Tuesday, April 05, 2011

Oven hunting

Sebenernya udah lama gue pengen beli oven, tapi kemaren mendadak jadi pengen banget gara2 liat postingan Amel yang ini dan ini huaa pengen nyoba resepnya tampak enak, mana fayra kan suka bgt pisang. Tapi mendadak nyali menciut krn prosesnya harus dibakar di oven huahuahuhuhu ga punya oven. Dulu sih pas nikahan ngarep ada yang ngadoin, hampir semua peralatan rumahtangga yang gede itu hasil kado tapi koq ya nggak ada yg ngadoin oven & mixer ? Tau kali gue ga suka masak :( selain itu mengingat waktu itu pernah juga gue kan mau bikin macaroni schotel resep andalan gue dari sejak gadis hihi. dan gue menyadari gue ga punya oven, tapi gue masih punya dandang ukuran sedeng kan yaudahlah bisa dikukus juga koq. Gue udah bikin seporsi pyrex bulet yang diameternya sama ama dandang dan taraaa....pyrexnya ga muat di dandang, offside telinga pyrexnya! arrgghh jadinya gue sampe ke rumah nyokap bawa2 pyrex numpang ngebakar di oven. Sebel.bisa sih gue pindahin ke mangkok stainless gitu tapi kan bisa jadi 3x ngukus krn adonannya bikin banyak.  Karena 2 alasan besar diatas gue bertekad kuat pengen beli oven & browsing+tanya2 oven yang bagus murmer *pasang iket kepala* 

Pas gue ngetwit banyak yang pro cons antara otang (oven tangkring yang ditaro diatas kompor) dengan oven listrik.Otang jadul emang tapi kelebihannya :
1. Ga makan listrik , tapi makan gas. Iya nenek2 juga tau tapi konsumsi gasnya kalo dirupiahin lebih murah dr konsumsi listrik kalo dirupiahin
2. Ringan di kantong
3. Kapasitas besar dan bentuknya juga besar
4. Kalo lagi ga dipake bisa ditaro di gudang dulu atau dimana, klo oven listrik kan sayang kayanya yang dicampur barang2 ga penting
5. Yang recommended katanya merk Bima, Hock gitu
Kekurangannya :
1. Ada kemungkinan meledak, ya sebenernya oven listrik pun ada sih. Cuma klo otang kan bahannya lebih rentan aja
2. Nggak ada pengatur suhu
3. Nggak ada timernya jd hrs pake timer kepisah. Beresiko juga kalo lupa dese ga bisa mati sendiri kecuali kalo otangnya meledak, hyuk -__-
4. Nggak ada posisi2an (?) maksudnya kalo oven listrik kan ada yg bake atas aja, bawah aja atau atas-bawah (ini apaan sih kata2nya...)

Nah otang itu sih nyokap gue dulu punya *dan mungkin nyokap2 para pembaca sekalian, ngek bahasanya* zaman dulu gue inget suka bantuin nyokap bikin kue pas mo lebaran, gue bagian ngoles2 kuning telor pake kuas di atas kue keju biar mengkilat, atau masang sukade atau kismis, dan bagian memakan kue2 gagal *yang bagus, disimpen dalem toples, dibukanya pas lebaran* dan sejak entah kapan gue ga inget, kayanya gue SMP nyokap udah ga pernah bikin kue sendiri sejak yg jualan kue lebaran jadi semakin banyak dan harga terjangkau dan nyokap gue males kayanya. ohya dan otangnya meledak juga, jadi ga beli lagi. semakin ada alesan buat beli kue jadi aja *nurun ke anaknya* sekarang setelah musimnya oven listrik nan canggih pun nyokap gue tetep beli kue jadi dengan alasan yang pertama dan kedua. Oven listrik nan canggihnya cuma dipake sesekali buat bikin masakan2 canggih juga. oke, cukup  ya nostalgia bersama oven nyokap.

Lanjut, terus karena kemungkinan2 :
1. gue ceroboh, kadang pikun, kadang mendadak budek. bisa2 bunyi timer ga kedengeran atau gue lupa matiin otang
2. Gue nggak akan tiap hari juga baking secara niat juga munculnya ngga tiap hari, jadi tagihan listrik kayanya masih bisa diselamatkan

Jadi kayanya gue prefer beli oven listrik dengan kelebihan sbb :
  1. Bentuknya lebih compact, kayanya kecil sekali kemungkinan gue bakal baking buat se RT. palingan buat berempat Fayra. Jadi kayanya bentuk yang lebih kecil dari otang juga gapapa
  2. Lebih praktis tinggal colok aja, ga perlu mandek ditengah kalo gas mendadak abis. tapi kalo listrik mati juga mandek sih cuma kemungkinannya lebih kecil
  3. Ada timernya, menyelamatkan masakan dan dapur kalo gue lupa matiin atau ga kedengeran bunyi alarm timer manual
  4. Ada pengatur suhunya walaupun yang gue baca-baca beberapa oven itu beda dikit standard suhunya. Maksudnya misalnya di resep dibilang dibakar pada suhu 200 nah oven A diset suhu 200 tuh mateng, oven B diset suhu 200 masih belom terlalu mateng. Jadi katanya pinter2 "membaca" moodnya oven hihi maksudnya emang kalo lama2 udah sering temenan sih kita tau ya standard kematangan dan suhunya dia segimana
  5. Ada posisi2an, buat bakar atas aja, bawah aja sama atas bawah jadi matengnya bisa lebih merata. Ada juga yang bisa nge grill sekalian.
  6. Bentuknya lebih cantik
  7. Cocok buat pemalas yang pengen praktis kaya gue

Kekurangannya :
  1. Boros listrik. Harus teliti banget liat di kemasannya, butuh daya berapa si oven. jangan sampe besar pasak daripada daya di rumah. untuk point kelebihan nomer 5 nih misalnya ada oven yang bakar atas aja 500W masih aman kan ya, tp untuk atas bawah 1000W nah kalo dirumah cuma 1300W harus jaga2 matiin listrik yg ga perlu.Biasanya sih kulkas doang yg nyala kalo siang,scr bahaya kalo kulkas on-off. jangan sampe si bibi ngedadak nyuci pake mesinlah, atau nyalain pompa air lah, bisa jepret. Nah tapi ya untuk perhitungan konsumsi listrik sendiri dan pengaruh ke tagihan, biasanya kan beberapa resep yang butuh top-down bake itu cuma di 10 menit terakhir aja. Misalnya nih gue bikin macaroni schotel biasanya 20 menit bawah aja trus 10 menit atas-bawah. Jadi konsumsi listrik besarnya cuma sebentar. Mengingat kembali point di atas, gue nggak baking tiap hari, dan nggak buat satu RT. Mungkin kalo mendadak gue punya ide brilian buka usaha baking, gue beli oven listrik yg lebih canggih, itupun kalo selain ide, gue juga punya duit buat belinya hihi
  2. Nggak bisa disimpen di gudang kalo lagi nggak dipake, eh ya bisa sih tergantung gudangnya gudang buluk atau bukan dan tega atau nggak naro disana. Masalahnya ditaro dalem lemari, kegedean dan makan space, ditaro di gudang ya sayang juga ya udah cantik2 gitu.
  3. Kapasitasnya lebih kecil dari otang yang bisa beberapa susun loyang sekali bakar
Jadi berdasarkan googling, baca milis NCC dan baca blog ibu2 yang suka baking yang ini lalu disini dan disini katanya oven listrik Sharp dan Kirin (yang harganya mungkin sekitar 500 ribuan yang tipe 250RA seperti di link tsb dan 750 rban buat tipe 350RA, belom ngecek di toko) spesifikasi bisa dicek di link diatas. Trus dari hasil sumbang saran emak2 cerdas,cantik, baikhati dan suka memasak di twitter ada 2 rekomendasi oven listrik lainnya :
  1. Maspion harganya sekitar 300 ribu sekian konsumsi 850 watt (nggak tau bawah aja apa atas bawah) tapi nggak ada panggangan di atasnya (buat ngelelehin mentega atau cokelat)
  2. National harganya sekitar 310 ribu ada panggangan atas
KBO-RA350 Source : here
KBO-RA250 source : here
 
Maspion MOT-600 source : here
Gambar oven national ga nemu. Klo ga salah Ika kemaren beli yang National apa yang Maspion ya ?
Mungkin ada referensi oven2 listrik lainnya silakan ditambahkan ya. dan tolong koreksinya juga kalo deskripsi kekurangan dan kelebihan oven versi gue ada yang salah. Secara gue kan belom pernah pake otang, baru pernahnya pake oven listrik di rumah nyokap.

Trus jadinya gue beli yang merk apa ? belom beli karena belom sempet ke Mutiara Kitchen andalan gue hehehe. Ini mah sekedar review ajaaa siapatau ada ibu2 clueless yang berniat memulai baking seperti sayah. Nanti deh ya kalo udah beli dan yang pasti udah dicobain buat baking, gue review lagi. 

28 Comments:

gue punya din, kirin yg warna coklat itu (ga inget tipenya apa), kado nikahan, hehe.

so far sich gue suka ya sama oven itu, bisa buat segala mcm, ringan, trus kapasitasnya pas aja (ga kegedean- ga kekecilan)

noted ! thanks yaaa rekomendasinya, mudah2an tar dapet harga yg cocok nih pas beli :D

punyaku juga merk Kirin, kado nikahan dr kantor (Alhamdlh dapet kompliiit, dpt mixer sm loyang2 juga) disuruh rajin nge-baking kali :D hehe

reviewnya: listriknya sih ga merhatiin, tapi loyang2ku bs masuk semua kok, klo ga dipake dimasukin dus trus disimpen di kolong gt aja, gamuat masuk lemari sowalnya

Happy Baking Din!

TFS di..gw mo beli oven, soalnya di tempat yg baru ga ada ovennya huhu. dtempat tinggal yg lama ovennya nyatu ma kompor.

trus liat postingan loe yg ini "loh loh loh" yg kirin itu mirippp ma punya gw, cm beda merk. asli gw ga tau itu bs buat oven ya? gw kira toaster doank. *huhuemakdodol*

Halo Dinni.. salam kenal..

Aku juga baru beli oven beberapa bulan yang lalu. Yang merknya Kirin item itu.. enak kok pakenya.. Menurut aku satu kelebihan lagi pake oven listrik dibanding otang itu lebih merata matengnya. Soalnya dulu kalo buat kue kering pake otang suka ada aja bagian2 pojok loyang yang gosong.. Aku beli kemaren di toko kelontong daerah kosambi bandung sekitar 450 ribuan. Bisa ditawar pula.. ga tau sekarang udah naek lagi belum ya harganya.. hehe..

selamat browsing2 oven yaaa..

saking penasarannya, gw lihat lagi yg gw punya, hehe.

ternyata punya gw tuch KBO-RA190 untuk 19L, wattnya 400, beratnya 5,5 kg. jadi lebih kecil dari tipe2 di atas din, tapi menurut gw mah udah cukup & berguna kok :)

HTH yaa

Tenkiess Din sharingnya. Gw juga mau beli nihhh. Tapi buta sebuta butanya sama oven.

klo gw dikadoinnya mixer..jd semanget baking, oven doang yg beli sdirii...oxone 400rb. lumayan gw pk oven listrik sak puas-nya tagihan listrik wkt msh ngontrak hny 60rb saja, coz kan bs di set mau pk api atas/bwh/dua2nya jd iriit :)

This comment has been removed by the author.

@ecy : sama ama yg mana cy, si kirin ? dibaca2 atuh kotaknya neng :D
@Dian : haloo salam kenal juga, makasih infonya ya kalo nanti di Mutiara mahal, aku juga mau cari di Kosambi. Klo di ABC males ya nawarnya lagian klo wiken suka susah ditawar :(
@Netta : ada tipe lain ya, soalnya geu browsing cuma 2 tipe itu doang. oke net, catet dulu buat hunting wiken ini
@Wian : wi...maaf ya wkt itu malah ga kebales twitnya, mksd hati mau mention lo dgn postingan ini eh keburu lo nya mampir duluan.ayo kita baking, wi..:)
@Windia : oxone 400rb ya ga jauh sm si Kirin ya kirain Oxone mahal hihi baiklah makasih masukannya, tar diliat sekalian deh

Huhu .. ngakunya bakul kue tp daku ga punya oven *dulu pake py mama n ga blh dibawa*. Oxone jg bagus din, daku niat beli yg profesional. Dulu pernah liat2 di Mutiara kog kurang lengkap. Di ABC kyknya ada satu toko yg gede n bertingkat spt supermarket elektornik (lupa namanya), disitu byk macam nya deh.

Bagus nih din reviewnya, berhubung aku jg lg di masa2 pengen banget punya oven. Mau pake otang, tp jadi ga tau ukuran suhunya..ribet deh utk org yg ga ngerti baking. Padahal resep2 itu kan selalu nyantumin suhu buat bakingnya.
Btw, kl bisa sekalian bikin review oven yg listriknya paling mentok 500an watt dong *ngelunjak*. Listrik di rumah cuma 900 watt :p

din, gue baca postingan ini kok kebanyakan ngakaknya ya? hahahahaha..

itu kirin kece banget bentuknya :(
jadi pengen..

hiihiii sama ama pertanyaan lo, gue jg lupa belinya maspion apa nasional.. uda dimasukin gudang sama bapake.. *ketauan banget cuma pengen punya2an doang*


tar ah bakingnya, tunggu lo nulis resep di blog dulu..
siapa tau latah pengen ikutan..
secara bikinnya juga ga mungkin yg ribet dan cari bahan yg susah kan? ;p *sesama pamalesan*



btw, itu nama ika knp di link ya? -_-' *malu punya blog hasil ikut2an yg nulisnya kl lagi kumat doang*

hore dini baking, ga tahan ya lihat foto kuweh yang aduhai? hihihi.. postingnya bakal nambah deh "recipe hunting". reviewnya bagus, selalu bagus! selamat baking, kutunggu resepmu :)

Hei... nice post ! :)
Survey ovennya boleh nih !
salam kenal ya mba ...
saya juga sekarang ini pakai oven listrik kecil dengan watt gede.
Merknya George Foreman : aneh ya ? :P
harusnya ini buat masakan,bukan buat baking jadi boros banget
dengan posting ini saya jadi kepingin banget beli oven listrik yang beneran. thx buat infonya ini :D

@Reni : log in store maksudnya ya ren ? iya lengkap itu emang sih suka beda tipiss sama sbelah2nya tp itu jg untung2an klo lg sial nawar sih suka lebih mahal dr login store.ayo beli ren tar orderan tambah banyak kan ^_^
@Uci : justru ci, kalo ada ku juga mau oven yg atas bawah bia cuma 500watt.Masalahnya blom pernah nemu, adakah ? hayu atu urg baking nanti kalo ketemuan sm ning sakalian botram :D
@Ika : sengaja di link biar semangat nulisnya dan bakingnya :p ayo gue tunggu resep2nya, sebelumnya cek dulu itu oven merk apa sebelu keburu membusuk di gudang hihi
@Dewi : wi, ini kan niat namanya juga. ayo dukung aku baking biar rajin,tapi biasanya kalo niat tp bilang2 gini,suka gagal ya *tertunduk lesu* btw aku udah beli tadi ovennya, nanti direview kalo udah dipake hihi
@Susan : halo salam kenal, wah beneran baru denger tuh merknya dan baru tau ada oven yg cuma buat masakan bukan buat baking ? maksdnya bedanya gimana ? hihi *langsung googling aah..* ayo2 semangat bakingnya pk oven baru :)

hi salam knal,. saia juga lagi cari oven yang harga pas dan watt rendah apa ya?? klo kirin bagus ga ya??

halo mba ratna, akhirnya saya jadi beli Kirin (bisa dilihat reviewnya di post selanjutnya) http://the-syah-family.blogspot.com/2011/04/udah-beliiiii.html menurut saya recommended bentuk & bahannya bagus untuk oven sekelasnya, gampang dibersihkan & fiturnya banyak. dan berdasarkan review yang saya baca sih awet :)

mba uda coba pake ovennya? :)
aku jg kepikir pengen beli oven tapi takut boros listrik...trus masi bingung gunanya api atas n api bawah...
:(

udah :) overall aku puas koq.lumayan buat tukang masak pemula. jadi kalo awal2 aku pake api bawah, biasanya api atas itu pas udah 3/4 matang atau misalkan waktu baked nya 30 menit nah 10 menit terakhir baru setel api atas bawah, untuk lebih mematangkan dan mempercantik. soalnya kalo dari awal udah api atas bawah, aku sering kejadian luarnya/atasnya mateng tp dalemnya belom. so far juga listriknya nggak boros koq, dgn asumsi kalo aku pakenya wiken aja sih ato sesekali weekday tapi jarang

Halo mba,lg googling nyari review oven eh larinya ke sini...makasih.infonya lengkap buat newbie ky aku...plus ada harga dan tempat belinya...
Kl oven Чäπ9 mba beli kl baking cookies musti 1 loyang aja ya dan yg lain antri..mksh ya :)

halo mba anonymous, iya betul kalo oven aku paling muat 2 loyang kecil, yang lain antri. cuma berhubung aku juga ga pernah masak banyak jadi ya cukup. kalo mau lbh banyak coba tipe lain yg ukurannya lebih besar dr ini merk kirin juga, aku post di postingan sesudah ini. mudah2an membantu ya

nyesel banget ga baca dulu postingan ini tadi pas mau berangkat beli..
ketipu sama tokonya :(
kebanyakan yang jual tipe 190RA itu 400rb kurang. gw beli harganya 600rb :'((

lumayan referensi buat ntar kalo mau ngisi rumah baru

Salam kenal Mbak, kalo pake Kirin dg daya listrik rumah 900watt bs ga ya?

@erin
waah lumayan ya bedanya, tapi semoga terhibur sama hasil2 bakingan nya :)
@ano
mm itu saya kurang yakin sih mbak, soalnya bukan org PLN. klo scr logika kan atas bawah cuma 800 ya tp ntar kalo sy blg bisa taunya nggak bisa tar knapa2 lagi sm listrik rumahnya. ato coba bakingnya bawah saja kan rinsipnya sama kaya oven biasa, apinya hanya di bawah kan. posisi bakar atas bawah kan biar lebih cepat & mengatasi kalo2 ga merata

Makasih buat postingannya, aku juga lagi survey nih :D
ternyata watt buat oven itu juga bisa lebih besar dari komputerku hehehe

Ahh..bingung bgt mao beli oven kirin ap cosmos y?