Tuesday, April 08, 2014

The Time Has come

The time has come for me to updating this blog
setelah kemaren jungkir balik sama hal2 yang terjadi dan akhirnya datang juga waktunya untuk bisa cerita *tarik nafas*

The time has come for :
1. Fayra cacar
setelah tahun lalu berhasil terhindar dari serangan maut cacar padahal serumah loh, sama Abiw yang waktu itu cacar, ih cacar koq udah bapak2.
Tahun lalu mereka jadinya pisah ranjang. abiw di kamar sebelah, gue sama fay tidurnya. Trus abiw puasa peluk2 fay seminggu. Untungnya abiw cuma sedikiittt banget cacarnya di badan doang, dan kembali mulus dalam beberapa waktu. Kata dokter kedua yang didatengain sih, pas abiw pertama panas tinggi langsung minum imboost *bukan iklan* sama makannya bagus jadi dayatahan tubuhnya jg kuat.
Fay sempet agak panas dan langsung gue cekokin makanan macem2 sayur buah segala-gala akhirnya turun lagi tanpa keluar cacar.

Kemaren tiba-tiba aja pagi dia blg dadanya sakit pas gue cek koq kaya ada jerawat 1 dan memerah. pas liat tangan o-ow ada juga. positif deh ini pas ke dokter jg emang dibilang cacar.
Ketularan darimana ? yah nggak tau deh mungkin di sekolah karena temen sekelasnya juga ada 3 org nggak masuk karena cacar.
Mungkin pas di RS karena 2 hari sebelumnya kan ke dokter gigi. Nah pas di ruang tunggu kan kita nggak tau tuh ada anak2 yang mungkin lagi sakit cacar atau virus2 lain berkeliaran.
Ya sutralah.
Cacarnya lumayan bikin patah hati apalagi karena diikuti sariawan juga, sempet susah makan jadinya fay. Gue kasih nasi blender, cuma sukses 2x. selanjutnya ditolak.
duh sedih banget liat mukanya bintik-bintik, jadi kurus pula huhuhu.
Sariawan sembuh 3 hari-an nafsu makan kembali, panas udah turun, anaknya ceria banget malah lari2, ngegambar, mewarnai, main. kaya yang nggak sakit aja. Bedanya cuma ya bintik2 belum hilang kan.

semangat gambar2 di whiteboardnya om
Jadinya 2 minggu nggak sekolah. Gue juga nggak mau ntar dituduh jadi penyebar virus sama ibunya anak2 lain di sekolah fay hehe. Jadi fay masuk pas udah pulih banget, mukanya mulus kembali *ngiri*

2. Hadiah baru
Alhamdulillah, waktunya datang juga untuk kita diberi hadiah baru oleh Allah SWT.
yes, it has been 11 weeks by now. Sejujurnya setelah keguguran kemarin memang kita berharap banget segera diberi kepercayaan lagi oleh Allah SWT, nggak sampe 3 bulan kayanya. Insya Allah dokter bilang sehat jadi nggak apa-apa walau belum 3 bulan. Dan tentunya gue parno banget dan rasanya pengen tiap hari ke dokter mengecek apakah bayinya ada ? ada detaknya ? ada gerakannya ?
Tapi kembali lagi gue serahkan sama Allah SWT selalu itu yang diingetin sama Abiw dan keluarga gue. kita boleh berharap dan berusaha macem-macem, tapi inget semua takdir kembali pada Allah SWT. jadi semua gue serahin sama Allah SWT.

Alhamdulillah hamil ini sama juga, nggak sampe muntah2. Cuma mual dan ngantuk *yuuk, emang k3bo* ade bayi tau banget bunda nya sedang mengalami masa-masa yang agak susah buat manja-manaja. diantaranya karena hamil ini makanya gue selama seminggu lebih (tepatnya 10 hari) diitung niihhh nggak peluk fay dan nggak tidur sama fay.
sedihnya.....
Menurut DSOG gue sebenarnya kalau gue sendiri nggak kena cacar, sih virus tidak akan membahayakan pada janin. Gue sendiri udah pernah cacar pas kelas 4 SD tapiii walau udah pernah cacar, masih ada kemungkinan loh orang kena 2x pas daya tahan tubuhnya menurun. Nah bumil kan biasanya daya tahan tubuh lagi kurnag baik, apalagi trimester pertama.

Kalo dr kulitnya fayra malah bilang jangan dulu deket pokonya jangan, karena bahaya buat trimester pertama bisa menyebabkan lain-lain deh, amit-amit. 

jadi ya dengan berurai airmata setiap pagi dan pulang kantor gue mampir ke rumah nyokap ngeliatin fayra main dari jarak terdekat 5 meter. Jadi gue nggak ngurusin fayra sakit, hancur banget hati ini. Bersyukur punya nyokap yang sabar dan bersedia ketitipan cucunya pas sakit, bibi juga telaten bangen bantuin nyokap. Alhamdulillah.
jam 8-an giotu gue pulang ke rumah gue dan tidur sendiri aja di kamar, rasanya sediihhh banget pengen nangis biarpun 1 kasur besar bisa guling2. Untungnya abiw lagi sering bisa remote kerjaan dr rumah jadi dia pulang ke bandung dan gue ada temen nangis.

Paling nggak bisa nahan airmata setiap kalo fay bilang bunda kangen, I love you bunda, peluk bunda... *sambil tangannya meluk diri sendiri*
aslii langsung banjiirrrr
Untung dia juga tegar dan sabar, kalo gue lagi mellow2 gue bilang sedih, kangen fayra pengen peluk. dia yang bilang " sabar ya bunda, nanti bentar lagi juga fayra sembuh kita bisa peluk2 lagi "
Trus kadang kalo jarak gue terlalu deket sama dia, dia bilang "eh bunda, jangan deket-deket, kasian ade"

Tapi emang ada kalanya dia juga kangen, ngerengek di telepon kangen diceritain sama gue sebelum tidur soalnya nenek nggak tau cerita Barney pergi kemping atau Petty yang diajarin masak sama Loopy. kadang dia juga ngigo "bunda.." gitu, kata nyokap.
hiks, patah hatiii banget....

Hari dimana gue bisa memeluk fay adalah seperti hari dimana kekasih hati pulang dari rantau *halah* pas udah agak sembuhan, gue suka curi2 cubit pipi dulu gitu. Sampe pas udah bisa peluk2 tidur berdua lagi, kami bak duo sejoli dimabuk cint4 gitu deh. Oya gue pas konsul ke DSOg sih dikasih juga vitamin buat daya tahan tibuh, imunos gitu deh namanya. Mudah-mudahan ade bayi sehat-sehat dan kuat di dalam sana ya, till the time has come for us to meet. Fay juga senenggg banget pas udah bisa peluk gue, dia udah bisa geli-geli ade bayi lagi dan cium-cium perut gue.

Selama 2 minggu cacar, berat fay turun 1,5 kg sedihnyaaaaa semua lemak bulet2 tinggal sisa di pipi aja. tangan, kakinya koq semua langsing gituu pas meluk koq rasanya beda huhu. Kalo pipi bapao sih emang turunan, gw sama abiw tipe pipinya kaya gitu emang.

3. Hadiah baru yang lain
Setelah 5 tahun menikah dan LDR, yang selalu kita nanti2kan adalah kapan kita bisa berkumpul seperti keluarga normal. yah walau abiw lumayan sering ada di Bandung, kadang ada kerjaan kadang krn bisa remote kerja dari rumah, tentunya milih remote dr Bandung aja. tapi tetep kan judulnya kerja di Jakarta. Sejujurnya pindah ke Jakarta bukan pilihan karena you know lah, kalo kita punya pilihan di kota yang lebih damai (dari macet) pasti memilih yang damai kan.
Belum lagi, gue betah banget di suasana kantor gue di Bandung, selemparan aja dari rumah. orang-orangnya santay dan ya lingkungan yang emang gue banget kan.

Tapi tetep hidup kan ada prioritasnya juga yang beda-beda untuk tiap keluarga. setelah berulangkali ngeles setiap ditawarin pindha ke jakarta dengan iming-iming apapun, akhirnya gue menyerah. Semata-mata karena keputusan bersama juga koq, mikirnya udah mateeengg banget, 5 taun gituloh.

Alhamdulillah banyak berkah yang mengikuti dari keputusan-keputusan itu. kalo karir mah gue sih nggak ambisius, tapi kalo jadi bonus ya alhamdulillah kan Rezeki mah dateng dari mana aja dan udah ada jalannya sendiri-sendiri. Misalnya adalah keberadaan ade bayi mungkin rezekinya juga ketika gue hamil lagi, ketika kita bisa berkumpul bersama. Jadi nanti ngurus baby berdua dong. survive berdua. Nggak baby blues nangis2 kaya dulu setiap senin pagi abiw harus ke Jakarta. Tapi gue inget dulu gue pernah bilang pengen banget pas punya anak kedua, udah bisa berkumpul bersama. Biar bisa membesarkan anak bersama-sama tiap hari barengan. Fokus gw dalam memutuskan pindah adalah untuk keluarga, makanya itu menimbang2 jadi enggak jadi enggaknya lamaa banget. Allah selalu punya cara menjawab doa-doa kita kan, bahkan dalam bentuk paket combo :)

Jadi bulan kemaren adalah bulan yang agak berat karena gue masih ada di trimester mual dan pusing, patah hati karena fayra cacar ga bisa deket-deket, ribet ngurusin administrasi pindah, ribet bolak balik ke Jakarta. that's why gue bilang semoga ade bayi kuat nggak manja-manja karena tau gue lagi mengalami kondisi yang ga memungkinkan. Walaupun hasilnya gue pindah ke bagian yang agak meleset dari yang diinginkan tapi ya nggak apa-apalah selalu ada hikmah koq dibalik semua yang terjadi. Rajin aja gue berdoa semoga diberi kemudahan dan kelancaran. 

Here we go mulai awal bulan kemaren gue bergabung jadi roker, alias rombongan kereta commline. Awalnya jipeer lah ya. secara biasanya nyetir santai setengah jam dari rumah ke kantor atau ngangkot santai. sekarang harus berjibaku dgn banyak orang kaya gitu kondisi hamil pula. Tapi gue suka mikir jutaan orang survive hidup di Jakarta koq, karena memang nggak punya pilihan kan. Itu yang ada di depan mata.
Kalo orang-o

Alhamdulillah banget tapi entah kenapa gue merasa kuat dan dikasih kemudahan aja, nggak ngerasa cape atau gimana. selalu banyak orang baik koq yang mau menolong memberi kemudahan misalnya ngasih kursi prioritas or pernah juga gue berdiri tapi gue ngerasa nggak pegel dan fit aja tuh, sambil berdoa2 dalem hati. Pergi masih bisa naik kereta yang 7.25 karena kantor gue nggak strict banget jam masuknya. Ga Kebayang sih kalo harus nyetir ke kantor, wew itu kayanya malah lebih nggak kuat, walau disetirin. Tapi harus pergi pagi2 banget pas fayra baru/belom bangun. nooooo....

Kenapa rumahnya jauh ? ya itu juga kembali pada prioritas keluarga ya. Banyak sih yang nyaranin cari apt yg deket kantor aja, tapi untuk saat ini gue masih pengen ngeliat anak gue bisa sepedaan di depan rumah, kenal sama tetangga2 dan tinggalnya napak tanah dengan sekolah yang deket rumah. Masih belum move on dari rumah di Bandung. 


nyetir santhay otw to office jam 8 pagi. Kontras ya sama jakarta jam 8 pagi

Gloomy Bandung. I will be back soon  :)

Ohya rumah di bandung mungkin akan dikontrakin tapi belom tau kapan *kembali belom move on* gue juga masih ke bandung sih kalo weekend. Sebenernya kan  ibarat udah kadung cinta, kita berdua tuh pengen banget tinggal di Bandung bareng2 makanya beli rumah di Bandung karena kita pasti bakal balik ke Bandung. Tapi ya mungkin belum sekarang waktunya. But we believe the time will soon come to us, too. 

Sementara ini masih hunting TK yang visi nya perlu di bold nih visi-nya sama dengan visi keluarga kecil gue. Penting banget karena sebagian jam, gue menitipkan fayra di sekolah kan. sekolah yang dipilih nggak cuma sekolah Islam tapi pendidikan Islami yang sesuai dengan yang kita inginkan, itu penting banget buat gue. dan emang nggak gampang nyari rumah dengan kriteria yg terpenuhi semuanya belom lagi budget minimalis *ini juga di bold* jadi deh hrs minggir. 
 
Tapi kita percaya bahwa setiap keluarga juga punya perjuangan masing-masing. And we struggle to win ours. Doakan kami ya :)

Friday, February 21, 2014

Ke Dokter Gigi

Akhirnya berhasil menyapih fayra dari dot.
di umur 3 tahun 8 bulan. 
Dan sekarang fayra jadi langsiing entah karena konsumsi susunya jadi menurun drastis (padahal dulu juga kira-kira 4-5 kotak UHT sehari) sekarang cuma 2-3 kotak aja. Itu juga kalo dia nggak males atau kaya sekedar kewajiban.
Misalnya tiba-tiba sore inget
eh bunda, koq hari ini fayra belom dikasih susu ? trus dia minum deh sekotak.


Tapi muncul peer baru peninggalan dot, yaitu gigi yang bolong karena dulu sering ngedot sambil tidur dan ketiduran tanpa sikat gigi.
dooh banget, ada yg bolongnya di tengah depan dan di geraham, karena fay makannya suka diemut.
Capee banget tiap makan ngasih tau jangan diemut.
Pasti habis sih.
Tapi lama.

Keliatan terowongan depannya :(



Akibatnya dia kemaren sakit gigi dan "puasa" makan yang manis dan makan yang keras.
Karena pas pertama kali ke dokter gigi untuk merawat gigi bolongnya, dokter kasihtau untuk jangan dulu makan yang manis dan keras.
Tapi salut deh konsisten banget fay. Kalo ada yang nawarin makanan yang ada coklatnya, langsung pegang pipi tepuk-tepuk terus geleng2 kepala " nanti sakit gigi "
artinya, bunda dan abi bisa makan coklat dengan santai di depan fay. hahaha.
seriously, dia nggak tergoda loh.
mau itu donat coklat, roti meses aja nggak mau. Jadi milih roti pake keju atau selai lain.
susu coklat ya boro-boro emang ga terlalu suka.
Tapi emang dari dulu fay nggak terlalu suka coklat yg utuh2 coklat banget (misalnya chocolate bar gitu) tp kalau sesuatu rasa coklat gitu dia lumayan suka.

bagus sih konsisten banget dia, kan kapok-an kalo sampe sakit gigi.
Saking konsistennya tapi gue juga jadi pusing kalo grocery shopping mau beliin cemilan-cemilan fay, mostly kan snack anak-anak ada rasa coklat atau keras, atau bergula (misal marshmallow) atau warna coklat (sehingga fay mikir itu pake coklat bunda ! jangaaan...)
Akhirnya fay kembali pada selera yang sama dengan kesukaan gue zaman dulu, biar jadul tapi emang diakui biskuit ini terfavorit deh.
emak-emak zaman sekarang *yang mana lahir di zaman gw lahir juga* siapa yang tau biskuit ini, cungg
picture source : here

Apalagi dulu kalo lebaran suka dapet di parcel, favorit gue tuh yang ngelingker-lingker. dan paling nggak suka yang ada kismisnya.
Ternyata sekarang dia ngeluarin juga medium dan small pack.
picture source : here

jadi bisa jadi cemilan sehari-hari ga perlu meluk-meluk kaleng gede dan nyembunyiin dari anggota keluarga lain hahaha *itu mah gue*
tapi emang masih enak banget kaya dulu koq.
Dan inilah the most wanted yang dicemplungin fayra ke keranjang belanja bulanan.
tentu saja bagian cookies yang atasnya bergula, dia ga mau makan. Jadi itu jatah gue.

kembali ke dokter gigi.
First dentist visit masih cekcek bebi cek dan tegang banget fayra, mata sih ke TV depan yang tentu saja menanyangkan film cartoon tapi pasti deg2an banget. Walaupun dokternya ramah, ngajak ngobrool terus dan gue juga ngoceh-ngoceh apapun sambil megangin dia.
Malem2 sebelumnya kan udah gw brainwash tentang cerita kuman gigi dan lain-lain jadi dia udah mantap mau ke dokter biar nggak sakit gigi.
ujian 1, lolos.
Itu ga pake dibor geraham, karena kata dokternya pasti kaget dan trauma. jadi bersih2in, congkel2, semprot2, tambal sementara.
Sebenernya ini yang paling gue benci dari nambal gigi bolong ya, kenapa sih harus bolak balik, why oh why kan gue nggak rajin gitu. trus pas gara2 telat, jadi harus bongkar ulang.

second visit,
dia trauma sama semprotan yang asin2 gitu. itu apa sih semacam cairan sterilisasi kayanya. cuma mungkin pas yang bolong kesemprot dan sakit. Langsung nangiss. dan pulang-pulang udah mogok nggak mau ketemu tante dokter lagi. Walaupun sebagai permintaan maaf, dokternya membolehkan milih 3 mainan pas pulang. 2 sticker sama pinsil. biasanya kan 1 atau 2.

Akhirnya nyobain dokter gigi anak di RS lain, pas itu gue nggak bisa nganter karena lagi ribet di kantor. Jadinya sama nenek-abah aja. ternyata baru duduk di kursi, dia udah nangis dan kabur ke pintu.
Padahal kata nyokap sih ruangannya sama bagus dan child friendly, ada film nya juga.
Akhirnya batal berobat deh.
Sempet gue bawa malah ke klinik kantor dan berujung ngamuk karena ternyata tambalannya agak pedes hehehehe. yastralah.

Akhirnya menemukan dokter gigi anak yang sekarang ini di Borromeus yang orangnya telaten dan mulai menambal dari yang kecil-kecil, sekali tambal langsung dilaser jadi ga bolak-balik. Tapi ini cuma bisa buat yang bolong kecill banget aja.
kalo fay punya 2 bolong besar di gerahamnya dan 1 di gigi depan, itu sih ga bisa sekali perawatan.
Akhirnya gue setuju, tambal yg kecil2 dulu, titik2 calon bolong. ini juga buat biar anaknya lebih relax dan terbiasa. Nggak maen bor bolong gede, yang pastinya sakit kaann.
Udah beres yang kecil-kecil dan sekarang sedang merawat yang bolong besar.
Selain dipegangin boneka sama nonton film, dokternya juga ngasih kaca kecil buat dipegang fay.
jadi dia bisa liat apa yang terjadi sama giginya.
Setiap abis dokter melakukan sesuatu trus kumur, pasti dia ngaca dulu deh, matut2 giginya *anak siapa sih nih * 



sama dokter ini udah CS sih, semoga deh fay ga mengulang sejarah gigi jelek di keluarga gue.

Sekarang sih dia udah mulai makan lagi yang coklat tapi sesuai mood,  kadang kalo terlalu coklat dia bilang itu kayanya coklatnya banyak, nih nih *geleng-geleng sambil tepuk-tepuk pipi*

Sementara itu stok ge*y choco*atos abiw yang sekotak, dan chocolate bar kita di kulkas tetep utuh :D

Mingkem dulu deh sekarang gayanya

Monday, February 03, 2014

The Simple Pray

Setiap kali gue berdoa meminta sesuatu sama Allah SWT, gue selalu teringat doa Fayra yang buat gue sangat menohok, bukan isinya tapi betapa anak-anak itu pikirannya sangat lurus, bersih dan nggak macem-macem. Jadi malu sendir kalau berdoa koq permintaannya panjang, banyaak padahal sebenernya yang dicari dlm hidup ini simple aja sih, keselmatan dunia dan akhirat.
 
Suatu hari selesai shalat seperti biasa Fay baca doa orang tua, berdoa minta diberi adik bayi yang sehat dan lucu dan tiba-tiba ada permintaan baru yang belum pernah gue denger
Ya Allah, semoga Fayra mewarnainya tidak keluar garis.
Ya Allah semoga Fayra kalau lari-lari tidak jatuh lagi.
amin.

:')

First 2014 random post

1. Kemana aja hoyy, nggak nulis2.. Ada koq, sibuk ngurusin toko.....Alhamdulillah olshop dari iseng-iseng ternyata lumayan banget. Menguras waktu juga, untung jaga lapaknya berdua sama temen gue yang hobby nya sama. 
Kalo sendirian gue ga kebayang deh kayanya langsung ngibarin bendera putih, nyerah men.
Ngurus order barang, shipping dari US, bayar2in tagihan, deposit ke account, cashflow, ngurusin customer bawel, packing dsb.
Kalo sendirian , kapan ngurus anak sama suaminya ? kapan tidur nya kapan me-time nya kapan kerja beneran nya ? 
Salut deh sama ibu-ibu bekerja yang punya olshop sendirian, apalagi punya bbg. nehi gue sih. ga keburuu, blom lagi banyak yang doyan maen ping pong.

2. Alhamdulillah ols udah lama sih BEP sebenernya tapi diputer lagi buat modal. dan sudah berhasil membiayai perjalanan dinas para CEO (merangkap kuli panggul) nya buat belanja ke negara tetangga. Semoga dalam waktu dekat sih bisa dinas gratisan ke woodbury ya.
amin dulu dong ah.

3. Kata abiw emang kamu merasa harus nulis ya ? koq nyesel2 gitu lama nggak update blog (pertanyaan dari orang yang nggak suka nulis dan hanya membaca berita-berita penting)
    Ya nggak harus sih biw, tapi kalo kapan2 aku baca Blog entah 2-3 taun lagi pasti aku nyesel kenapa ada periode males begini jadi kan ada moment2 yang nggak ke record.

4. Berkaitan dengan point di atas tiba-tiba aja Abiw bilang, neng ajarin nulis dong, pengen punya blog. wiw. tapi blog tentang hobby nya hiking sih.

5. kembali berkaitan dengan poin di atas, resolusinya pertama 2014 ini mau menekuni hoby masa muda naik gunung lagi zzz...4 bln lalu beliau naik gunung setalah 6 tahun libur, trus pulang2 turun 5 kg dong.
Ih asik bener, 5 kg dalam 5 hari.
Tapi ogah sih naik gunungnya.
Dan sebenernya hati ini kaya ditaro di atas BTS gitu deh tiap suami bilang mau naik sama temen-temennya. 
Tapi ya stralah kita titipkan kembali saja sama Sang Pemilik.
6. Domino's Pizza udah buka di antapani, setelah Phd. Tapi semenjak para per-pizza-an ini hobby ngediskon jadi bosen juga ya, ampir tiap minggu ada aja yang beli gratisan pizza dikantor buat dimakan bersama.
Kantor Abiw pun demikian, kalo kantor gue geng Dominos, mereka geng Paparons. yamaklum Paparons gaada di bandung (ada sih di Jatos, tapi Jatinangor bukan Bandung loh ya)
7. fayra udah enjoy banget di sekolahnya. Alhamdulillah gue nggak merasa salah pilih karena walau ga terlalu mahal dan mewah tapi sekolahnya se-visi banget sama gue. Terutama masalah visi agama. Dan terpenting Fay nganggep ke sekolah itu main, ketemu temen2nya. Bukan beban buat harus belajar/ngerjain tugas ini itu. Yah itumah buat gue ada waktunya, nanti kalo udah SD. Gue nggak pernah maksa dia sekolah, kalo keliatan dia males gue malah suka nawarin, hari ini nggak usah sekolah ya. eh dia malah semangat. Jadi belom pernah bolos selama ini kecuali sakit atau ada perlu ke luar kota.


8. Bibi Nur yang setia akhirnya resign karena rujuk sama suaminya, yah apamau dikata. Rujuk masa dilarang, masih di Bandung sih tinggalnya tapi daerah cibaduyut menuju soreang, cape juga dia kalo PP terus. Sempet bertahan sebulan dan tiap jumat sore pulang ke soreang. dese cape, nyonya juga nih...biar dikata senin bibi dtg lagi tapi nggak nahan bebebres kan tetep aja nyuci, bersih2 dsb. Akibatnya gw suka cranky pas wiken tiba. Jadi gw ikhlaskan, alhamdulillah udah ada gantinya, masih sodara bibi Nur dan orangnya sama baiknya.


9. Bandung dingin banget sih sekaraaaang.... Pas waktu itu ke Lembang trus pulangnya lewat jalan tikus via Punclut, asliii liat ke bawah agak berkabut, dingin, koq berasa film Twilight. Tapi kapok deh lewat Punclut jalannya seuprit walau kita turun dari atas, tapi serem tabrakan sama yang dari bawah. sepanjang jalan banyak awaaas, abiw, kanaaan, kirii selokaan sampe ga sabar dan ikutin nglaksonin orang jalur sebelah yang nggak sabar motong pas kita nanjak. Kebayang ngga lagi nanjak jaya eh jalur sebelah maen nyelonong nyalip depannya. Lah situ kalo berenti sih gampang, sini mendingan merem klo berenti di tengah tanjakan kaya gitu.

10. Banjir dan bencana alam dimana-mana membuat gue sedih banget, kasian yang jadi korban semoga diberi kesabaran dan keikhlasan seluas2nya, yang nggak jadi korban juga lebih aware sama lingkungan biar nggak jadi rusak dan jadi bumerang buat kita sendiri. bersyukur sampai saat ini masih dilindungi Allah SWT. Pas di jakarta banjir parah-parahnya, suami juga lagi work from home alias bisa remote kerjaan dari Bandung. hihiy...

11. Akhir tahun kantor sibuk tapi boss gue tetap baik hati. Beberapa kali lembur tapi pas snack malem udah dateng biasanya gue sama temen gue yang punya balita juga, suka disuruh pulang. Udah pulang aja, kasian anak kamu. Alhamdulillah ya pak *bungkus jatah konsumsi*

12. Kenapa jadi males nyobain resep-resep baru sih ? udah lama nggak baking nih.

13. mencoba beli-beli bunga warna warni di tukang taneman. Dibeli berdasarkan penampakan cantiknya, walau nggak tau namanya kecuali bougenville. rajin disiram sih tapi koq ada yang mati juga ? ternyata penamapakan cantik tak secantik umurnya. Harus dipupukin juga. dan gue-nya males. Sesungguhnya gue seneng punya taman berisi bunga-bungaan. ulangi, sepetak tanah depan rumah berisi bunga-bungaan. Tapi nggak telaten aja ngurusnya, nggak kaya mba Nella.

14. Kenapa USD udah 12.300 aja sih ???

15. Memfollow twitter walikota gue karena jawabnnya suka bodor (kocak). dengan bahasa sunda yang nyaingin akun twitter sunda semacam @kumahaaingweh @pikiranyayat @infowatir. Walaupun banyak juga info-infonya yang berisi.
berdasarkan info akurat, mostly yang reply twitter itu adalah asistennya yang sama muda nya dengan beliau tapi sering juga beliau sendiri yang pegang. Itu berarti boss sama bawahan sama tektok-nya ya, buktinya gaya twitternya sama. btw pas ada acara kantor gue bersama Pak wali, para cewe2 single langsung kepo sama si asisten berhubung dese ganteng.

16. Bandung sekarang banyak taman dan jalan-jalan diperbaiki jadi mulus lus. Termasuk jalan daerah rumah gue, pas pertama diaspal, kerjanya bagai Sangkuriang dan jin. gue lewat jam 8 malem masih gajlug gajlug, besok paginya jam 8 udah semulus highway di luar nagri.
Buat gue ide taman itu bagus banget dan harus unik dan ada judulnya juga dong biar jadi promosi wisata. contoh nih foto deh di bawah Tulisan Taman Pasupati a.k.a taman Jomblo, ga usah pake caption orang bakal tau itu di bandung. 
Mana tau bisa semacam foto di depan singa mangap, tanpa caption juga udah tau dimana kan ?

17. Free wifi udah mulai banyak di Bandung. Bagus deh yaa itu buat menarik para turis juga kan. Semacam gue kalo mau pergi kemana trus googling provider free wifi di negara itu apa aja dan banyak atau nggak spotnya. Walaupun tipe yang limited kudu bolak2 klik confirmation ya gapapalah, lumayan kalo urgent dan 3G lelet.

18. kenapa masih aja males backup2in foto dari gadgets ke HD external huhuhu padahal udah banyak kejadian tuh pas gadget hang dan harus di format, atau ilang, maka hilanglah semua dokumentasi. Niat milih2in foto buat dicetak juga belom terwujud, padahal album fotonya udah beli yang lucu , maksudnya biar semangat. Ohya jadi inget salah satu sahabat gue pas gw lahiran Fay kan ngadoin album foto cetak yang lucu dengan pesan, jangan lupa cetak foto. harus dicetak biar lebih berkesan. Dan udah 4 taun belum gue isi T_T.
Oya 1 lagi pengen foto studio sekeluarga yang terbaru juga belom niih, paling foto2 pake HP aja gitu...

18. Talking about wifi, i don't think provide wifi service during the flight is a good idea. Jadi one day, I met someone. Business man literally, sering bolak2 antar negara dan antar benua. Trus dia bilang the most peacefull place in the world is on a flight. Karena waktu itu dia bener-bener bisa menutup semua komunikasi, ga disibukin sama telepon, bales email, chat dsb dan alesannya simple kan I'm on a flight, which everyone know, it means disconnected from virtual world. Jadi dia bisa santai nonton film, tidur pules *business class lah ya tentu bukan discount ticket hunter kaya gue* ngobrol sama istrinya tanpa interupsi Paakk, telepon pak I bentar saya lagi penting I tapi ini juga penting paaak...
Tapi lama-lama mulai banyak premium airlines yang nyediain free wifi, dia jadi males. thus, mau cari budget airlines aja biar gaada wifi nya.
why don't you just provide local online game, misalnya maen catur online , poker online dengan sesama tetangga seat.  Kayanya lebih seru.
Bengong.
Kebalikan yaaa sama ekonomi-er kaya gue yang pengen naik airlines ber wifi biar bisa tetep eksis di socmed.
ok, that's just my 2 cents. don't be so serious.

19. Talking about socmed, sejak riweuh ngurusin ols. Jaraaaaangg banget buka path dan IG. yaapalagi ngeblog. damai ga ?
damai laah....
Kalo ya udah ngurusin ols trus kudu buka2 socmed juga ga damai ini sama suami dan anak hehe.
Facebook yg dibuka FB toko terus, FB gue udah setaun lebih kali ga diupdate. Yang ngucapin ultah, makasih ya belom dibalesin satu-satu pun. Foto-foto baru isinya tag dari adek ato temen-temen gue. ya paling gue buka trus approve atau hide from timeline kalo muka lagi nggak pose (baca : koq gue keliatan gendut banget di foto itu ?? -- > langsung hide from timeline)
Surprisingly, twitter malah lebih sering dibuka dibanding sama yang lain, tapi nggak diupdate juga sih. Itu cuma karena 
eh koq depan macet banget ada apaan sih -- search twitter : antapani macet -- ooh...ad a kebakaran ya
eh kalo ga salah susu xxx promo koq weekend ini di supermarket yyy -- cek twitter supermarket yyy -- oiya bener -- cus, masuk itinerary weekend.
Kalo IG masih sesekali upload foto. kalo lagi sempet foto. kebanyakan sih nggak sempet.
Paling dapet foto di whatsappin sama temen ato adek yang pas ada muke gue nya.
Ohya, efek dari punya ols di FB adalah aduh maak ini yang curhat di FB ternyata masih banyak yaaa. udah 2014 loh ini 2014....
kalo FB sendiri kan ga pernah baca2in status curhat orang karena jarang dibuka, ya karena FB dagangan dibuka tiap hari mau ga mau kebaca juga deh. blom lagi perang status ya buyer ya reseller ya seller, lieur.
Buat mimin macem gue dan temen gue yang even curhat di status sendiri aja ga pernah, boro2 mau nulis status di fb dagangan deh. 
Kesimpulan gue :
sebenernya socmed paling berguna itu twitter. Karena setiap kata search-able dan itu semacam citizen journalism yang bisa berguna dibaca semua orang.
coba deh ada gempa atau kejadian apa, dimana report yang paling live ? twitter it is.
Kalo cucimata : Instagram it is.
Jadi menurut gue emang path sama FB tuh kurang ya fungsinya, apalagi sini anaknya nggak suka menggalau secara private. Buat gue kalo curhat udah ditulis buat diketahui 150 temen ya siap2 aja nyampe ke kuping ke 151 dan seterusnya.

20. Ada beberapa review tempat makan yang numpuk di draft, cerita kopdar dan trip ke Johor dengan tiket promo 7 ribu rupiah, nett yang dibeli 4 hari sebelumnya. haha siapa bilang tiket murah harus beli jauh2 hari.

terakhir, semoga postingan kedua dan ke seribu di tahun 2014, lebih menarik dari random2 begini.

catch you later :-* 

Tuesday, November 26, 2013

A lost, A thankful note

Bener banget kata sondang pas ketemuan kmaren *will write about the playdate story, later*
Hah, din seriusan ? gue nggak tau loh, koq gue nggak liat apa-apa di blog lo
Yah gitu deh, lagi males nulis
Pasti pasti ya, aku ngerti koq, nggak tau mulai dari mana kan.

Iya beneeeur banget.
Jadi gue kmaren cuma nulis2 di path dan itu pun ya gue kan termasuk jarang posting path. ngetwit pun udah males, kalo ga sync dari Ig sama path ya must be something kalo gue nge tweet pasti karna batre android koit sehingga tinggal bb hiburan gue ato lagi ga bisa ngeluarin android karena Fay belom bobo.
yes, dia kan cuma boleh main game di android pas weekend. Jadi di rumah, gue nggak ngeluarin gadget di depan dia.
kalo bb sih dia ga tertarik krn gue ga install game apapun di bb. 
Paling dia cuma foto-foto absurd trus bosen.

Oya sampe mana tadi,

Kayanya udah sebulan nggak ngeblog, sebulan yang lalu gue bedrest seminggu dan 3 minggu yang lalu gue kehilangan my precious baby to be.
Selain sedih, yang udah pasti. Tapi beberapa kejadian membuat gue menjadi semakin bersyukur.
Atas apa yang udah gue punya dan apa yang sudah gue dapatkan.

Kalau ternyata ada rezeki yang belum sepenuhnya menjadi milik gue ya sudahlah, mungkin memang Sang Pemilik masih menyimpannya di atas sana.
Buat tabungan gue sama Abiw nanti.
Buat pengingat gue juga, 
Don't regret for what I have lost but be more thankful for what I have got.

Waktu pertama kali gue membuka mata di recovery room setelah curettage, yang pertama gue liat di sebelah kiri dan kanan gue adalah para (calon) ibu yang juga telah berjuang dan harus kehilangan (calon) bayinya.

Dari pembicaraan perawat yang lalu lalang, gue denger ada seorang ibu yang bayi pertamanya IUFD di umur 7 bulan. 
Nggak lama ada seorang bayi 5 bulan menangis digendong dan ditenangkan perawat setelah keluar dari ruang operasi. ternyata dia baru saja operasi bibir sumbing, dan nggak lama di ruang recovery terus dipindahin ke ruangan lain untuk disusui ibunya.
Ada juga seorang bayi cewek yg lucu ndut  dengan kepala mulut hidung penuh selang digendong perawat keluar dari ruang operasi, gue nggak tau sakit apa tapi ngeliat selang2 infus di kepalanya membuat gue merasa sedih banget.
Nggak lama dia juga dianter ke ruangan lain untuk bertemu ibunya.
Ada juga suster yang mendorong inkubator bayi baru lahir dan memarkirkan di seberang tempat tidur gue. agak jauh tapi gue bisa melihat jelas waktu ayah bayi datang dan dengan wajah bahagia ngeliat anaknya trus manggil ade...ade... trus mengadzani dengan lirih, tapi di ruang recovery yang lengang banget itu suara adzannya jadi kedengeran sama gue.
Kayanya pemandangan langka ngeliat bayi diadzani, terutama kalo bayi sendiri lah ya secara pas bayi diadzani, ibunya pasti lagi sibuk dijahit @_@

Terharu aja gue ngeliat berbagai fase hidup manusia yang gue saksikan sendiri dan itu baru sebagian keciiilllll banget. sesungguhnya banyak banget yang lebih nggak beruntung dari gue.
Jadi waktu itu gue nangis-nangis di ruang recovery bukan nangis menyesali kenapa gue harus kehilangan.
Tapi menyesal kalo gue masih kurang bersyukur atas semua rezeki yang udah diberikan sama Allah SWT.
rasanya pengen cepet pulang peluk fayra sama Abiw.
Mama, papa, adik-adik juga.
Dan semua rezeki terbaik yang diberikan Allah buat gue.
  
To Allah SWT we belong, to Allah SWT we shall return.

terngiang2 terus di telinga gue.
even waktu Fayra tanya-tanya bunda, kenapa sih Allah cuma ajak ade ke surga ? kenapa fayra nggak diajak juga  ? kan di surga banyak mainan sama makanan ya ?

Rasanya sih pengen bilang, duh nak jangaaan deh...bunda kan masih pengen peluk2 masih pengen sama fay. Tapi....kayanya salah ya jawab gitu, ya kalo Sang Pemilik sudah meminta kembali titipan-Nya apalah kita mau nangis-nangis menolak. Kan nggak ada yang pasti di dunia ini kecuali kematian, betuul ? #edisiBijak
Jadi jawaban gue,
iya nanti juga semua dipanggil sama Allah ke surga tapi nggak tau kapan, mungkin besok, bulan depan atau nanti udah tua. kalo sekarang belum ke surga, Fayra temenin bunda sama abi dulu aja ya disini.

*trus diem-diem ngelap air mata*

Till we meet again, little baby. hope Allah SWT reunite us again in Jannah :')

Thursday, October 24, 2013

technical preparation

ah serius amat ya judulnya, nggak nemu judul yg pas sih buat tulisan ngalor ngidul ini.
Hamil kedua lebih santai emang bener sih, tapi kalo gue malah muncul ketakutan-ketakutan lain.
Misalnya lebih parno kalo nyetir, yah dulu parnoan sih tapi pas udah hamil 8 bulanan gitu.
disetirin orang aja juga parno.
Kalo sekarang kayanya nyetir pun pelan-pelan karena takut ketabrak.
trus karena sering denger cerita-cerita tentang bayi kondisi begini begitu, semakin takut danbanyak berdoa pleus berusaha makan yang baek2.
Minimal kalo hariini makan cireng & gehu, disertai buah-buahan, jus, susu kedelai.
 Kalo makan junk food sampe rumah ngegadoin sayur sop semangkok gede.
jadi ya gitu, tetep agak susah melepaskan diri dari makanan-makanan "racun" tapi berusaha dilindungi sama makanan-makanan sehat.
Itu masalah makanan.

masalah mental, udah dengeerrr banget dari berapa ratus ibu-ibu bahwa selain mental & fisik ortu *terutama ibu yaa* juga harus disiapin mental nya anak pertama, kalo mau beranak 2.
mengingat gue ini agak cemen dan cengeng, sebenernya ada ketakutan yang lumayan di bagian situ.
Gue takut nggak bisa menghandle 2 anak dengan baik, takut stress karena cape trus jadi marah2 dan yang kena imbas ya anak dan suami.
masih teringet-inget soalnya babyblues pertama gue dipersembahkan oleh jam biologis yang jungkir balik dan membuat gue nggak punya me-time, us-time sama suami.
Untung nggak sampe sebel sama bayi.
Emang sih kalo marah-marah nggak bisa dihindari, ya namanya pun manusia. suami lah yang kena efeknya, masa mau marah2 sama bayi merah tersayang. Apalagi nanti kaya kembali pada masa penyesuaian hidup, menata schedule hidup baru dengan anak 2.
Misalnya kalo sekarang kan timing nya udah ketauan bangun pagi trus ngapain, ngapain, ngejalaninnya udah santai. Dan udah bisa ngebagi waktu antara anak, suami, kerjaan, housewife things.
kalo pergi2 juga udah bisa nenteng badan doang paling sama UHT dan sebungkus cemilan fay.
nanti kan akan muncul hal-hal baru, mulai dari 0 ya buu...pumping, begadang, nipple crack, babyblues *semoga enggak lagi ya Allah* bawa gembolan kemana-mana , bangun pagi masak MPASI.

Gue tau sebagian orangtua think twice untuk menambah anak selain memikirkan masalah finansial juga memikirkan 1001 kerempongan yang akan terjadi lagi.but this shall pass ya...gue percaya 2 tahun itu nggak selama yang dicetak di kalender.
kalo menurut gue sih kalo dibikin grafik ya, puncak kerempongan itu ada di umur bayi 6 bulan, dimana demand ASI masih tinggi, ketar2 stock ASIP kejartayang, bayi nya udah mulai gerak kesana kemari tapi belom bisa dikasih pengertian untuk hal2 yang boleh dan tidak boleh, schedule baru buat mikir masak MPASI apa besok, belanja bahan MPASI apa hari ini, belom kalo disertai ternyata alergi makanan A, ternyata ngelepeh makanan B.
tapi kemudian seiring waktu naik 7,8,9 bulan kan kita udah mulai tau ritme makannya, udah mulai berkurang konsumsi ASI nya karena udah makan, udah tau makanan favoritnya.
Kalo pas bangun kesiangan, hap langsung buka kulkas masak makanan andalan yang nggak mungkin ditolak.
which is waktu itu gue sih ajian pamungkasnya, puree kabocha+jeruk 

Menginjak 1 tahun, lega part 1 karena udah bisa dikasih UHT ya, sama makan nasi dan sedikit-sedikit makan makanan yang sama ama kita. Ajian pamungkasnya tentu saja sayur sop *sampe sekarang sih* tambahin sosis, baso2an, makaroni, apa aja deh yang tersisa di kulkas. Kalo pergi nggak harus nenteng2 makananan rumah lagi ya, paling bawa biskuit atau roti.
Menginjak 2 tahun, lega part 2 karena udah weaning. welcome back my beauty sleep, bye-bye buttoned dress.
5 bulan abis itu lega part 3 karena udah toilet training, dadah perbekalan diapers , see you again baby's room.
Tapi kudu ati-ati sama rak coklat & eskrim di supermarket. si bocah maunya udah makan macem-macem.

Kalo direview lagi sekarang, ah kayanya nggak seribet yang dulu gue takutkan ya.
Mantranya pokonya, this shall pass.
Sekarang malah takut akan datang waktunya fay nggak mau gendong nemplok ala bayi koala lagi. dengan gue hamil dan berat fay yang 17,5 kg aja kan gue jadi jaranggg banget gendong karena perut suka berasa ketarik. Itu aja gue suka sedih koq kaya ada bonding yang ilang. Tapi untung masih bisa peluk-peluk kapanpun, dimanapun.
Mungkin ntar akan datang waktunya kan nggak disembarang tempat dan waktu bisa peluk2 koala lagi :(

mengingat masalah-masalah mental dan psikologis ini nggak bisa dihindari, dan
cuma gue sendiri yang punya solusinya,
jadi gue memutuskan beralih pada hal-hal teknis, dimana diperkirakan bisa membantu gue mengurangi kerempongan fisik dan mental.
Misalnya beli breastpump baru hihihhi.
Ih penting ya, kan gue nggak mau mengulangi kegagalan Asix di masa fay, menyerah di bulan ke 5 itu kan nanggung bangeet...walaupun gue masih pumping tapi kejartayang banget jdnya harus merelakan diseling sama sufor. Tapi gue masih breastfeeding sampai fay 2 tahun.
Dulu gue nggak bisa marmet, sekarang gue mau belajar dr awal.
dulu gue pake medela harmony, sekarang diem-diem udah ngincer swing dan perkakas breastfeeding sampe ke n*pple cream, nitiiip ini juga mumpung ada yang bisa dititipin dengan harga lebih murah kan.
tentunya gak cuma peralatan aja, ya nutrisi juga. Jadi sahabat-sahabat gue yang sukses asix sampe 2 tahun sampe gue wawancara dia makan apa aja tiap harinya, klo tambah suplemen, suplemen apa.

Gue dulu nggak punya slowcooker, food processor dsb. Selalu bikin MPASI dadakan, karena kebetulan ada bibi yang masakin. baby cube malah cuma kepake sekali. nyetok kaldu beku aja gue nggak pernah, selalu bikin dadakan. ya bagus sih sebenernya fresh. Tapi kalo pas bibi nggak ada, gue rempong sendiri krn sok idealis. malem nyiapin, pagi2 masak, nyiapin anak, siap2 ke kantor.  Belum kalo harus nginep di nyokap ato mertua, angkut semua peralatan masak khusus MPASI. kalo udah ada 2 anak yang demanding pagi2 bisa keriting gue kalo masi sok idealis. sekarang ya frozen home made food kan nggak ada salahnya , dan mari mencicil beli barang-barang yang bisa mempermudah hidup :) 
Inget banget zaman lahiran fay, kita baru aja akad KPR dan lagi bokek karena abis buat DP rumah, belom lagi rebutan sama beli isi rumah. jadi rasanya dulu baby gear gue nggak muluk-muluk deh. selama masih bisa manual yaudalah manual aja.

Trus mulai bikin list baby gear yang masih bisa dipake dan mana yang harus beli. box bayi masih tersimpan rapi di gudang, yes I know ini mah kepakenya cm 2 bulan pertama trus masuk gudang, secara gue penganut bobok sama bayi , box cuma buat majang2 bayi pas ada tamu ato kadang tidur siang. kluarin lagi pas 9 bln sampe setaun buat belajar berdiri merambat2 trus simpen lagi sampe punya adek. Jadi sebenernya buat first timer, baby box ga butuh2 amat. sewa aja deh mendingan. udah gitu nyimpennya makan space pula kan.
stroller newborn fay udah gue jual, karena makan tempat juga di gudang trus gue beli traveling stroller isport tercinta. Jadi kayanya butuh beli.
Pucuk dicinta temen gue ada yang mau pindahan dan dese mau tutup warung krn udah 2 anak, beberapa baby gear mau dijual dengan supermurah. diantaranya stroller, high chair, baby walker. udah oke bangetlah ini harganya. marilah kita pikir2 sekalian nunggu babytomato ngasih liat gendernya biar warnanya cocok haha *teuteup*
Trus kebetulan geng di kantor udah pada punya anak dan pas gue cerita sama temen eh gue mau beli barang A ah, langsung disamber. beli punya gue aja, baru sekali dipake trus nganggur. dan ada yang dengan sukarela mau minjemin beberapa barang. iih pada baik2 banget sih *cium*

Mudah2an technically ready bisa membuat gue lebih mudah mempersiapkan mentalnya. Gue ini kan orangnya suka cepet stress dan cengeng. Gue tau banget, jangan sampe ntar di depan dua anak, gue nangis karena stress, mudah2an nggak terjadi deh.

Kembali ke pregnancy forum juga bikin gue sedikit grogi.
Bener banget dulu aktif baca2 forum cuma sampe kira-kira fay 1,5 tahun deh.
Abis itu ampir jarang buka *malah kebanyakan jump in ke bag, cosmetic, hijab forum haha toyor*
Bukan karena sok jago, ya kadang googling2 juga kalo ada yang urgent banget. Lagipula sebenernya bukan nggak ada gunanya loh, justru forum2 itu yang berjasa banget mempertemukan gue sama ibu-ibu senasib yang bisa segera di panggil pake peluit SOS di BBG atau whatsapp group.
Nah sekarang grogi kembali agak clueless mengingat masuknya ke forum baby gear aja gitu haha, banyak merk-merk baru bertebaran.
jenis-jenis perkakas baru lengkap dengan berbagai review racun yang menggoda.

Beranjak ke forum for mama, yang dibaca malah review baju menyusui, olshop baju hamil.


yah bukannya nggak mikirin hal-hal serius seperti mempersiapkan anak menjadi kakak, VBAC *paling deg-degan bacanya* , metode melahirkan, challenging 4 eh apalah namanya kalo masuk 4 taun ? endesbre-endesbre. Tapi selagi masih santai, dinikmati dulu aja, mumpung belom rempongnya, 
mumpung belom stressnya sama beratbadan yang kumulatif bersama sisa lemak hamil pertama, 
mumpung belom stress mikirin mo lahiran metode apa, 
mumpung belom stress sama stretchmark *yeuk beli creamnya dr sekarang* 
mumpung belom stress besok ngantor pake baju apaaaa *karena udah pada ga muat*
dinikmati dulu aja hari-hari ini bertiga...

Thursday, October 17, 2013

Suami ngidam

Seminggu sejak testpack gue positif, suami pulang dalam kondisi "hamil muda" perutnya lebih buncit dengan keluhan mual, ne'q ,  perut tegang.
Oh ya masuk angin itu kayanya.
kebetulan kemaren semingguan abiw lg ada kerjaan di Bandung
jadinya tiap malem gue balur2, pijitin, ngingetin minum obat.
Sementara itu kadang kalo lagi diem ato makan, tiba-tiba dia berenti trus "heu...huee..." sendawa atau lebih ke pengen sendawa ngeluarin sebah/mual tapi nggak bisa.
jadi beberapa hari, suami hue...hue...heu, sementara itu istri hamil asik makan martabak keju.
sementara suami bolak balik minta dibalur, dipijet, istri hamil nyambi browsing trend baby stuff terbaru dan diam-diam belanja online 
Pas fayra lagi main ke rumah nyokap pulang sekolah, nyokap nanya sama bibi gimana abi nya fay masih masuk angin
dan eng ing eng....gosip pun berhembus...
kata bibi, koq kayanya abi nya fay kaya yang ngidam disertai cerita-cerita fakta yang terpampang nyata.
Gosip menyebar cepat di keluarga gue bahwa abiw ngidam sementara yang hamil mah santai-santai aja.

Nyokap malah sempet nawarin apa mau ngungsi sementara ke rumah nyokap ga kalo weekday dan abiw lagi di Jakarta, pas hamil muda begini. Takutnya gue pusing, ribet, muntah2, badmood, capek. tapi gue bilang nggak usah, kayanya biasa aja koq.
Dan bener aja nyokap cuma sekali doang nawarin ngeliat gue masih segar bugar, makan segala, pergi sana sini, malah suka lupa gue lagi hamil.

Pas abiw digosipin ngidam gitu gue cuma ketawa-ketawa aja yaampun ya kali kalo gitu ngga papa juga biar dicipratin sedikit ribetnya hamil ya maaah.....
Nggak lama kemudian abiw sembuh. 
Gosip tidak terbukti ya.
Trus minggu depannya pas abis pulang darimana gitu di ujung jalan ngedadak memelankan mobil
"neng, kayanya tukang rujak itu menggoda banget ya"
apaaaaa...kamu berpaling dariku ke tukang rujaakk ??
ulangi...
"hah, mau beli rujak ? tumben..."
Pas gue lirik padahal buah2annya biasa aja yg didisplay bengkoang, nangka, ubi muda, timun.
kurang menarik ah.
Tapi mengingat udah kelewat dan susah muter balik, mau parkir juga pinggir jalannya penuh, yaudah nggak jadi beli deh.

pas lebaran Idul Adha kemaren kan biasanya emang nyokap suka bikin rujak aceh yang segeerr banget pake mangga kweni, tapi krn nyokap jadi panitia qurban juga jadinya bahan-bahan rujak diangkut ke rumah uwa gue buat dibikin disana. 
Nah karena Abiw jadi panitia juga, dia nggak ikut ke rumah uwa gue, gue juga ke rumah uwa gue sebentar doang karena nggak terlalu jauh sih dari rumah.
Tak dinyana kecewanya abiw ga jadi bikin rujak tuh di rumah hihi.
maafkan ya suamiku tp dr zaman nggak hamil sampe hamil anak kedua, gue tuh emang nggak doyan rujak.
Gue tipe ngerujak buat pergaulan getoh * seperti suka ada orang yang ngerokok buat pergaulan * jadi kalo ada yg kerumun2 makan rujak misalnya di kantor, di acara keluarga, ya gue makan secoel dua coel doang.
Mendingan makan buahnya deh yang manis sekalian, yang mateng.
kalo rujak kan suka asem ato mentah.

Sebagai pelipur lara, gue beliin cincau sama semangka aja yang nggak kalah seger tapi manis.

Suatu malem, istri asik balur2 body creamdan abiw lagi main-main sama fayra.
Emang nih sejak hamil rasanya kulit kering semua untung punya body cream andalan yang pas banget buat moisturize kulit kerin
"neng...." sniff...sniff....
"koq wangi kue pukis ya ? "
" hah, kue pukis darimana, ini kali body cream aku kali.. tapi ini kan wangi grapeseed yang biasa aku pake koq"
suami mendekat
"iya sih, tapi koq jadi kaya wangi kue pukis, duh kayanya kue pukis enak deh neng...beliin dong..."

Nah lho !
^&%$*#@???

Thursday, October 10, 2013

The blub blub blub

Alkisah di pesawat menuju Jakarta seorang istri tengah gelisah di samping suami dan anak yang tertidur lelap.
Gelisah karena mbak pramugari yang membawa kereta makanan koq nggak sampe-sampe ke row tempatnya duduk. Padahal duduk di seat 23 loh cukup deket dari belakang. Cuma kayanya orang belakang banyak request, gue denger ada yang minta dipanasin lagi makanannya, ada yang nanya "mbak, ini bukan makanan kemarin kan ?" ada yang bolak balik ganti orderan.
Akhirnya nekat ngebangunin sang suami " laper nih..laper..."
Suami : hah, makan bekal aja dulu, atau bekal Fayra nih.
Istri : udah, udah dimakan, ga mempan
Suami : hah ? tumben. udah order makanan ?
Istri : iya belom sampe sini pramugarinya, lama banget *mau pingsan*
Suami : eh, ntar dulu, bukannya tadi kamu juga udah sarapan banyak ?
Istri : iya tapi kan jam 8 ya kan, sekarang udah jam 12 looh
Suami : Tumben. biasa kalo sarapan banyak, siang2 nggak makan. Yaudah tungguin aja pramugarinya deh, nih sisa baht, beli pake baht aja. mau tidur dulu ya..

Dan pas pramugari sampe row gue, bikin kesel, gue pesen A, abis. B, abis. C diliat dulu dan ujung2nya abis. Trus eh....yang A masih ada deng mba. oke kakaaa cepet bawa sini udah mau pingsan lapernya.

Sampe Jakarta jam 15.30 dan langsung sekeluarga setuju makan Bakmi GM. Seporsi nasi ayam GM pun gue babat abis. Tapi Fayra nggak terlalu semangat makan. Abis makan, gue beli nasi+chicken nugget di resto fried chicken terminal 3, apalah gitu namanya. Maksudnya buat fayra kali2 di jalan ke Bandung dia laper. Tapi end up dengan dimakan berdua selama di jalan.

Sampe Bandung menuju rumah rasanya perut nggak enak, trus tepat di depan Borma Antapani gue merasa perut kram trus ada blub blub blub. 
what was that ?
blub blub blub.
who's blowing bubbles on my belly ?
Mungkin masuk angin sih namanya juga abis perjalanan jauh. Tapi feeling mulai berkata lain. hamil nih jangan-jangan.
yayaya too early, tapi sebagai yang pernah hamil. Rasa kram dan blublub nya sama ama pas dulu gue awal-awal hamil Fay. sampe dulu tuh gue duduk di kursi kantor tegak banget saking perut geli-geli kram gimana. Pas ibu-ibu bilang " kayanya itu hamil din, lagi proses tuh...."
gue senyum aja sih dulu abis mana gue tau rasanya hamil gimana.tapi ternyata bener.

Itu hari minggu tanggal 8 september dan besoknya badan nggak enak panas dingin, lemees gitu padahan udah makan 2 porsi. tapi nggak merasa sakit sih. kadang gue merasa kram sedikit trs mual kalo sore-sore sampe malem tp masih mikir masuk angin walaupun deg-degan juga ya.
Hari Kamis 12 september testpack, negatif.
Sutralah tapi kata abiw ke dokter aja yuk besok.
Dan karena males jauhnya ke Hermina Pasteur DSOG langganan, gue ke Hermina Arcamanik aja deket banget tembus lewat jalan belakang komplek. Dokternya random aja yang penting perempuan.
and that was the wrong decission karena ternyata dokternya banyaak banget jelasin blabla trus dengan agak sinis *menurut gue ya* bilang koq ibu yakin periksa, padahal testpack negatif, telat juga belum. Harusnya ibu dapet kapan ? 
hari ini dok.

Tapi gue jelasin kan namanya juga better safe than sorry, hamil pertama gue testpack negatif terus sampe ampir 8 minggu. padahal di minggu ke 5 pas di USG udah ada kantung kehamilannya. Dokternya "nyerang" lagi dengan kehamilan 1,2,3,4,10 itu berbeda bu. dan indikasi paling pertama itu adalah testpack karena mengukur kadar HcG di tubuh ibu. blabla yaddaa..yadda...
ya sih gue ngerti dok, tapi nada dokternya tuh tinggi dan nggak enak gitu gue denger, PMS kali ya dia seolah2 bilang "ih situ GR amat sih hamil"
berakhir dengan "tapi yaudah kalo Ibu keukeuh mau USG, kita liat aja"
Lha sebenernya yang keukeuh siapa gitu ya
Abiw juga mulai bete trus pas abis USG, it explains nothing.
Dokternya bilang " saya nggak bisa simpulkan apa-apa. Ibu kesini lagi aja 2 minggu lagi atau kalau sudah positif testpacknya "

Tentunya kalo harus ke DSOG lagi, gue nggak akan mau sama dese lagi deh. Nggak kebayang rasanya kalo pasien yang dihadapi adalah pasangan yang lagi expecting anak pertama sejak lama, penjelasan dan nada nya sungguh nggak supportive dan menenangkan.
Gue mulai menurunkan kadar harapan. Mungkin bukan hamil sih ya.
Tapi nyokap gue entah kenapa yakin kalo gue hamil.
Kata nyokap pas ke Bangkok kemaren kayanya beda gitu teh, mana fayra kan emang akhir-akhir ini lagi super manjaaa dan rewel secara tidak jelas. kadang ga sengaja kecolek dikit tangannya dia langsung nangis2 lebayyy ngaku2 dipukul. lhaaa ??
trus insist kalo pengen sama A harus sama A. Misal mau pipis sama bibi tp dipakein celana sama nenek. Ngamuk2 tiada terkira.
Trus 1 lagi kata nyokap, idung gue membesar secara janggal.
hah, masa sih ? gue sampe ngaca bolak-balik, kayanya normal.

Hebat ya nyokap merhatiin sampe detail begitu. Tapi kemudian gue berpikir terbalik, kebayang kalo Fayra juga mungkin bulu matanya copot 1 gue bakal ngeh karena anak sendiri. Apalagi nyokap yang udah 30 tahun ngeliat pertumbuhan gue.

Hari Selasa 17 september
Nah udah telat 3 hari kan ya berarti.
jam setengah 4 pagi kebangun karena Fayra gelisah trus minta bikinin susu, tumben. Abis itu pengen pipis, dengan gedubrakan mata teler gue cari wadah buat nampung trus uprek-uprek laci nyari sensitif.
Abis dites, sambil nunggu 1-3 menit gue bawa keluar testpacknya dan ditaro di meja kamar, trus gue tidur-tiduran berakhir dengan ketiduran. Baru kebangun jam 5.
buru-buru liat testpack. 
2 garis.
tapi..tapi kan 1,5 jam berlalu sejak ditest, valid nggak ya. Orang gue baca abaikan hasil setelah lebih dari 8 menit.
dodol deehh koq bisa ketiduran siihh...

Padahal blublub semakin sering dan mual semakin menjadi setiap abis Ashar sampe malem. Ditambah nafsu makan menggila, terutama terhadap nasi dan laukpauk. Aduh yg namanya cemilan ga main deh gue, liatnya aja males karena kebayang cuma numpang ngotorin gigi aja. Liat goreng2an aja jadi neq.

Hari Kamis 19 September
Pagi-pagi nyobain test lagi ditongkrongin sambil melotot dan,
Alhamdulillah dua garis !
We've been waiting for you, dear baby
Welcome to my womb....

Emang udah ampir setaun kita expecting, sejak lepas IUD abis lebaran tahun lalu.
Oh ya percayalah itu nggak sesakit pasangnya koq. 
Dan emang rezeki ini diberikan Allah di waktu yang tepat menurut-NYA.
Fayra seneng banget bener-bener ada ade di perut gue. Biasanya cuma pretending there is a baby inside trus end up bilang
"bunda, ade bayinya belum dikasih sama Allah ya. Kapan Allah kasih ade bayi ?" 
ya, Fayra berdoa ya semoga cepet dikasih sama Allah.
Then she raised her hand, Ya Allah berikanlah Fayra ade bayi yang sehat dan lucu, amin.

USG pertama it was friday, september, 27th
The first time we see each other through the display.
Gue ke Dokter Tina, yang menangani kehamilan pertama gue.
dan Fayra juga ikut.
Pas dokternya bilang "alhamdulillah bener tuh bu, ada"
I was like want to hug the display !
baby, you're really there !
"ooh itu kepalanya ya bunda itu ya bulet-bulet"
Tiba-tiba suara muncul dari seberang layar.
Padahal itu baru kantung kehamilan yang masih segede cincin, about 4-5 weeks kata dokter.


Jadi, mungkin ini hasil dari ini ya ?
well, maybe hehehe.
Sebenernya waktu itu berdasarkan konsul terakhir dengan DSOG menyarankan masa-masa produksi itu 12 hari sebelum perkiraan haid selanjutnya. Jadi kalau bulan depan perkiraan tanggal 12, masa suburnya itu sekitar tanggal 31, plus minus 2 hari.
Nah pas pergi itu emang pas di hari itu. Bisa dicoba perhitungannya buat yang lagi expecting.

Fayra langsung pamer-pamer ke bibi, ke nenek, aunty bahwa dia tadi udah liat ade bayi, kepalanya segede cincin. hadeh, salah kaprah.


btw she called it ade tomat soalnya dia kan suka banget sayur sop dan dia punya panggilan kesayangan buat bunda-buncis, abiw-wortel, fayra-brokoli, ade-tomat.
Karena dia mikir adenya kecil kaya tomat gitu
Setiap hari dia manggil-manggil "ade tomaat...ngapain disana "
digelitik-gelitik, diciumin. Padahal masih kebanyakan lemak perut yg digeilitikinny.

Bunda, fayra nggak sabar ade tomat kapan keluarnya
8 bulan lagi, kak. yes, we used to call her kakak since 4 months ago, before the baby is here. Cuma buat menambah menguatkan doa bahwa kami berharap Fayra bisa segera menjadi kakak.
8 bulan itu berapa ? besok atau besok lagi ? *sambil merentangkan jari angka 8*
Gini kak, hitungnya ya abis ini...oktober... terus november dst dst gue itung jarinya.
Bunda, fayra nggak sabar...

Ah, sama deh nak bunda juga nggak sabar to feel the first kick on my womb. but we called it "adeknya ketuk-ketuk" instead of "adeknya tendang-tendang" Takutnya tendang lebih berkonotasi negatif di pikiran fay.
Soalnya gue sering cerita proses kelahiran fay dan gue bilang waktu itu Fayra ketuk-ketuk perut bunda, bunda, bunda mau keluar, gituu...trus bundanya jadi mules dan dibawa ke tante dokter.

Sekarang ini berarti sekarang masuk 7 weeks berdasarkan HPHT.
Sejauh ini belum sampe mual parah, semoga enggak ya . Cuma mual doang abis Ashar sampe malem, biasanya kalo dimasukin makanan sih ilang mualnya. Nafsu makan normal dan nggak ada keinginan aneh makan sesuatu. Cuma kayanya prefer makanan berat nasi+lauk2 daripada cemilan ringan.
Laci cabinet gue di kantor udah penuh sama stok oat cruch, julie's oat, fitbar, sereal, sari kacang ijo, ultra hi calc low fat dsb. Tapi masih tetep colek-colek molen dari meja belakang. Gorengan lain tuh gue jadi ga berminat.
tapi kalo pisang molen, can't resist.
Kaya kakak fayra dulu sepanjang hamil cuma 2x muntah dan lebih sering mual pagi-pagi. Kalo malem malah males makan. nah sekarang mual nya sore sampe malem, pagi2 lapar berat.
Btw it's funny to read all by old post about my first pregnancy, terutama karena itu tulisan awal-awal banget Blog ini dibikin. Selain isinya suka konyol dan kebayang dulu nyeritain seseorang yang masih tebak-tebak buah manggis bentuknya dan sifatnya kaya gimana. Eh sekarang setiap tidur udah ada di sebelah.
Oh ya PR lagi nih harus dikencengin niatnya buat ngelatih fayra tidur sendiri sbelum ade nya lahir. Doakan ya.