Friday, June 22, 2012

Bakso bandung

gara-gara kemaren baru aja nyobain kedai bakso (atau karena lidah sunda, gue biasa nyebutnya baso) baru, gue jadi kepikiran aja pengen bikin tempat-tempat bakso favorit gue di bandung. Secara gue dan abiw pecinta bakso. dan Bandung kaya kota seribu bakso *or more, I guess* yang di tiap belokan, selang berapa meter pasti ada tukang bakso. mau itu gerobakan, pake kios, pake spanduk ato kafe bakso.

bakso enak gampang banget ditemukan, tergantung seleranya mau gimana. kalo gue sih ngebagi bakso dalam 3 jenis :
1. Bakso kampung 
(baca : macem bakso solo, bakso jawa gitu) biasanya ada bakso gede isi cincang/telor/urat trus ada juga bakso kecil-kecil dan pelengkapnya tauge, sawi, paling banter batagor goreng ato pangsit goreng.
2. Bakso cina 
Maksudnya yang model yamin manis asin, biasanya ditemenin sama siomay basah, tahu basah, ceker, suwiran ayam. trus pelangkapnya kerupuk pangsit.
3. Bakso malang
Isinya gorengan pangsit, bakso goreng, trus yang panjang itu apa sih namanya ya semcam bakso goreng juga. trus yang absahnya ya bakso bulet-bulet tanpa isi, ukuran kecil dan sedang, siomay basah, tahu basah. mie dan bihunnya diuntel-untel jadi bulatan kecil. bayarnya per biji sesuai apa yang kita ambil.

eh sebenernya bakso kampung itu ada versi yamin nya juga, tapi hanya berlaku di Bandung.
Kalo yamin itu tanpa kuah dan mienya diaduk-aduk campur pake kecap + saos  tomat busuk nikmeh banget. bedanya sama yamin cina, ya beda rasanya sih. trus lagi kalo yamin cina, baksonya dipakein kuah di mangkok kecil. kalo yamin bandung mah kagak, baksonya abis direbus ya digelondongin aja di dalem mangkok mie, dimakan tanpa kuah. kaya mie ayam gitu. eh maksudnya mie ayam yang tanpa kuah, ngerti kan. kalo mie ayam di bandung kan disajikan tanpa kuah, diaduk2 pake kecap sama saos tomat dikasih ayam suwir yang udah dibumbuin manis trus pake kerupuk pangsit dan ceker ayam. Paling enak kalo beli di abang-abang yang gerobaknya biru. entah kenapa mie ayam di bandung identik dengan gerobak biru. Soalnya di jakarta ada juga mie ayam pake kuah kuning kaya kari gitu. menurut gue rasanya aneh.

yamin versi baso cina (gambar darisini )

 
Yamin manis ala bakso kampung (gambar darisini )

Mie ayam Bandung (gambar darisini )

mie ayam kuah kuning (gambar darisini )
Jadi inget pas kita tinggal di Aceh dulu, kan ceritanya ade gue paling doyan beli bakso yamin di tukang baso gerobak pas di bandung. nah disana kan gaada. Ade gue sampe ngajarin abang bakso langganan yang suka lewat depan rumah, cara bikin mie yamin. Jadi dia yang jadi tukang basonya bo, huahaha.

so here's my list
1. Bakso anggrek
Ini udah ada kayanya sejak gue sd atao smp ya, tempatnya di sebelah providentia jl anggrek, deket seafood parit 9.

Gambar darisini


Gambar darisini
2. Bakso padasuka

gambar darisini

gambar darisini
 3. Bakso semar

Buka 24 jam kalo yang di cihampelas. jadi ada 2 tempat yang cuma berselang 2 bangunan aja. kenapa deketan banget ya soalnya suka penuuh. Specialitiesnya bakso ini 100 % daging sapi asli, baksonya lembuuttt banget, kuahnya enak gausah dibumbuin juga udah enak krn kaldunya kerasa banget.dan yang bikin hepi org2 yang suka ribs aka tulang rusuk, dia ada menu bakso special + tulang rusuk semangkok. Bener-bener Indonesia ya, semua bagian sapi tuh bisa dimakan :)
Abiw suka banget tulang rusuk dan dia selalu mesen menu special ini setiap ke baso semar. gue sih cukup dengan bakso soun aja.
Lokasinya kalo naik pasupati dari arah gasibu, turun di ihampelas langsung ambil belok kiri langsung ke cihampelas bawah, cuma 4 bangunan sebelah kiri dari turunan pasupati. kalo dari ciwalk ya tinggal lurus aja ke bawah.



4. Bakso sabang
Namanya bakso sabang karena adanya di Jl sabang, di deket SD sabang. Ini bakso dari zaman gue SD udah ada deh. dulu kan ada MM sabang di Jl sabang, toko baju, mainan & stationery yang heitz dimasa dulu. nyokap gue suka beliin baju disitu, biar kecil tokonya tapi bagus2 (dulu loh ya) nah pulangnya ngebaso deh di depannya. akhir thn kmaren MM sabang tutup karena sudah masanya kali ya, yang di dago juga tutup. akhirnya dia menyerah pada FO dan dept. store :( sayang yah, legend banget itu MM sabang. zaman gue suka ngoleksi kertasurat lucu-lucu wangi, morning glory ato penghapus wangi dan pensil cetak cetek yang lucu, gue suka beli disini.
Ohya balik lagi ke bakso, sekarang lokasinya pindah ke sebelahnya udah punya kios. dulu kan ga permanen gitu tempatnya. kalo jam makan siang isinya ibu-ibu yang jemput anak skolah di SD sabang atau ibu-ibu bekerja yang bela2in kesini macem gue dan temen2.

5. Bakso depan superindo Dago
Ini terkenal karena murah tapi suka ragu-ragu makannya, tempatnya spanduk biasa dan cuma menampung 8 orang. abis koq bisa cuma 6 ribu doang harganya (dulu 5 ribu loh) bacanya sambil Bismillah dan ngobrol ngalor ngidul biar ga kebayang-bayang ini baksonya terbuat dari apa ya bisa murah bener.
6. Bakso Mang ocid
Biasanya nongkrong di depan toko kue La Belle dago sampe jam 11 trus pindah ke Jl Seram di depan BKD jabar, bergabung sama tukang mie kocok, batagor, basotahu dan cendol duren. Dulu sih gara2 ada ibu-ibu kantor gue yang suka sama ocid jadinya dia suka dipanggil ke kantor juga kalo lagi ada makan-makan kecil. dia boyongan bawa perkakas bakso sama mangkok2nya ke kantor gue.eh dan ternyata ada bagian lain di kantor gue juga yang suka manggil si mang ocid ini ke kantor. Cuma sedia baso kecil (halus & urat) ada tahu sama gorengan pangsit juga.
7. bakso pak yadi tanjungsari
Ini karena superdeket rumah gue ya, selain rasanya cocok sih sama gue, murah dan deket, tiap hari kelewatan. eh tapi di seputar antapani gue paling suka bakso ini. Baksonya enak, yang halus, yg isi cincang, isi telor ato bakso gepeng. tempatnya bersih walaupun cuma spanduk mepet ke Alfam4rt tapi perhatiin deh si ibunya kayanya orgnya bersih soalnya mangkuk, piring, meja, gerobaknya ebrsih dibanding tempat2 bakso biasa. Dulu namanya baso tanjungsari doang. sekarang si bapak eksis pengen dipake namanya walaupun lebih sering ibu sama anaknya yang nongol jagain. Tempatnya di ujung Jl tanjungsari raya antapani.
8. bakso spider man
Gambar darisini
bakso spiderman tempatnya di seberang mesjid Antassalam Antapani. Gue sebenernya biasa aja sih, nggak terlalu doyan tapi lumayan sering juga kesana. Selain mie baso, jual batagor sama pempek sama es campur juga.

9. bakso Mas Joko gepeng
di setrasari deket kolamrenang karang setra. ini sebenernya gue agak heran koq bisa tenar karena selain jauh, rasanya ya biasa aja sih
10. bakso depan ayam kremes antapani
tempatnya di seberang ayam kremes HI jl terusan jakarta antapani. gue lupa nama baksonya apa ya. modelnya bakso solo gitu sih, lumayanlah kalo nggak ke bakso pak yadi, gue suka kesitu.

11. Bakso Joko Sirod Jl Saad
tempatnya di Jl saad, yang biasanya diakses dari Jl asia afrika sebelah bank mandiri. dulu pas kantor masih di asia afrika, lumayan sering kesini. tapi kalo jam istirahat penuh banget. secara disitu banyak kantor. Soto ayam di belakangnya juga enak. Yang istimewa bentuk mienya agak lebar-lebar kaya kwetiaw gitu.
Gambar darisini
 12. Bakso Ja'i
ini favoritnya ummi keisha & daanish hihi. knapa ya kalo inget Ja'i inget deva pas hamil, bela2in makan disini. Adanya di Jl gudang peluru deket rel kereta Kosambi. tempatnya sebenernya kurnag nyaman karena nggak ada mejanya. Gue abru sekali sih makan disitu karena penasaran aja katanya enak. Eh kmaren pas lewat burangrang koq ada juga kios bakso tulisannya Ja'i itu baso ja'i yang sama nggak ya.
Review lainnya baca disini ya

13. Lomie imam bonjol
Gambar darisini
Buat gue belom ada yang ngalahin enaknya lomie mambo aka imam bonjol ini di Bandung. secara jarang juga tukang lomie. tp dia ini legend juga karena udah lama nangkring di pujasera mambo. Sejak jadi ibu-ibu ya semakin seringlah gue beli sekalian melipir ke lavie babyshop kan tempatnya emang sebelahan.
Buat yang nggak tau lomie, gue gatau ini khas mana yang pasti chinesse food lah ya, mienya kental dicampur kangkung pake ebi, ditambah siomay basah, bakso dan kuahnya udah gurih gausah dibumbuin apa-apa. biasanya ditambah sambel doang sih emang. lebih enak panas ato anget soalnya biar kuahnya masih kental, kalo dingin kan udah agak cair.haduh, Aku jadi lapeeer niih pulang kantor melipir ke lomie apa ya *sigh*


Bakso cina 
1. Yamien wale
Pernah baca novel cintapuccino ? yang setting ceritanya di sebuah warung yamien, itu inspired by yamien lela a.ka. wale. heitzz banget dimasa ABG gue, bela2in ke rancakendal dago atas dari kampus yang di ujung Bandung, demi semangkok yamien dengan suasana homey.
Pernah gue review sedikit disini . soal rasa sama tempat gausah diragukan lagi deh.

 2. Bakso Akung
Porsi superbuesaar tapi bisa pesen porsi setengah juga koq. setengah porsi itu setara porsian bakso biasa. temennya bakso macem-macem ceker, siomay, pangsit, tahu. jadi kalo pesen bisa BPT (bakso, pangsit, tahu), BPTSC (Bakso, pangsit, tahu, ceker) kalo mesen porsi 1 komplit udah pasti super full perutnya. gue belom pernah pesen porsi 1 komplit sih secara ga suka ceker juga ya. sekali-kalinya gue pesen 1 porsi BPT doang itu udah begah bangeeet. kapok, biasnaya gue pesen setengah sih. harganya jg agak mahal dibanding bakso lain. FYI walau namanya Akung pemiliknya bukan warga keturunan. disebut Akung dari kata Jangkung. berawal tahun 1989 berjualan di pinggir trotoar Jl. Ambon, kemudian pindah ke halaman rumah di Jl. Manado kemudian pindah ke Jl. Lodaya menempati sebuah bangunan permanen sampai saat ini. Jl lodaya nya lebih deket ke perempatan pelajar pejuang. Dan selalu penuuh di jam makan siang, waktu wiken apalagi. super penuh deh.

Gue aja mulai makan bakso Akung ya sejak 12 tahun lalu, sama temen-temen kampus karena searah menuju kampus. Doyan kesini walaupun dulu termasuk makan mewah karena mahal ya. tapi sepadan banget sama rasa dan porsi superbanyak. Ada es durennya juga berupa duren montong gelondongan gitu dikasih es supermanis deh pokoknya tapi sering sold out dan nggak tersedia kalo lagi nggak musim
Gambar darisini
 
3. Yamien Toko Yu

Gambar darisini
Buat gue, ini adalah KW-nya wale. kalo lagi males ke atas, ya melipir ke toko yu aja deket dari kantor. letaknya jl teuku umar belakang borromeus. rasanya emang lbh enak wale dan lebih mruah wale tapi ini lumayan juga sih. toko yu ini juga udah berdiri cukup lama sejak zaman belanda gitu dulu sih toko kelontong jual berbagai macam makanan. (ini gue pernah baca di koran PR) skarang ke-kuno-annya masih ada sih, di etalasenya menjual berbagai macam makanan jadul kaya coklat suzana dll. trus mie sama baksonya dia bikin sendiri, selain yamien juga banyak menu rumahan lain. kebanyakan chinese food tapi harganya emang agak overprice buat porsi segitu. cuma suasananya mirip2 wale, homey banget.


4. Bakso soun

Parah gue cuma foto menu doang tapi pas baksonya dateng keburu laper langsung digrauk tanpa sempet dfoto. intinya suasananya enak deh tempatnya semi cafe gitu, makan bakso tapi agak sedikit naik kelas. harganya juga murah koq. yg terkenal sih menu kriuk kriuk which is mie digoreng kering jadi semacam kerupuk gitu. baca review lainnya disini, gue juga tau bakso soun darisitu secara gue ga begaol ke daerah bubat sekarang.
Tempatnya di Jl Lodaya di belakang lapangan softball, sejajar sama war0eng steak zaman dulu *sekarang udah ganti nama*

5. bakso si boy
Adanay di jl veteran seberang lab prodia. baksonya di spanduk gitu pinggir jalan tapi lapaknya cukup besar. seperti bakso2 cina gitu temennya banyak,pangsit, siomay, tahu. Rasanya enak tapiii....buat gue harganya kemahalan. hampir sama ama bakso akung padahal kantempatnya nggak senyaman akung yang di dalem bangunan gitu ya. Karena itu walaupun suka gue cuma 3 x kesana.

Golongan bakso malang
1. Bakso malang mandep
cabangnya banyak, dulu yg paling tenar sih di depan istiqamah jl citarum tapi skrg yang disitu udah pindah ke jalan di baliknya. itu namanya jln apa yak. trus dia juga buka cabang yang besar semi cafe di jl citarum 32 (deket pusdai)
gambar darisini
 2. Bakso malang enggal
ada di jl burangrang deket smu bpi
gambar darisini
 kalo lagi penuh antrinya emang bisa kaya gini
gambar darisini
3. bakso malang cipaganti
gambar darisini

4. Bakso saboga
kalo ini versi lebih modern dan agak berkelas kali ya, banyak ditemukan di foodcourt juga. kalo tempat aslinya di jl burangrang. Harganya juga emang harga resto bukan kelas warung kaya 3 diatas. tapi rasanya enaak emang trus variasinya banyak. semua variasi bisa pake kuah (jadi bakso malang) atau pake bumbu kacang (jadi kaya batagor)
gambar darisini
dan terkahir ini sebagai bonus,ini dia kembarannya bakso. favorit gue. The famous cilok in town ! cilok mang welly depan Griya Pasteur

Ada yang mau nambahin lagi list bakso enak di bandung buat bekal jajan gue wiken ini ? mangga atuh...
*btw kenapa ya gue setiap wiken bawaannya pengen posting makanan hehehe*

11 Comments:

aduuhhh... ini bakso bikin ngiler
jadi pengen nyobain semuaaaaa, haha :p

Itu bakso Semar...ada dong di Tubagus Ismail/Sadang Serang...selemparan batu doang dari rumah, buka 24 jam jg.

Tapih tapih...aku kok ya selalu lebih selera dgn bakso kampung (a.k.a bakso solo) ya, favorit yg ada tendanya dkt RS Ginjal...sukanya krn udah dites jgn pake vetsin pas diraciknya rasanya msh bener :D

Itu bakso anggrek sama bakso sabang jelas masuk agenda must try! *kemudian menghubungi suami minta ditemenin kesana*

Aku suka Mie baso enci di lengkong kecil, Ada postingannya di blogku arsip feb 2011 hehhehe.".

Wow...great recap soal warung baso di Bandung :) Setuju, Bandung surganya Mie Baso. Mau rekomen warung Baso lain yang harus dicoba...
- Mie Baso Miskam, Jl. Talagabodas http://jejakrasa.blogspot.com/2012/05/mie-baso-pangsit-miskan-baso-place-in.html
- Mie Baso Avon, Jl. Jend. A Yani
- Mie Baso Sam's Strawberry, Jl. Ir H. Djuanda http://jejakrasa.blogspot.com/2011/11/sams-strawberry-dago.html

Btw, thanks for the backlinks to our blog. Keep blogging!

+ Bakso Tulang rawan di jalan yang mau ke lodaya (deket mangle)m pokonya tempatnya tenda gitu.. tulang rawannya enaak beneer apalagi yang pedes :D cuma emng agak lama bikiinnya

baca ini pas makan siang bikin ngacay.. huhuhu.. mau baksonyaa..

Itu yang baso anggrek, basonya jaman aku smp dulu.. masih ada yaaa... udah lama banget ga makan baso itu.. jadi kebayang deh baso gedenyaa.. slruuuppp... :P

@netta
hyuk ke bandung, nanti dianter jajan baso
@astri
barutau semar ada disana, ih di sdg serang banyak baso2 fav aku,secara dulu daerah jajahan. deket rs ginjal tapi nggak pernah. err itu baksonya bener2 dari sapi kan bukan dari gin...hahahaha
@vera
wah nambah list baru nih, meluncur ke postingannya ah..
@Alia
oiya bakso miskam juga kmaren belom sempet dicoba. Kalo Avon itu halal ga yah buat muslim ? hehe sering lewat klo dulu pas ngantor di asia afrika tapi ragu2 euy. makasih ya infonya :)
@Lia
ih di lodaya sblh mana ? namanya apa li, kan abiw suka banget tulang rawan
@Dian
iya si anggrek legend banget dr zaman dulu, aku pernah ketemu sama yg punyanya ramah bgt nyapa2 pelanggannya

Asli ngak sopan postingannya, kan jadi ngencessss, mana aku paling jarang makan bakso dijakarta, jarang nemu yang pas, jadi pengen ke bandung nyoba semua, kapan yah :((

@farah
ayo dong rencanain main ke bandung sebelum pergilagi ke antah berantah.nanti kita makan bakso bareng

aduh teh, aku tiba" nemu blog nya nih ttg baso jadi ngiler pengen stay di bandung lagi :(

emang beda yaa rasa baso bandung apalagi maknnya pas dingin2 hujan gitu :)