Friday, December 05, 2014

Hello Syaura

Welcoming Syaura Khadija Raihanun to the family !
semoga menjadi anak yang shalihah, sehat dan cerdas.

Doa abi dan bunda semoga Syaura menjadi anak yang cantik (Syaura) sehebat istri Rasulullah, Siti Khadija, seharum wangi surga (Raihan) dan penyayang (Hanun)

Lahir dengan berat 3,7 kg panjang 51 cm di RSIB Premier Bintaro

Setelah ditunggu-tunggu selama tepat 40 minggu akhirnya dokter dan gue menyerah dan sepakat untuk melahirkan Syaura secara SC.
Iya, gue tadinya berencana VBAC, secara jarak juga udah memungkinkan karena terakhir SC gue 4,5 tahun yang lalu. Trus Dokter meriksa kondisi luka dlsb nya juga bagus.
Gue pengen bisa melahirkan normal tanpa operasi.
Minggu ke 37 sampai 39 posisi kepala udah di bawah tapi belum terkunci di jalan lahir.
Dan berhubung persalinan pertama gue SC, kalo gue berniat VBAC nggak bisa dibantu oleh obat-obatan apapun semisal induksi atau ILA. ini gue baru tau loh.
Jadi kalo induksi kan seolah-olah "memaksa" bayi untuk masuk ke jalan lahir, untuk anak kedua dst dengan persalinan sebelumnya, normal sih bisa. Tapi kalau yang sebelumnya SC itu nggak bisa soalnya bisa jadi mengganggu luka SC yang lama. bisa robek lagi kalo dipaksa, eoowww...

Kemudian untuk VBAC juga nggak bisa ILA kalau kemudian bisa melahirkan normal trus kesakitan, soalnya nanti susah dideteksi apakah si ibu ini kesakitan karena kontraksi atau karena ada sesuatu dengan luka bekas SC nya.

Jadilah gue dan dokter sama-sama menunggu tick tock tick tock. Kontraksi sih dari umur 38 minggu udah sering banget. Gue sampe GR berat karena rasanya nggak enak banget di bagian bawah, gue masih inget rasanya beberapa jam sebelum ketuban pecah pas fayra lahir. nah kira-kira gw ngerasain itu selama 2 minggu deh.
Tapi nggak ada flek.
Nggak ada ketuban rembes
Apalagi pembukaan.

Umur 38 minggu gue masih ke Bandung karena ada acara lamaran ade gue, Alhamdulillah nggak ada apa-apa di jalan, padahal itu kita lewat Puncak perginya karena harus nganterin si bibi dulu ke rumah kakaknya karena ada nikahan ponakannya.
Untungnya gue nggak stress, yang ada malah bahagia ngerasain dinginya sama view Puncak.
Udah lama deh nggak ke tempat-tempat dingin kaya Lembang, Dago atas gitu.

Umur 39 minggu 3 hari gue mulai rewel sama dokternya, kapan nih dok lahirnyaaaa
gue mulai pasrah kalo harus SC lagi
Untung dokter kesayangan gue itu orangnya santai.
Akhirnya dia bikin kesepakatan kalo 40 minggu tepat di hari selasa 14 oktober, belum ada tanda apapun, yah apa boleh buat harus SC lagi deh.
Hari senin malem gue harus check in dan dijadwalkan SC selasa pagi jam 8.
Walaupun gitu teteplah gue ngarep ada keajaiban gitu tiba-tiba ketuban pecah hari sebelumnya.

But it's not happen.

Jadi hari senin dengan nangis-nangis berat hati gue nginep di RS sendirian, untung fayra berkali-kali gue kasih pengertian kalo malem itu gue ga bisa tidur sama dia, sedih banget deh ga tidur meluk fayra. 
Berkali-kali gue peluk cium fayra, menyadari juga bahwa dalam beberapa waktu lagi mungkin gue akan sibuk sama bayi baru jadi ngak bisa full waktunya buat Fayra.
gue juga minta fayra berdoa agar gue dan ade lahir selamat, sehat.
smepet Fayra bilang "bunda, gimana kalo bunda meninggal, Fayra ga mau bunda meninggal"
itu bikin gue nangis banget ga sih...

Tapi gue sama abiw memang mengajarkan konsep bagaimana kalau bunda abiw meninggal duluan.
Gue ajarin kalo itu terjadi Fayra harus jadi anak soleh dan tetap berdoa sama Allah biar kita semua nanti bisa ketemu lagi di surga. Doa dari anak soleh pasti dikabulkan Allah dan bunda sama abiw pasti seneengg banget didoakan sama anak soleh.
Nanti fayra bisa sama nenek, om, tante, kalo bunda abi nggak ada dsb.
Kalo Fayra ga mau bunda abi meninggal, Fayra harus rajin berdoa sama Allah biar bunda abi sehat-sehat, selamat. Semua orang pasti akan meninggal, nggak tau kapannya terserah Allah. bisa sekarang, besok atau udah tua.

Jadi gue pengen Fayra lebih siap kalo apapun terjadi sama gue atau Abiw.
Nggak ada yang lebih pasti di dunia ini daripada kematian, kan ?

ada yang mellow
  oke, balik ke cerita melahirkan,

abiw ato nyokap jg gue larang nungguin gw malem itu.
Save the energy for tomorrow
and the day after :)

Sebelum masuk kamar gue harus cek darah dulu persiapan operasi dan ada prosedur test HIV segala, yang mana kata orang RS Premier nya ini emang prosedur baru juga di mereka, semua pasien yang mau melahirkan, harus cek HIV.

14 oktober 2014
Jam 5 gue harus udah mandi dan keramas pake antiseptik yang disediain RS. Ga lama Abiw dateng.
Nyokap baru dateng setengah 8 soalnya nganter fay dulu ke sekolah, ngehibur fay.
Fayra sendiri sih dia udah bilang nggak mau liat gue ngelahirin karena dia "kasian liat bunda berdarah" dan dia udah bilang-bilang bahwa dia akan ke RS sore-sore kalo ade udah lahir.
Jadi pas abiw shubuh-shubuh ke RS dia udah nggak nanya lagi, karena tau abi mau jagain bunda melahirkan.
Good girl.
Trus jam 7, suster dateng dan ngedorong gue ke kamar operasi.
Rasanya ? lebih santai dari SC pertama sih.
Tapi hari-hari setelah appointment SC itu justru yang bikin gue deg-degan banget duh gimanaa gitu kalo udah ketauan harinya.
Dulu kan gue SC spontan jadi, mau ga mau harus dihadapi.
Kalo ini kan direncanain jadi malah takut ini itu sendiri.

Tapi pas blarrr kejadian didorong ke kamar operasi sih gue lebih santai.
Apalagi pas tau Abiw boleh masuk ke ruang operasi.
emang sih sebelumnya ditanya dulu, bapak kuat ga ? trus dikasih tau ntar ya standardlah ngadpenya ke gue aja gausah liat-liat ke bawah.
Tapi ya dasar si abiw penasaran juga dia lirik-lirik.
Sampe-sampe di 1 kesempatan dia nanya" kamu ga kerasa apa-apa ya ?
enggak.
beneran ?
iya beneran.
Sepanjang operasi sambil megangin tangan, kita malah ngobrolin santai macem-macem termasuk, yah sementara dadah dulu ya XXI. soalnya kamar operasi nya pas banget di depan XXI Lotte mall jadi gue tiduran, itu mulu yang keliatan hehe.
Jadi inget dulu nonton lagi setelah fayra umur 7 bulan.
Long way to go ya, biw :)

Jadi kata abiw padahal dibawah sana lagi diobrak-abrik bak lemari baju penuh trs ditarik 1 baju paling bawah, kan ambyar semua atasnya. hauuuuuuuuu.

Jam 8.50 dokternya bilang sebentar lagi bayi nya akan keluar trus, dokter dan 3 perawat susah payah ngedorong dan narik bayi, yang 2 ngedorong dari atas, yang 2 di bawah gatau ngapain deh.
Abiw cuma bilang " itu udah keliatan rambutnya sama matanya ngintip "
dan akhirnya jam 9.00 kedengeran tangis bayi yang melegakan hati....
Welcome to the family, bidadari bunda yang kedua.

Dokternya sampe bilang "din, pantesan nggak mau turun bayinya, gede banget. Keringetan saya narik-nariknya"
Jadi berat Syaura diprediksi terakhir 3,4 kg ternyata 3,7 aja lahirnya.
Alhamdulillah sehat, lengkap dan selamat. sempet ditaro diatas dada buat ngerayap2 nyari nipple IMD tapi ga sampe menyusui, abis itu Syaura dibawa untuk dibersihin.



Jam 11.30 gue udha dianter ke kamar setelah sebelumnya di recovery room. sambil nungguin SYaura, gue pompa-pompa PD pake medela harmony walaupun ga dapet apa-apa sih cuma keliatan udah ada titik-titik ASI.
dan jam 14.00 Syaura dianter ke kamar dan gue menjalani proses IMD sebenernya, bra-less dan membiarkan SYaura nyari-nyari sumber ASI.
Alhamdulillah dia jago nyarinya dan langsung minum dengan kuat. walaupun masih nggak tau pas atau enggak.
Rasanya tetep amazing koooqqqqqqq menggendong dan menyadari ada 1 mahkluk mungil yang akan nempel terus ke gue sebagai perantara kehidupannya.

colostrum, my precious investment
Abis ashar, Fayra dateng dan dia seneeenggg banget finally ketemu adiknya.
Bolak balik nanya, hari apa bisa ngajak ade main masak-masakan.
Yaampun nak, nggak bisa langsung main juga kalo udah pulang.


their first meet

Berhubung ini SC kedua, gue jadi udha lebih tau trik-trik nya biar cepet pulih adalah HARUS KUAT, jangan cengeng jangan manja, sakit ini itu. 
Hari pertama abis SC kan emang masih harus tiduran
Hari pertama sore, gue udah belajar miring-miring, emang luar biasaaa sakitnya apalagi luka SC + kontraksi + kepanasan karena efek bius, sementara itu AC kamar ga boleh terlalu dingin karena bayi nya rooming in.
Tapi gue tau this shall pass, hari pertama abis SC emang berat banget, kalo dulu sih gue manja, sakit dikit ngek, ngok, ngek, aduh...
Sekarang demi Syaura dan kelancaran ASI, gue ngerasa harus bisa berjuang cepet pulih, biar infus dan kateter cepet dibuka dan posisi gue bisa lebih enak kalo menyusui, nggak tiduran miring.
Gue juga makan segala makanan yang disediain RS, 3x makan berat+ 3x snack. Untung menurut gue sih enak, entah karena gue laper berat ya. segala roti-rotian dan cemilan sehat yang dibawain nyokap juga gue makan.
Tujuannya satu biar cepet pulih dan biar ASI nya banyak, mumpung baru lahiran, makan banyak-banyak won't kill you.

 
Sore udah sukses miring kiri kanan, mulai minta dinaikin sedikit sedikit tempat tidurnya. buat ngelatih badan bisa tegak. Emang sih sakit, tapi harus ditahan. Yakin deh 2 hari aja beratnya. Ini tips buat yang belom pernah SC.

Malam pertama bersama SYaura emang masih berata, bayi masih nangis-nangis ngek ngok karena posisi menyusui belom pas, luka masih sakit banget, kontraksi rahim masih sering dan kepanaasaaaannn tapi ga bs nurunin suhu AC.
susternya galak.
Ketaua aja AC 23 pas masuk kamar langsung diputer lg ke 25 sambil rada marah.
Jadi malem-malem ga bisa tidur kan gue, kipas2an dgn baju keringetan. efek bius mau ilang kan suka panas tuh keringetan.

Hari kedua 
pagi gue udaha belajar duduk karena kateter udah dicopot dan dokter ngeliat perkembangan gue kayanya cepet pulih. trus karena di encourage suster untuk belajar jalan. dengan meringis-ringis gue belajar jalan.
susah nggak ?
nggak koq
nggak salaaahhhhh......
awalnya udahmau nangis sakiiit tapi dipaksain dipapah abiw, akhirnya siang, infus dicabut dan gue udah berhasil sendiri ke toilet.

Merdeka banget rasanya bisa nyusuin sambil duduk di tempat tidur, duduk di kursi walaupun jalannya pelaaann...pelaaann....tapi beneran gue ngerasa lebih kuat dibanding pas Fayra dulu.
dan karena sakitnya ditahan dan dipaksain itu malah lama-lama berkurang loh sakitnya.
Siang hari kedua syaura sempet bobo lama dan gue mompa dapet 15ml, bahagia banget.
Langsung gue kasihin suster buat diminumin abis Syaura mandi sore, jadi gue bisa tidur dulu sebentar.

Hari ketiga 
malah pas Syaura pagi kan abis disusuin kenyang suka dibawa ke ruang bayi buat dimandiin dan diangetin, gue mandi dandan pake lipen sama ngalisin segala huehe trus ganti baju menyusui yg ketje.
Nehi lah pake daster walau di RS, pokoknya harus tetep ketje buat moodbooster biar ga kumel kucel ntar ngaruh ke produksi ASI.
Sambil nunggu syaura biasanya gue mompa dapet 10-15 ml lumayan lah. muucchh better dibanding pas lahiran fayra yang asi susah keluar awal-awalnya. ini asip yang ngasihin susternya di kamar bayi.
Sampe susternya pas nganter Syaura ke kamar, kaget, lhoo mamanya udah dandan wangi aja nih cepet sembuhnya.

Biasanya asip yang gue pompa gue titip di kulkas kamar bayi ke susternya. Trs kan jam 1 malem biasanya Syaura dibawa ke kamar bayi buat ditidurin disana biar gue bisa tidur barang 3 jam. biar produksi ASI juga bagus kan kalo gue ga kecapean. nah waktu-waktu itu kalo Syaura nangis, ASIP nya dikasihin.

Ini banget yang gue salut dari RS premier Bintaro, mereka tau kalo ibu juga butuh istirahat, jadi semua muanya diambil alih sama mereka ditawarin pokoknya kalo ganti pampers dan apapun biar susternya yang handle. Ibu tinggal nyusuin aja, trs diminta belajar mompa biar punya asip jadi bayinya bisa ditaro di kamar bayi biar gue bisa istirahat.
Nah kalo ibu-ibu yang ga nyimpen asip, pas malem kan gimanapun bayi akan tidur beberapa waktu dibanding siang, kalo dia nangis keliatan laper, ya dibalikin lagi ke kamar ibunya.

Yang gini gue ga dapet di RS tempat lahiran pertama dulu. Malah gue dulu kan bolak balik ngebel suster minta gantiin popok pas Fayra pipis ato poop, susternya sempet agak jutek bilang gini bu caranya, dilihat ya biar ibu atau bisa minta bantuan bapak, bisa ganti popok sendiri. 
Oya pas fay lahir, di RS nya masih pk popok kain. Pas syaura kemaren pake diapers sih.
Intinya RS pertama dulu tuh ibu harus lebih mandiri gitu deh. Fayra juga sama gue terus dan kurang encourage dari susternya untuk manajemen waktu tidur ibu dan bayi. 

Oya hari ketiga ini gue ikutan kelas mandiin bayi jadi training gitu sama susternya di kamar bayi. ya walaupun udah pernah kan gue lupa lagiii.

Hari keempat gue udah jalan kemana-mana dan berasa lebih kuat aja deh gitu, suster udah bilang kayanya udah bisa pulang deh hari ini bu liat pas visit dokternya sama hasil cek bilirubin.
Oya satu lagi yang bikin gue semangat cepet pulih itu adalah biar bisa menyusui lebih lancar banyak, biar bayi nya nggak kuning kaya Fayra dulu.
Fay dulu sempet kuning karena asi gue blm banyak dan kayanya belum menemukan posisi pas buat menghisap dgn baik.
Kalo syaura kmaren gue merasa kerjasama gue dan Syaura oke banget untuk memperlancar proses ini, dianya juga gigih banget mencari dan gue juga berjuang buat bisa lancar ASI nya.
Syaura hampir nggak mengalami fase bayi-newborn-tidur-terus
Hari pertama aja dia kaya gitu.
Hari selanjutnya gue bangun2in terus siang, gue paksa menyusui. Jadi malemnya ga terlalu ngek ngok walau tetep bangun.

Hari keempat, pagi ikut training menyusui sma ibu-ibu lain, dikasi tau cara pompa pake tangan *yang mana dulu gue ga bisa* trus teknik pijat dlsb.
Alhamdulillah pas dokter Rudianti visit langsung acc gw buat pulang, dia juga bilang udah ngebut aja nih jalannya, ini lahiran sesar apa normal.
demi dok, demiii asiii....
Alhamdulillah bilirubin Syaura 9.5 masih di batas boleh pulang
jadi hari itu 17 oktober, Syaura pulang ke rumah barunya....
I'm hoomeee...

foto dulu sebelum pulang

Miriipp

Jadi berhubung sekarang masih remfong ngurusin bayi dan kakaknya, blog kayanya nganggur lagi deh. Semoga cepet bisa punya waktu buat nulis lagi.
Kangen nulis !





















































Monday, August 25, 2014

Horee

Horeee....celana panjang 5 tahun yang lalu, muat lagi !
Tapi celana hamil.
#pencitraanGagal

Alhamdulillah 33 weeks now and it's getting bigger.
Gue dan bayi.
Awal-awalnya worry banget karena sampe 6 bulan gue cuma naek 3 kg. bayangin waktu fay dulu kan 6 kg kayanya udah 7 atau 8 kg naiknya deh.
Mungkin faktor gue cape karena baru menyesuaikan diri dengan rutinitas di Jakarta.
Mungkin belum nemu makanan-makanan favorit disini soalnya nafsu makan gue juga rasanya biasa aja.
Nafsu tidur yang lebih menggila.
Dan pemalasan tingkat tinggi.
Sama ama pas hamil fay, bawaan ngantuukkk melulu.
Mungkin karena sudah cukup banyak tabungan lemak belum terbakar, sisa hamil fay, sisa keguguran sebelumnya dan sisa2 kue, coklat, junkfood *cih, buang muka*
Yang pertama ditanya pas ke dokter adalah, bayinya sehat dok ? beratnya naik engga ?

Kontrol terakhir kemarin 3 hari yang lalu alhamdulillah ade bayi udah 2 kg dan akhirnya berat gue naik 2 kg dari sebelumnya, jadi total 5 kg ya.
hahaha bener kan setelah 7 bulan biasanya ngebut naiknya.

Tentang ngidam
Ngidam nggak aneh-aneh, masih seputar sekoteng, pisang goreng, klepon makanan-makanan kampung mudah didapet.
Sering banget pengen makan karbo selain nasi, kalo nasi ughh ya gitu deh biasa aja porsinya. Yang paling semangat adalah makan kentang goreng atau mashed, sampe pernah makan  di hummingbird sama gue pesen tambahan mashed potato doang seporsi.
temen gw langsung iughh koq kaya mpasi hihi.
selain itu craving about corn, cassava & yam.
Gw sering beli jagung manis trus dipipil (dipisahin bijinya gitu), rebus pake butter/mentega, tambahin susu kental manis trus parut keju superbanyak.
Malem-malem nemenin abiw kerja gw kraus kraus di sebelahnya, atau nonton dengan cemilan masing-masing (baca : Abiw makan mie instant full topping <-- baso="" cemilan="" dengan="" dsb.="" font="" gue="" rawit="" sapi="" sawi="" seafood="" telor="">

Yang paling pengen sampe nangis waktu itu pengen banget makan baso akung, pas baru sebulanan pindah ke Jakarta trus pas pulang ke Bandung hari pertama ga keburu, hari kedua hujan gede dari siang dan gue sampe nangis karena Abiw tampak males-malesan keluar.
Tapi ya demi melihat istrinya bermuram durja yaudah hujan-hujan juga cuss ke Akung.
Alhamdulillah kenyang-super puas.
Kalo ngidam barang sih ada juga, ini mah entah hormon entah emang doyan aja.
Pusing deh punya olshop malah banyak ditaksir sama yang punya, pas sale malah duluan order buat diri sendiri *grin* gajian dari ols sendiri juga malah abis buat orderan sendiri.
Ya gapapalah paling engga, beli barang-barnag baru kan nggak menggganggu neraca keuangan negara yah, biw... *alasan*

Tentang gejala
Mual panas dingin meriang sudah berlalu sejak umur 4 bulan. Itu juga kayanya kecampur ga enak badan karena penyesuaian sama hawa jakarta dan rutinitas pergi ke kantor *yang tambah lama tambah molor aja jam gue nyampe kantor*
Kalo pas hamil fay gue sempet kesiksa sama anyang-anyangan, kali ini udah antisipasi banget, banyak minum minum minum.
Tapi yang sering kerasa adalah kram di perut bawah.
Jadi kalo gue batuk atau bersin, sebis mungkin gue harus dalam posisi badan tegak agak menunduk.
Kalo gue tiduran, harus sambil miring, menekuk.
kalo engga mah, hadaawwww sakitt banget kram di bawah perut.
Emang cuma beberapa detik ilang sendiri sih tapi ya menderita juga.
Gue pikir tadinya itu sakit bekas luka SC tapi ternyata ototnya, bukan bekas luka nya.
Konsul ke beberapa dokter sih katanya nggak apa-apa cuma otot aja yang meregang karena berada di bekas jahitan. soalnya pas hamil sebelum ini (yang keguguran itu) gue juga mengalami hal yang sama.
dan hilang pas gw abis kuret.

Selain kram otot, pas masuk 28 minggu gue mulai suka kesemutan di tangan kanan.
Pernah suatu pagi, selain kesemutan, tangan gue kaku gitu kaya abis masuk kulkas.
shock banget pas mau wudhu nggak kuat muter keran air.
Setelah googling kayanya itu syndrome biasa terjadi pada wanita hamil namanya CTS (Carpal Tunnel Syndrome)

dari hasil googling penanganannya sederhana sih :

Ini disebabkan penekanan pada saraf di daerah pergelangan tangan akibat penimbunan cairan yg terjadi dalam kehamilan. Keluhan dirasakan lebih berat saat pagi hari setelah bangun tidur karena posisi tidur atau penekanan pada lengan atau pergelangan tangan saat tidur. Walaupun kondisi ini tidak membahayakan untuk kehamilan yang sedang berlangsung tetapi seringkali keluhan yang timbul cukup mengganggu . Beberapa hal yang dapat dilakukan untuk meringankan keluhan ini antara lain melakukan peregangan dan pijatan ringan di daerah pergelangan dan telapak tangan saat bangun tidur. Keluhan kram dan kesemutan juga dapat dikurangi dengan konsumsi makanan dan minuman yang mengandung kalsium dan kalium yang tinggi, minum cukup air, melakukan olah raga ringan dan istirahat yang cukup

Pas gue baca ternyata kurma banyak mengandung Kalium, jadi selain minum susu, gue minum sari kurma dengan dosis 2x biasanya. lumayan sih ngaruh agak berkurang. Trus terakhir kontrol ke dokter sama dokter diresepin obat juga namanya lupa ntar ya gue liat dulu, pake itu way better.
Soalnya pas malem sebelum ke dokter gue ga bisa tidur gara2 tangan kanan pegel kesemutan, serba salah mau gimana posisinya. yang bisa gue lakukan adalah bangunin abiw minta pijitin telapak tangan.

Tentang jenis kelamin

Ini sih dari awal hamil, gue udah punya feeling tentang cewe atau cowo. Sejalan dengan kegilaan gue terhadap barang-barnag yang merujuk pada jenis kelamin tertentu *halah, pake rahasia2an segala* terus gue sempet mimpi gendong anak bayi yang pas diliat lho koq ini anaknya Dian hueehehe padahal ketemu Dian aja belom pernah.

Pada dasarnya kita, gue abiw dan fayra beneran nggak ngotot pengen punya anak cowo atau cewe. Punya anak cewe menyenangkaan ada temen, bisa didandanin, lebih empati, dewasa, pengertian etc. Punya anak cowo juga pasti menyenangkan dan such a challenge karena kita belum pernah dan penasaran. 
Apalagi sesuai plan Insya Alloh kalo dikasih rezeki dan umur pengennya gue punya anak 3, apapun jenis kelaminnya, yang penting sehat dan soleh.

Tentang preggie stuff

Buat gue sendiri malah lebih prepare. pas hamil 4 bulan sebelum pindah ke Jakarta, gue udah beli berbagai baju dan celana hamil yang diperkirakan bisa dipake sampe 9 bulan soalnya gue kepikiran kayanya bakal males pergi-pergi deh, mana belom familiar, mana panas, mana macet. Sedangkan di waktu weekend, yah si Abiw mah tau sendiri dia paling males juga pergi-pergi dengan banyak itinerary di waktu weekend kalo ga kepepet.
Pengenya jalan-jalan weekend tuh santai, nonton, makan, main di playground trus waktunya ya kapan kalo udah beres di rumah aja. Ga mesti pagi udah grabag grubug ke ITC di Jakarta.
Sering malah gue mau beli apa, ah ntar aja deh pas pulang ke Bandung karena udah tau dimana gue bisa dapet barang itu, atau nitip-nitip beli apa ke nyokap trus gw angkut pas pulang ke Bandung.
Macam di jakarta ga ada aja. Beli-beli di OLS juga kadang gue kirim ke Bandung, soalnya gue males kalo abang JNE bolak balik ke rumah gue sementara cuma ada bibi sama fay di rumah, parno-nya macem-macem.

Tentang Baby stuff
Udah belanja dong, di minggu ke 30 baru bikin list itu juga awalnya bingung, apa nih, apa dong yang dibeli. 
Selain breastpump karena udah beli medela swing di ebay dan punya medela harmony bekas fayra dulu.
Kemudian chat sama Mia, partner in crime gue yang hamilnya beda seminggu.
Samaa, dia juga blank. Karena dia jaraknya malah 5,5 tahun. trus kita dorong2an gitu, baca forum dong, baca dong, baca dong.
yaudah gue Hop in lagi ke forum TUM demi melihat trend baby stuff, trend kehamilan terbaru, maksudnya apa yang dilakukan bumil2 sekarang sih, mitos yang ternyata bener dan kebenaran yang ternyata cuma mitos *tsaah* trus toko2 murah terbaru *tetep yang murah*
santai banget. Karena mikir masih ada stok turunan dari kaka nya.
Tapi kembali pada males pergi-pergi, di Jakarta gue baru sempet ke mae bebe di Bintaro.
yang berdasarkan review katanya murah tapi tempatnya sempitt...Nah pas liat, yaampun ini mah sering gue lewatin, emang bener murah sih harga sama kaya ITC lah ya tapi sempit banget.
Fayra sampe berapa kali bilang "bunda nggak bisa lewat"  trus dia nyempil diantara tumpukan baju2
"awas, ada fayra nih" pas ada orang dewasa mulai mepet2in dia karena pendek kan ga keliatan.
Mana orang dewasanya kebanyakan bumil dan atau ibu-ibu (calon) nenek yang beli barang buat cucu
Abiw juga kasian, mau nunggu di luar, panas gaada tempat duduk. Di dalem juga tempat nunggu terbatas.
Akhirnya abiw sama fay nunggu di minimarket sebelah sambil makan eskrim, tentu saja yang kesenengan ya si kaka. Tadinya dia galau antara pengen ikutan milih barang buat ade, atau makan es krim.
Trus di sekitar bintaro ada 1 lagi rekomen temen gue, tuh bebe love di daerah Graha Raya. ada webnya juga disini. Tapi gue belom kesana sih, belom familiar sama jalannya.
Trus diliat-liat sebagian lebih mahal dikiiit sama Mae bebe, cuma dia lebih luas dan ada baby gear juga, nggak cuma baju2 doang. nah di bebe love kalo baju2 NB ada merk Libby dll. Kalo Mae bebe isinya baju sama sedikit mainan dan mostly merk Velvet sama Nova.

Karena malas, gue akhirnya beli online, menemukan seller yang murah, nambah ongkir 8ribu/kg aja. Yaudalah, gue menghindari banget ke ITC. walau ingin ya ke audrey, jungle, ocha yang dulu pas di Bandung gue bela2in pesen dan kirim ke Bandung. karena harga di Bandung itu agak kurang masuk akal buat baby gear (stroller, breastpump, sterilizer, warmer dsb.) jauh banget sama jakarta. padahal kan cuma 2 jam (apasih)

Oya nama sellernya Lemari Anak, di tokopedia. dan perlengkapan newborn nya lengkap.
Apalagi kalo kita udah tau apa yang mau dibeli, udah tau merk A B C bahannya kaya gimana bentuknya kaya gimana.
Akhir-akhir ini lagi suka belanja di tokopedia soalnya cepet prosesnya dan ga ribet nanya ini itu, bisa sorting liat list harga termurah, ongkir udah jelas, liat aja lokasi seller, konfirmasi pembayaran, pengiriman udah jelas.
Gara-gara keseringan ngebay jadinya mending yg praktis-praktis aja

Trus kalo baby gear lain, box, bouncer, baby carrier gitu masih ada punya fayra. 
Tapi seperti biasa gateeell pengen ganti maksdnya biar ganti suasana gituu, jual yang lama, beli yang (model) lain. haduh susahnya jiwa emak-emak.
yang peer sekarang stroller newborn belum punya nih, yg punya Fay udah dijual heuheu, abis dulu nyempit2in rumah pas fay bayi banget kan belom punya gudang tambahan kamar. kalo toddler stroller sih masih ada si isport kesayangan.
Oya sama carseat juga. so far masih hunting tapi udah ada yang dikeceng.
Atau ada yang mau ngadoin ? ;p

Sesi cuci baju dan bersih2in peralatan belom terlaksana karena sebagian simpenan ada di bandung. di rumah nyokap sama di gudang rumah gue. Jadi rumah gue dikontrakin tapi ada 1 kamar yang nggak termasuk fasilitas, karena gue naro-naro barang disitu, ya segala perlengkapan bayi, foto2 zaman kawinan yang segede gaban itu frame nya (yang dipajang cuma 1 di kamar pribadi dan yang lain ga mungkin lah ya, gue belom pake jilbab) koper-koper etc. rencana nya weekend ini pulang ke Bandung dan mau janjian sama yang nyewa rumah, mau ngambil barang. Sebelumnya kita udah bilang sih kalo nanti kemungkinan akan dtg untuk ambil barang.

Tentang Calon Kaka
Sering gue denger tuh calon kaka leih rewel atau jeles karena mau punya ade.
Tapi alhamdulillah fayra engga, dia super duper excited !
Setiap gue ngelus-ngelus perut, dia ikut juga ngelus ngelus, cium, ngerasain tendangan ade *yang gue bilang itu adenya lagi ketuk-ketuk mau main sama kaka*
Ga pernah sekalipun dia kesel atau sebel karena harus berbagi sama ade.
Dari awal gue udah ajarin konsep berbagi, misal nanti mungkin crayonnya jadi berdua sama ade trus kalo punya donat 1 nanti berbagi ya sama ade trus kalo bunda lagi nemenin ade bobo, menyusui ade, fayra sama abi dulu diceritain sebelum bobo nya.
Kalo ade pipis atau ade lagi mau mandi, nanti bantuin bunda ambil handuk sama baju ade ya gitu-gitu deh, gue berusaha membuat dia merasa jadi bagian dari persiapan kelahiran ade.
Bukan bagian yang ter-rebut porsinya ketika ade lahir.
Tapi mungkin ini maksudnya Allah baru memberi kita rezeki di umur Fayra 4 tahun, jaraknya agak jauh tapi Fayra udah besar dan pengertian dan kondisi juga kita udah berkumpul bersama di satu kota, intinya waktu yang terbaik :)
Bukan gue bilang kalo punya adik di waktu kecil itu nggak terbaik ya, kan setiap (calon) kaka dan setiap keluarga punya sifat, punya rencana hidup dan takdir yang berbeda-beda :)

Sampe belanja perlengkapan ade aja dia heboh banget, kan emang gue libatkan memilih. Apalagi kalo beli online dia doyan tuh, yang ini aja bunda, ini lebih bagus, kalo warna ini fayra ga suka. Trus waktu belanja ke Mae bebe, gue kasih pilihan, bagus yang ini atau ini ya ka ? trus dia yang milih deh. Jadinya kalo ditanya sama onti/om/kake/neneknya dia selalu dengan bangga bilang ikut2 pilih barang ade dan bantu bunda siap2in baju ade.

Cuma kalo masalah panggilan tuh, gue sama Abiw kan udah biasain manggil kaka sejak gue hamil yg keguguran sebelumnya. Fayra ga masalah sih.
Cuma dia "curhat" kalo dia nggak mau dipanggil kaka sama nenek dan onti, pengennya Fayra aja atau Fay atau Pey.
gue tanya kenapa ? katanya nggak mau aja, nanti aja kalo ade udah lahir (baru panggil kaka)
Begitupun sama boneka-bonekanya kalo lagi pretend play, semua bonekanya pura-pura dibicarain gitu sama dia (pake suara falcet tentunya) memanggil Fayra dgn sebutan kaka, tapii...Fayra selalu menyebut dirinya Fayra pada para boneka, instead of menjawab dengan sebutan kaka.
Haha sungguh aneh. yasudahlah, pelan-pelan pasti bisa.

Tentang Rencana Melahirkan
Dari awal udah galau berat mau lahiran di bandung apa Jakarta yaa.. duh, egoisme diri mengatakan ingin di Bandung karena buat gue tentu lebih nyaman karena udah familiar sama RS nya, sama lingkungan kesana kesini deket, butuh mbok pijet, butuh bedong tambahan dsb tinggal ngacir, deket sama nyokap sendiri (kan cencunya beda nyokap sama mertua) dlsb.
Tapiiii...artinya Fayra harus bolos sekolah for at least 3 weeks ? soalnya kan ga tega, masa gue di Bandung dia di Jakarta. Trus Abiw ga bisa tiap hari liat ade dan bantuin gue, dan harus angkut bolak balik barang-barang.
Trus pas liat jadwal kegiatan sekolah Fay bulan Oktober, hwaaww gw jadinya mantep di Jakarta aja deh lahiran !
apalagi Fay lagi betah-betahnya di sekolah dan bulan oktober dimana perkiraan gue melahirkan tuh banyak kegiatan menarik di sekolah Fay. sayang banget kalo dia harus bolos hanya karena egoisme gue pengen nyaman lahiran di bandung.
Trus kepikir lagi tujuan gue pindah ke Jakarta kan biar bisa ngumpul bareng dan mengurus anak bersama-sama. Lah ko jadi harus kepisah lagi (walau sementara)

Yaudah, kita harus survive.
Lagian bandung-Jakarta cuma 2 jam aja. Nyokap udah wanti-wanti pas gue udha menunjukan tanda2 mules, langsung sama bokap smaa nyokap meluncur ke tol, atau nyokap loncat ke travel terdekat. Untungnya RS tempat gue rencana lahiran itu selemparan aja dari pintu tol dan ada travel dari Bandung pas di sebelahnya, di sebeangnya juga ada.
Nyokap gue juga membesarkan hati dulu ngelahirin ade bungsu gue di kota kecil di Sumatera yang mana sodara ga punya, ortu jauh, anak udah 2. and she made it.
Yah ini mah nggak ada apa-apanya dibanding pasangan lain yang juga mungkin "merantau" jauh dari orangtua dan sodara. Masih mending deh gue masih ada mertua, ipar disini dan ortu juga cuma 2 jam aja sampe.
Biasa deh tadinya manja cemen.

Yaudah sejak itu kita udha menetapkan RS nya, udah sreg sama fasilitas dan layanan RS, udah sreg sama dokternya yang mendukung VBAC juga trus survei tempat2 di sekitar RS, supermarket, baby shop, tempat makan, nmr tlp taxi terdekat, in case of emergency gimana plan A dan B nya trus ngasih tau bibi apa yang harus dilakukan kalo tiba2 gue mau lahiran. and the rest is berdoa semoga lahiran gue lancar, sehat, selamat nggak ada kasus darurat aneh-aneh apalagi terjadi dikala suami/ga ada orang di rumah. amin.

Tuesday, April 08, 2014

The Time Has come

The time has come for me to updating this blog
setelah kemaren jungkir balik sama hal2 yang terjadi dan akhirnya datang juga waktunya untuk bisa cerita *tarik nafas*

The time has come for :
1. Fayra cacar
setelah tahun lalu berhasil terhindar dari serangan maut cacar padahal serumah loh, sama Abiw yang waktu itu cacar, ih cacar koq udah bapak2.
Tahun lalu mereka jadinya pisah ranjang. abiw di kamar sebelah, gue sama fay tidurnya. Trus abiw puasa peluk2 fay seminggu. Untungnya abiw cuma sedikiittt banget cacarnya di badan doang, dan kembali mulus dalam beberapa waktu. Kata dokter kedua yang didatengain sih, pas abiw pertama panas tinggi langsung minum imboost *bukan iklan* sama makannya bagus jadi dayatahan tubuhnya jg kuat.
Fay sempet agak panas dan langsung gue cekokin makanan macem2 sayur buah segala-gala akhirnya turun lagi tanpa keluar cacar.

Kemaren tiba-tiba aja pagi dia blg dadanya sakit pas gue cek koq kaya ada jerawat 1 dan memerah. pas liat tangan o-ow ada juga. positif deh ini pas ke dokter jg emang dibilang cacar.
Ketularan darimana ? yah nggak tau deh mungkin di sekolah karena temen sekelasnya juga ada 3 org nggak masuk karena cacar.
Mungkin pas di RS karena 2 hari sebelumnya kan ke dokter gigi. Nah pas di ruang tunggu kan kita nggak tau tuh ada anak2 yang mungkin lagi sakit cacar atau virus2 lain berkeliaran.
Ya sutralah.
Cacarnya lumayan bikin patah hati apalagi karena diikuti sariawan juga, sempet susah makan jadinya fay. Gue kasih nasi blender, cuma sukses 2x. selanjutnya ditolak.
duh sedih banget liat mukanya bintik-bintik, jadi kurus pula huhuhu.
Sariawan sembuh 3 hari-an nafsu makan kembali, panas udah turun, anaknya ceria banget malah lari2, ngegambar, mewarnai, main. kaya yang nggak sakit aja. Bedanya cuma ya bintik2 belum hilang kan.

semangat gambar2 di whiteboardnya om
Jadinya 2 minggu nggak sekolah. Gue juga nggak mau ntar dituduh jadi penyebar virus sama ibunya anak2 lain di sekolah fay hehe. Jadi fay masuk pas udah pulih banget, mukanya mulus kembali *ngiri*

2. Hadiah baru
Alhamdulillah, waktunya datang juga untuk kita diberi hadiah baru oleh Allah SWT.
yes, it has been 11 weeks by now. Sejujurnya setelah keguguran kemarin memang kita berharap banget segera diberi kepercayaan lagi oleh Allah SWT, nggak sampe 3 bulan kayanya. Insya Allah dokter bilang sehat jadi nggak apa-apa walau belum 3 bulan. Dan tentunya gue parno banget dan rasanya pengen tiap hari ke dokter mengecek apakah bayinya ada ? ada detaknya ? ada gerakannya ?
Tapi kembali lagi gue serahkan sama Allah SWT selalu itu yang diingetin sama Abiw dan keluarga gue. kita boleh berharap dan berusaha macem-macem, tapi inget semua takdir kembali pada Allah SWT. jadi semua gue serahin sama Allah SWT.

Alhamdulillah hamil ini sama juga, nggak sampe muntah2. Cuma mual dan ngantuk *yuuk, emang k3bo* ade bayi tau banget bunda nya sedang mengalami masa-masa yang agak susah buat manja-manaja. diantaranya karena hamil ini makanya gue selama seminggu lebih (tepatnya 10 hari) diitung niihhh nggak peluk fay dan nggak tidur sama fay.
sedihnya.....
Menurut DSOG gue sebenarnya kalau gue sendiri nggak kena cacar, sih virus tidak akan membahayakan pada janin. Gue sendiri udah pernah cacar pas kelas 4 SD tapiii walau udah pernah cacar, masih ada kemungkinan loh orang kena 2x pas daya tahan tubuhnya menurun. Nah bumil kan biasanya daya tahan tubuh lagi kurnag baik, apalagi trimester pertama.

Kalo dr kulitnya fayra malah bilang jangan dulu deket pokonya jangan, karena bahaya buat trimester pertama bisa menyebabkan lain-lain deh, amit-amit. 

jadi ya dengan berurai airmata setiap pagi dan pulang kantor gue mampir ke rumah nyokap ngeliatin fayra main dari jarak terdekat 5 meter. Jadi gue nggak ngurusin fayra sakit, hancur banget hati ini. Bersyukur punya nyokap yang sabar dan bersedia ketitipan cucunya pas sakit, bibi juga telaten bangen bantuin nyokap. Alhamdulillah.
jam 8-an giotu gue pulang ke rumah gue dan tidur sendiri aja di kamar, rasanya sediihhh banget pengen nangis biarpun 1 kasur besar bisa guling2. Untungnya abiw lagi sering bisa remote kerjaan dr rumah jadi dia pulang ke bandung dan gue ada temen nangis.

Paling nggak bisa nahan airmata setiap kalo fay bilang bunda kangen, I love you bunda, peluk bunda... *sambil tangannya meluk diri sendiri*
aslii langsung banjiirrrr
Untung dia juga tegar dan sabar, kalo gue lagi mellow2 gue bilang sedih, kangen fayra pengen peluk. dia yang bilang " sabar ya bunda, nanti bentar lagi juga fayra sembuh kita bisa peluk2 lagi "
Trus kadang kalo jarak gue terlalu deket sama dia, dia bilang "eh bunda, jangan deket-deket, kasian ade"

Tapi emang ada kalanya dia juga kangen, ngerengek di telepon kangen diceritain sama gue sebelum tidur soalnya nenek nggak tau cerita Barney pergi kemping atau Petty yang diajarin masak sama Loopy. kadang dia juga ngigo "bunda.." gitu, kata nyokap.
hiks, patah hatiii banget....

Hari dimana gue bisa memeluk fay adalah seperti hari dimana kekasih hati pulang dari rantau *halah* pas udah agak sembuhan, gue suka curi2 cubit pipi dulu gitu. Sampe pas udah bisa peluk2 tidur berdua lagi, kami bak duo sejoli dimabuk cint4 gitu deh. Oya gue pas konsul ke DSOg sih dikasih juga vitamin buat daya tahan tibuh, imunos gitu deh namanya. Mudah-mudahan ade bayi sehat-sehat dan kuat di dalam sana ya, till the time has come for us to meet. Fay juga senenggg banget pas udah bisa peluk gue, dia udah bisa geli-geli ade bayi lagi dan cium-cium perut gue.

Selama 2 minggu cacar, berat fay turun 1,5 kg sedihnyaaaaa semua lemak bulet2 tinggal sisa di pipi aja. tangan, kakinya koq semua langsing gituu pas meluk koq rasanya beda huhu. Kalo pipi bapao sih emang turunan, gw sama abiw tipe pipinya kaya gitu emang.

3. Hadiah baru yang lain
Setelah 5 tahun menikah dan LDR, yang selalu kita nanti2kan adalah kapan kita bisa berkumpul seperti keluarga normal. yah walau abiw lumayan sering ada di Bandung, kadang ada kerjaan kadang krn bisa remote kerja dari rumah, tentunya milih remote dr Bandung aja. tapi tetep kan judulnya kerja di Jakarta. Sejujurnya pindah ke Jakarta bukan pilihan karena you know lah, kalo kita punya pilihan di kota yang lebih damai (dari macet) pasti memilih yang damai kan.
Belum lagi, gue betah banget di suasana kantor gue di Bandung, selemparan aja dari rumah. orang-orangnya santay dan ya lingkungan yang emang gue banget kan.

Tapi tetep hidup kan ada prioritasnya juga yang beda-beda untuk tiap keluarga. setelah berulangkali ngeles setiap ditawarin pindha ke jakarta dengan iming-iming apapun, akhirnya gue menyerah. Semata-mata karena keputusan bersama juga koq, mikirnya udah mateeengg banget, 5 taun gituloh.

Alhamdulillah banyak berkah yang mengikuti dari keputusan-keputusan itu. kalo karir mah gue sih nggak ambisius, tapi kalo jadi bonus ya alhamdulillah kan Rezeki mah dateng dari mana aja dan udah ada jalannya sendiri-sendiri. Misalnya adalah keberadaan ade bayi mungkin rezekinya juga ketika gue hamil lagi, ketika kita bisa berkumpul bersama. Jadi nanti ngurus baby berdua dong. survive berdua. Nggak baby blues nangis2 kaya dulu setiap senin pagi abiw harus ke Jakarta. Tapi gue inget dulu gue pernah bilang pengen banget pas punya anak kedua, udah bisa berkumpul bersama. Biar bisa membesarkan anak bersama-sama tiap hari barengan. Fokus gw dalam memutuskan pindah adalah untuk keluarga, makanya itu menimbang2 jadi enggak jadi enggaknya lamaa banget. Allah selalu punya cara menjawab doa-doa kita kan, bahkan dalam bentuk paket combo :)

Jadi bulan kemaren adalah bulan yang agak berat karena gue masih ada di trimester mual dan pusing, patah hati karena fayra cacar ga bisa deket-deket, ribet ngurusin administrasi pindah, ribet bolak balik ke Jakarta. that's why gue bilang semoga ade bayi kuat nggak manja-manja karena tau gue lagi mengalami kondisi yang ga memungkinkan. Walaupun hasilnya gue pindah ke bagian yang agak meleset dari yang diinginkan tapi ya nggak apa-apalah selalu ada hikmah koq dibalik semua yang terjadi. Rajin aja gue berdoa semoga diberi kemudahan dan kelancaran. 

Here we go mulai awal bulan kemaren gue bergabung jadi roker, alias rombongan kereta commline. Awalnya jipeer lah ya. secara biasanya nyetir santai setengah jam dari rumah ke kantor atau ngangkot santai. sekarang harus berjibaku dgn banyak orang kaya gitu kondisi hamil pula. Tapi gue suka mikir jutaan orang survive hidup di Jakarta koq, karena memang nggak punya pilihan kan. Itu yang ada di depan mata.
Kalo orang-o

Alhamdulillah banget tapi entah kenapa gue merasa kuat dan dikasih kemudahan aja, nggak ngerasa cape atau gimana. selalu banyak orang baik koq yang mau menolong memberi kemudahan misalnya ngasih kursi prioritas or pernah juga gue berdiri tapi gue ngerasa nggak pegel dan fit aja tuh, sambil berdoa2 dalem hati. Pergi masih bisa naik kereta yang 7.25 karena kantor gue nggak strict banget jam masuknya. Ga Kebayang sih kalo harus nyetir ke kantor, wew itu kayanya malah lebih nggak kuat, walau disetirin. Tapi harus pergi pagi2 banget pas fayra baru/belom bangun. nooooo....

Kenapa rumahnya jauh ? ya itu juga kembali pada prioritas keluarga ya. Banyak sih yang nyaranin cari apt yg deket kantor aja, tapi untuk saat ini gue masih pengen ngeliat anak gue bisa sepedaan di depan rumah, kenal sama tetangga2 dan tinggalnya napak tanah dengan sekolah yang deket rumah. Masih belum move on dari rumah di Bandung. 


nyetir santhay otw to office jam 8 pagi. Kontras ya sama jakarta jam 8 pagi

Gloomy Bandung. I will be back soon  :)

Ohya rumah di bandung mungkin akan dikontrakin tapi belom tau kapan *kembali belom move on* gue juga masih ke bandung sih kalo weekend. Sebenernya kan  ibarat udah kadung cinta, kita berdua tuh pengen banget tinggal di Bandung bareng2 makanya beli rumah di Bandung karena kita pasti bakal balik ke Bandung. Tapi ya mungkin belum sekarang waktunya. But we believe the time will soon come to us, too. 

Sementara ini masih hunting TK yang visi nya perlu di bold nih visi-nya sama dengan visi keluarga kecil gue. Penting banget karena sebagian jam, gue menitipkan fayra di sekolah kan. sekolah yang dipilih nggak cuma sekolah Islam tapi pendidikan Islami yang sesuai dengan yang kita inginkan, itu penting banget buat gue. dan emang nggak gampang nyari rumah dengan kriteria yg terpenuhi semuanya belom lagi budget minimalis *ini juga di bold* jadi deh hrs minggir. 
 
Tapi kita percaya bahwa setiap keluarga juga punya perjuangan masing-masing. And we struggle to win ours. Doakan kami ya :)

Friday, February 21, 2014

Ke Dokter Gigi

Akhirnya berhasil menyapih fayra dari dot.
di umur 3 tahun 8 bulan. 
Dan sekarang fayra jadi langsiing entah karena konsumsi susunya jadi menurun drastis (padahal dulu juga kira-kira 4-5 kotak UHT sehari) sekarang cuma 2-3 kotak aja. Itu juga kalo dia nggak males atau kaya sekedar kewajiban.
Misalnya tiba-tiba sore inget
eh bunda, koq hari ini fayra belom dikasih susu ? trus dia minum deh sekotak.


Tapi muncul peer baru peninggalan dot, yaitu gigi yang bolong karena dulu sering ngedot sambil tidur dan ketiduran tanpa sikat gigi.
dooh banget, ada yg bolongnya di tengah depan dan di geraham, karena fay makannya suka diemut.
Capee banget tiap makan ngasih tau jangan diemut.
Pasti habis sih.
Tapi lama.

Keliatan terowongan depannya :(



Akibatnya dia kemaren sakit gigi dan "puasa" makan yang manis dan makan yang keras.
Karena pas pertama kali ke dokter gigi untuk merawat gigi bolongnya, dokter kasihtau untuk jangan dulu makan yang manis dan keras.
Tapi salut deh konsisten banget fay. Kalo ada yang nawarin makanan yang ada coklatnya, langsung pegang pipi tepuk-tepuk terus geleng2 kepala " nanti sakit gigi "
artinya, bunda dan abi bisa makan coklat dengan santai di depan fay. hahaha.
seriously, dia nggak tergoda loh.
mau itu donat coklat, roti meses aja nggak mau. Jadi milih roti pake keju atau selai lain.
susu coklat ya boro-boro emang ga terlalu suka.
Tapi emang dari dulu fay nggak terlalu suka coklat yg utuh2 coklat banget (misalnya chocolate bar gitu) tp kalau sesuatu rasa coklat gitu dia lumayan suka.

bagus sih konsisten banget dia, kan kapok-an kalo sampe sakit gigi.
Saking konsistennya tapi gue juga jadi pusing kalo grocery shopping mau beliin cemilan-cemilan fay, mostly kan snack anak-anak ada rasa coklat atau keras, atau bergula (misal marshmallow) atau warna coklat (sehingga fay mikir itu pake coklat bunda ! jangaaan...)
Akhirnya fay kembali pada selera yang sama dengan kesukaan gue zaman dulu, biar jadul tapi emang diakui biskuit ini terfavorit deh.
emak-emak zaman sekarang *yang mana lahir di zaman gw lahir juga* siapa yang tau biskuit ini, cungg
picture source : here

Apalagi dulu kalo lebaran suka dapet di parcel, favorit gue tuh yang ngelingker-lingker. dan paling nggak suka yang ada kismisnya.
Ternyata sekarang dia ngeluarin juga medium dan small pack.
picture source : here

jadi bisa jadi cemilan sehari-hari ga perlu meluk-meluk kaleng gede dan nyembunyiin dari anggota keluarga lain hahaha *itu mah gue*
tapi emang masih enak banget kaya dulu koq.
Dan inilah the most wanted yang dicemplungin fayra ke keranjang belanja bulanan.
tentu saja bagian cookies yang atasnya bergula, dia ga mau makan. Jadi itu jatah gue.

kembali ke dokter gigi.
First dentist visit masih cekcek bebi cek dan tegang banget fayra, mata sih ke TV depan yang tentu saja menanyangkan film cartoon tapi pasti deg2an banget. Walaupun dokternya ramah, ngajak ngobrool terus dan gue juga ngoceh-ngoceh apapun sambil megangin dia.
Malem2 sebelumnya kan udah gw brainwash tentang cerita kuman gigi dan lain-lain jadi dia udah mantap mau ke dokter biar nggak sakit gigi.
ujian 1, lolos.
Itu ga pake dibor geraham, karena kata dokternya pasti kaget dan trauma. jadi bersih2in, congkel2, semprot2, tambal sementara.
Sebenernya ini yang paling gue benci dari nambal gigi bolong ya, kenapa sih harus bolak balik, why oh why kan gue nggak rajin gitu. trus pas gara2 telat, jadi harus bongkar ulang.

second visit,
dia trauma sama semprotan yang asin2 gitu. itu apa sih semacam cairan sterilisasi kayanya. cuma mungkin pas yang bolong kesemprot dan sakit. Langsung nangiss. dan pulang-pulang udah mogok nggak mau ketemu tante dokter lagi. Walaupun sebagai permintaan maaf, dokternya membolehkan milih 3 mainan pas pulang. 2 sticker sama pinsil. biasanya kan 1 atau 2.

Akhirnya nyobain dokter gigi anak di RS lain, pas itu gue nggak bisa nganter karena lagi ribet di kantor. Jadinya sama nenek-abah aja. ternyata baru duduk di kursi, dia udah nangis dan kabur ke pintu.
Padahal kata nyokap sih ruangannya sama bagus dan child friendly, ada film nya juga.
Akhirnya batal berobat deh.
Sempet gue bawa malah ke klinik kantor dan berujung ngamuk karena ternyata tambalannya agak pedes hehehehe. yastralah.

Akhirnya menemukan dokter gigi anak yang sekarang ini di Borromeus yang orangnya telaten dan mulai menambal dari yang kecil-kecil, sekali tambal langsung dilaser jadi ga bolak-balik. Tapi ini cuma bisa buat yang bolong kecill banget aja.
kalo fay punya 2 bolong besar di gerahamnya dan 1 di gigi depan, itu sih ga bisa sekali perawatan.
Akhirnya gue setuju, tambal yg kecil2 dulu, titik2 calon bolong. ini juga buat biar anaknya lebih relax dan terbiasa. Nggak maen bor bolong gede, yang pastinya sakit kaann.
Udah beres yang kecil-kecil dan sekarang sedang merawat yang bolong besar.
Selain dipegangin boneka sama nonton film, dokternya juga ngasih kaca kecil buat dipegang fay.
jadi dia bisa liat apa yang terjadi sama giginya.
Setiap abis dokter melakukan sesuatu trus kumur, pasti dia ngaca dulu deh, matut2 giginya *anak siapa sih nih * 



sama dokter ini udah CS sih, semoga deh fay ga mengulang sejarah gigi jelek di keluarga gue.

Sekarang sih dia udah mulai makan lagi yang coklat tapi sesuai mood,  kadang kalo terlalu coklat dia bilang itu kayanya coklatnya banyak, nih nih *geleng-geleng sambil tepuk-tepuk pipi*

Sementara itu stok ge*y choco*atos abiw yang sekotak, dan chocolate bar kita di kulkas tetep utuh :D

Mingkem dulu deh sekarang gayanya