semua wahana abis dijabanin dalam 1 hari. apalagi bawa toddler. Kalo Baim sama Naya excited banget ke toy storyland karena mereka cowo dan emang suka nonton toy story. kalo fay mah bengong-bengong aja. dia malah excited nemu puzzle huruf yang mirip banget smaa punya fay tapi ini versi superbesaar. bolak-balik dia ngiterin puzzle trus ngerengek minta tempel-tempelin beberapa huruf yang lepas. haha ya nggak bisa nak. sambil lari-larian disitu, dia nyanyi-nyanyi ei bi si di i ef ji ala barney. Di toy storyland nggak main apa-apa soalnya pas udah sore juga udah pada udahan.








sayangnya karena ngejar-ngejar fay jadi ga sempet nonton disney parade jam 6 sore di main street. walaupun agak nyesel gue nggak papa sih, fay juga nggak akan ngambek koq kita ga nonton disney parade yang penting dia puas maen-maen apapun yang dia mau. Kita masih puter-puter sampe jam 7 lebih dan berakhir ke liat orang-orang udha pada ngumpul di depan sleeping beauty castle, lesehan di depan siap-siap nonton firework jam 8. kita sempet ikut lesehan disitu dalam rangka nyuapin fay makan sore malem, eh dia lahap banget loh makannya, kecapean kali ya laper. malem sih mulai dingin dan anginnya lumayan, jadi fay gue bungkus pake selimut. pas gue dateng gue masih ngeleseh di row depan. Pas jam 7.35 gue liat ke belakang, aihmaakkk udah penuh banget ajaa di belakang gue orang2 ngumpul nunggu fireworks.

before the fireworks
 Fay mulai agak rewel kayanya ngantuk deh dia, trus gue mikir ini kalo bubarnya barengan, MTR penuh ya pastinya. walaupun nggak akan sebuas orang2 di Indonesia kalo ngantri, tapi gue males aja bawa gembolan+ stroller + anak bersama kepenuhan orang. Jadi gue memutuskan pulang aja sebelum jam 8. tepat jam 8 tepat kita naik ke mickey train dan mendengar suara firework dan keriuhan orang-orang.Trainnya hampir kosong, iyalah semua orang masih numplek di depan Sleeping beauty castle.Sampe sunny bay juga sepi, kebalikan sama yang dari sunny bay sama lai king mau kemana. soalnya sebenrnya kita ngelawan arus sih, orang pada pulang kantor meninggalkan pusat kota, kita malah balik ke pusat kota. ya emang too precious buat dilewatkan sih si fireworks tapi, aku sudah tak mampu. tepar bo.

Continue to Holiday day 4 Causewaybay, Wanchai & Hongkong halal food

Monday, April 09, 2012

Holiday Day 2 : Kualalumpur - Hongkong

Continue from here
Karena hotelnya excluded breakfast, kita sarapan di Nasi kandar yang ada tepat di sebelah pintu masuk stasiun Monorail. Tadinya mau di tetangga, Old Town White Coffee, mia sarapan disana tapi liat-liat porsinya kayanya kurnag nampol deh walaupun harganya ga terlalu mahal koq. jadi kita putuskan ke nasi kandar aja dari hotel belok kiri menyusuri jalan, ada beberapa rumah makan melayu dan india. Ada juga yang jualan pakai meja di trotoar. Kayanya sih jualan nasi lemak, yah ibarat jual nasi kuning ato nasi uduk gitu kali ya kalo di kita. Nasi Kandar disini gue pernah makan, pas 2008 kesini. enak dan murah. Gue pesen nasi goreng ayam yang udah bisa diduga porsinya besar, minta diceplokin telur + nasi putih aja buat Fay dan abiw makan nasi + kari kambing prasmanan gitu deh ngambilnya. Disini makanannya enak menurut gue, kalo jalan2 ke sekitar Kl sentral, keluar di stasiun monorail, makan disini aja.
Beserta 1 milo hangat, 1 teh tarik dan 1 air mineral totalnya RM 14,7 (rounded currency 1 RM = Rp 3.000)

Nasi goreng tinggal setengah,ga kuat ngabisinnya. Nasi kari abiw udah ludes
Belanja dikit di seven eleven deket situ dan beli SISIR. hahaha gue lupa bawa sisir fay, jadi beli sisir model bapak-bapak gitu deh, kecil dan enak malah buat rambut ikal fay. seringgit sahaja.
Abis itu siap-siap check out, Flight kita hari ini ke Hongkong jam 13.30. Perjalanan dari KL Sentral ke LCCT adalah 1 jam tepat dengan asumsi biasa (maksudnya nggak ada kecelakaan di jln, dsb.) karena weekday jadi lancar-lancar aja sih. Kita pergi jam 10, tepat jam 11 sampai di LCCT dan masih sempat beli makanan di McD buat bekal di pesawat.

Anti matigaya nunggu check in


anti matigaya di LCCT part 2

Ohiya, gue membawa kotak makanan kosong kemana-mana, ya itu dia buat makanan yang di take away gitu, jadi nggak pake kemasan aslinya langsung karena selain suka makan tempat di ransel, resiko tumpah dan biar nggak mencolok aja kalo makan di pesawat AA. Emang sih AA sekarang kayanya ga terlalu ketat soal makanan dari luar, apalagi kalo bawa bayi/toddler sebenernya senjata buat bawa makanan dari luar. Tapi ya ga enak aja gue liat tetangga sebelah pas di pesawat yang krasak krusuk makan McD dari kemasannya langsung.
Di pesawat juga kita pesan Nasi Lemak pak Nasser. nah ini H-1 sebelum pergi gue baru nyadar kalo gue koq ga prebook meal buat KL- HK ya. yang gue pesen malah HK-KL sama KL-BDO. karena 48 jam menjelang flight udah ga bisa pesen via web jadinya beli langsung deh, gagal hemat 30%. beli langsung harganya RM 13 kalo prebook kan RM 9,9

Selama di pesawat Fay juga anteng, flight KL ke Hongkong kurang lebih 4 jam. 2,5 jam diabisin tidur sama Fay, Alhamdulillah. Landing di HK International Airport, Lantau jam 17.35 (GMT +8 sama ama KL) dari arrival terminal kita turun ke bawah dan naik train khusus gitu ke imigrasi. Emang buat passanger doang, jadi biar cepet. Trus turun dari train naik lagi 1 lantai, nah disitu ternyata dipasangin heat censor. Jadi pas gue, abiw sama Fay lewat dan ada beberapa orang lain, kita disuruh berenti buat dicek suhu tubuhnya pake ear thermometer. Karena di komputer yang terhubung sama sensor mereka, terdeteksinya tubuh kita lebih panas dari yang lain. Mereka kayanya takut banget sama wabah penyakit ato virus-virus macem-macem. Yang diperiksa cuma Abiw dan fayra yang lagi digendong abiw doang sih. Emang pas pergi kmaren Abiw agak demam sedikit. Untung aja Fay nggak nangis pas diperiksa pake ear thermometer. Dan akhirnya lolos. Yang bikin kaget karena 3 orang petugas itu ga bisa bahasa Inggris, jadi pas kita distop meraka ngomong cangcing cang cing pake bahasa mandarin trus langsung naro thermometer di kuping Abiw. Heiissss kaget dong kirain mo diapain, trus gue cuma denger dia bilang "themperature.." gitu trus gue liat di layar komputernya baru deh gue ngeh buat apaan.

Abis itu kita menuju imigrasi daaan.....antri panjaaanggggg. aih, hancur deh itinerary malem itu yang kalo misal sampe hotel sebelum jam 8 mau ke avenue of the star liat simphony of light. Itu antrinya kalo di Indonesia sih bikin nangis, kaya pas nonton AADC, tapi disana karena loketnya banyak dan cepet ya ga terlalu lama juga sih. Abis dari imigrasi, ngurusin bagasi trus keluar  darisitu udah jam 19.30 aja. Di pintu keluar menuju hall ada information center yang bisa ditanyain apapun. Trus kita nanya arah menuju Bus station sama menuju Popeyes Chicken yang merupakan salah satu outlet makanan yang udah halal ceritifed by trustees Islamic Corporation Hongkong.
List makanan-makanan halal di Hongkong bisa didownload disini ya.

Sambil nunggu di hall, gue sama Mia beli Octopus Card dan Teh Lia ngambil beberapa peta dan selebaran tourism lain. octopus ini kaya EZlink nya Spore, kartu sakti buat bayar-bayar apapun terutama transportasi, biar ga ngereceh. 
"perdana" Octopus untuk dewasa harganya 150 HKD terdiri dari deposit 50 HKD (rounded currency 1 HKD = Rp 1.200) dan 100 HKD yang bisa dipakai.
Kalau mau keluar Hongkong, kita bisa refund Octopusnya dan deposit 50 HKD dikembalikan + saldo dana, dipotong 9 HKD sebagai refund fee.
Lumayan deh pas hari terakhir kan gue refund octopus punya gue sama Abiw, buat beli-beli barang di dutyfree.

Kembali ke makanan halal, Popeyes Chicken di HK Int'l airport berdsarkan primbon makanan halal gue,  ada 2 lokasi yaitu :
- Non-restricted Area: 7T103, Level 7, Passenger Terminal 1
- Restricted Area: 7E161, Level 7, Passenger Terminal 1


Nah berhubung gue udah keluar dari restricted area, gue akhirnya mencari lokasi yang pertama. and here's the direction :


keluar dari arrival terminal HKIA, kita akan menemukan hall dimana terdapat berbagai resto diantaranya Burger king dll. Di seberang burger king ada main escalator, naiklah 1 lantai via eskalator tersebut ke lantai 7 lalu berjalan lurus saja melewati counter-counter check in untuk departure sampai ujung. Popeye’s yang berada di non restricted area terletak di pojok setelah deretan counter-counter check in.

Untuk paket 2 potong ayam+coke dan paket Chicken Mushroom rice yang enak dan bisa untuk berdua, menghabiskan HKD 65 (rounded currency 1 HKD = Rp 1.200)

Setelah dari Popeyes, kita menuju ke Bus station yang nggak jauh juga ternyata. Di sebelah Burger King di Arrival hall ada main entrance, keluarlah lewat situ yang di seberangnya terdapat bridge ke terminal 2 dan jalur MTR. Jangan ambil jalan lurus, tapi keluar di main entrance langsung belok kanan. Lurus saja ke bawah sudah kelihatan koq bus stationnya. Tinggal lihat di display, bus yang akan kita ambil nongkrongnya di row yang mana.
Bus menuju Tsim Sha Sui adalah yang bernomor A21 , bentuknya bus double decker tapi sangat nyaman, ada free wifi segala. Bayarnya tentu saja tinggal tap (tempel) octopus di card readernya. Bisa juga membayar tunai tapi harus uang pas, letakan saja di kotak yang terletak di sebelah sopir. .Tarifnya 33 HKD. Oya, sopir dilarang berbicara pada penumpang (kecuali amat sangan terdesak kali ya) jadi biasanya dia pakai isyarat atau lempeng aja gitu. Nggak cuwawakan macam sopir bandung-Garut "hayu neng, kosong neng, Garut,garut, garut...7-5 , 7-5..." PLAKKK !
Cuman gue bingung tuh kalo ada penumpang bayar cash dan kepaksa butuh kembalian, gimana ya. atau mungkin penumpang ogi macam di Indo, naik tapi ga mau bayar, itu gimana ya.

Bus stop & the double decker *abaikan penampakan bapak-bapak ngegembol stroller*
Malem itu busnya nggak penuh, di lantai 2 juga cuma terisi beberapa orang. Di setiap dia berganti jalan atau mau berhenti di halte ada display di depan, jadi ga perlu nanya-nanya ke sopir kita ada dimana dan selanjutnya berhenti dimana. Sampe Nathan Road, dengan pedenya kita berhenti di halte ke 11, Prudential Building dan... SALAH TURUN. harusnya masih jauh ke bawah ya sodara-sodara, kira-kira 3 blok. di 13th bus stop, eh kita turun di 11th bus stop. Ya lumayanlah yaa geret-geret koper di malam hari. Pantesan gue bingung, kalo di 360 degree view nya map guesthouse kita, di seberangnya tuh ada baliho Rolex segede gila, koq ini nggak ada. Trus Kowloon Park sama Kowloon Mosque yang ada di seberang guesthouse kita mana inih ?. Secara Nathan road kan panjang ya bo, emang kudu teliti sih di halte mana turunnya.
Daann...jam 21.20 sampailah kita di penginapan kita. yudadah babay rencana ke avenue of the star. kayanya malem ini tidur aja ngumpulin energi buat besok


5/F Golden Crown Court, 66-70 Nathan Road, TsimShaTsui HongKong
TEL:(852) 2369 1782  FAX: (852) 2368 1740

Review dari tripadvisor bisa dibaca disini
Dari pertama dapet referensi  dari blog dosen gue zaman kuliah dulu yang ternyata traveller juga dan bahkan udh nulis beberapa buku tentang travelling on a budget ke beberapa negara. Salut deh buat pak Budi. Kata beliau guest house ini bersiih banget dan super deket ke stasiun MTR, letaknya pas di pinggir jalan the famous Nathan Road Tsim Sha Sui. Gue juga baca review dan nanya-nanya sama blogger mba Vicky. Pas ngeliat penampakan, harga sama map nya (ada 360 degree view juga di mapnya) gue langsung suka. baca-baca review orang-orang disini juga mayoritas positif. ya kalo negatif pun keluhannya karena sempit. Hey plis deh ini HK dimana harga tanah emang mahal makanya disana bangunan tuh menjulaaangg ke atas dan bisanya spacenya SANGAT OPTIMAL, bahkan hotel I*is aja supersempit gitu kamarnya. yang dua juta semalem baru deh bisa koprol 5x. Tapi kalo buat 5 hari yaaa bangkrut nek.

Gue sama Mia sampe jereng pas browsing hostel, guest house gitu. Udahlah ya kalo dalam budget kita, hotel tuh ga masuk hitungan. Soalnya hotel rata-rata harganya diatas sejuta semalem. ini 5 hari ya di HK *mundur teratur* yang sejuta itu bukan hotel bintang 5 loh, tapi bintang 3. Ngok.
Kandidat kita yang lain yaitu Lee Garden/star guest House yang pemiliknya keturunan Indonesia tapi budgetnya kurang masuk dan pas kita liat TKP sih yaa lebih strategis Golden crown deh, ga salah milih. dan Hop Inn yang akhirnya Teh Lia nginep disana karena dia bookingnya telat, keburu si Crown penuh pas tanggal kita. Hop Inn juga enak tempatnya. gw baca beberapa blogger mom pada nginep disitu. tapi harganya lebih mahal dikit dari Crown *weeekk* dengan space kamar Crown lebih besar sedikit dan pintu kamar mandinya gak transparan kaya Hop Inn hehe. penting dong, kalo transparan ya kalo lagi mandi sih masih indah diliat lah kalo ada "keperluan2" lain ? bisa ilfil boo.

Gue pesen yang Quadruple room, sebenernya buat berempat. Bukan apa-apa ukuran tempat tidur di hongkong itu standardnya beda deh sama kita. Kalo double bed situ jangan ngarep Queen bed, apalagi King Bed. Suka ada yang Queen didiskon beberapa cm. ciss. Apalagi single bed. Ada yang asli buat seorang dengan posisi tidur terlentang kaki rapet doang, balik badan dikit dia udah nabrak tembok. Selain itu pesen-pesen lainnya, jangan ketepu sama foto penginapan disana, suka banyak yang jauh panggang dari api. kaya luas padahal sempit *lirik bebeth * jadinya gw prefer nginep di tempat yang juga direkomendasiin kenalan, seenggaknya mereka udah pernah mengalami nginep beneran disana

Setelah jalan lumajen karena salah turun, sampe juga di Golden Crown Court Building. 1 building ini isinya ga cuma Golden Crown guest house tapi ada juga Yiu fat yang rekomen juga kata pak Budi Sulis. Trus ya seperti kebanyakn building disini, 1 building isinya emang bisa jadi beberapa GH yang kamar-kamarnya tersebar di berbagai lantai. Seriously. Misalnya quadruple rooom si Golden crown ada di lt 6, lt 7 dsb. sedangkan di l itu juga ada kamar punya GH lain, bahkan ada lot yang disewain ke toko baju dan toko kain. Plis ya kalo gue jadi pembeli sih ga akan bela-belain tuh buat beli baju ato kaen naek2 kesana, tapi ya kalo mereka tetep eksis ya berarti laku kali ya. Cuma emang untuk setiap berapa kamar milik GH tertentu itu buat ada 1 pintu akses khusu yang pake security code gitu. jadi aman. Setelah berjibaku di lift mini yang sebenernya cuma muat 5 orang, akhirnya kita sampe di lt 5 tempat reception nya Golden Crown. Perlu diceritain nih gimana pose gue, abiw, fay di stroller, Mia, Dhimas, Baim di stroller pleus 2 koper gede kita di dalem lift mungil itu, full capacity. Persis kaya lagi ikut kontes Kar*mun dulu, banyak2an muat orang di mobil mungil. sampe-sampe dari G sampe lt 5 gaya kita tetep sama, nahan nafas, nemplok dinding lift hahahah

Kiri bawah itu gambar 1 security door yang di dalemnya ada 4 pintu kamar. bed & shower picture are taken from tripadvisor

But that was the only minus from Golden Crown. The rest, I loooveee this Guest House. Worth the price ya. Untuk Quadruple seharga 550 HKD per malam, cukup buat kita bertiga.

1. Fasilitasnya you name it, wifi super kenceng di setiap kamar, hairdryer, handuk bersih, Flat TV. dispenser air panas & dingin di depan kamar. penting banget buat keluarga onta macem kita yang ga cukup itu 2 free bottle yang biasa disediain di hotel. Gelas 8 biji bo. Shower panas dingin. dan masih ada space buat naro koper, jeblakin koper dan naro stroller. AC walau bentuk jadul tapi dingin nya maksimal. Lagian gue cuma 2x nyalain AC secara itu suhu 20-23 derajat aja gitu *kruntelan di balik selimut* ada 1 yg kurang dari kamar ini setelah gue pikir-pikir, gaada lemari ! haha tapi gapapa yang penting ada rak buat naro printilan. buat gue yang males bongkar-bongkar, baju tetep di koper ato digantung di belakang pintu. see, kaya kost-kostan bagus deh ini.

2. Kamarnya bersiiihhh sampe toilet pun gw ga liat sedikit pun noda. Selimut, tempat tidur, sarung bantal bersih. Kasurnya juga nggak keras, dan nggak kecil2 amat. walaupun bukan King size ya, cukup buat fay bolak2 tidur muter, sementara gue sama Abiw di kasur sebelahnya hihihih. ada meja berlaci yang bawahnya bisa ditaroin sepatu ato apapun. Ada juga meja kecil yg ada raknya buat naro-naro (kalo gue) makanan dan piring-piring. dan ada banyak 5 colokan yang 2 diantaranya udah dipasang converter dari kaki 3 ke kaki 2.Ih pengertian bener.

3. Buildingnya khusus buat guest house sama toko kecil itupun nggak banyak, jadi nggak nyatu sama pusat perbelanjaan macem Mirador Mansion atau Chungking Mansion yang terkenal ituh. Agak-agak serem aja gitu kayanya keamanannya sama berisik ga sih kalo di bawahnya tuh toko-toko ramai gitu. Bukan mall loh ya, tapi toko-toko kaya ITC. Mirador sama Chungking kan terkenal banyak juga budget hosetl atau guest house. Kalo Golden Crown pas kita masuk juga udah enak kayanya adem ayem aja dan emang bersih.

4. Keamanan cukup aman, di GF sebelah lift ada 1 petugas yang stand by trus untuk masuk ke komplek kamar kita ada kunci yang pake security code trus baru deh masuk ke kamar kita pake kunci beneran.

5. Fay nyaman, gue sama abiw juga berasa nginep di kost2an bagusan deh, bukan hotel sih emang tapi homey aja gitu kaya di kamar. fay tidurnya nyenyak banget. apalagi dingin dan diselimutin anget.

6. Super dekeeet sama stasiun MTR Tsim Sha Tsui, exit A1 tinggal nyebrang udah sampe. bisa juga exit D1 selang 4 building dari Golden Crown. Tapi kita seringnya lewat exit A1 soalnya lebih rame aja kayanya. Trus deket banget ke Kowloon park sama Kowloon Mosque. Makanan halal juga banyak.Oya untuk list makanan halal, download disini ya. 

7. receptionnya ramah, orang-orangnya ( I guess pemiliknya ya, sepasang suami istri umur 50-an & anak cowonya) ramah. Bahkan dari pertama gue booking di webnya, kalo kita comment di guestbook cepet di bales, email juga cepet dibales. dan mereka selalu bilang thank you. Gue dulu bahkan minta dibolehin booking buat maret dari sejak november tapi mereka ga bolehin, alesannya if you book earlier, we affraid you will cancel before arrive. jadi gue baru bisa book pas awal januari. bayar DP 1000 HKD (buat 2 kamar sama Mia) via paypal dan sisanya mereka maunya cash pas check in. Oya mereka juga jual tiket- tiket tempat wisata lebih murah
Disneyland adult 370 HKD normal price 450 HKD
Madame Tussaud 3 in 1 (2 ways peak tram ticket, sky terrace entrance, museum entrance) 190 HKD normal price 230 HKD
dan tempat lain kaya ngong ping, ocean park, Noah's ark etc.
Dan bisa nuker duit USD ke HKD juga dengan rate yang bagus (udah bandingin sama 2 money changer terdekat, bagusan di Goldencrown)
Petugas (atau pemiliknya) bisa berbahasa Inggris dengan lancar dan helpful pas gue tanya-tanya arah. Mbak-mbak cleaning servicenya *yang gue duga adalah orang Philipine* juga ramah menyapa good morning, setiap pagi ketemu.
will stay here again if I go back to Hongkong, kecuali ada yang mau bayarin gue nginep di hotel bintang 5, ga nolak deh :)

Lovely night, tidur dulu biar besok seger mau jalan-jalan....